3 Pemakaman Kuno Petunjuk Migrasi Berganda Manusia Purba Melalui Asia Tenggara : ScienceAlert

3 Pemakaman Kuno Petunjuk Migrasi Berganda Manusia Purba Melalui Asia Tenggara : ScienceAlert

Tiga kerangka yang ditemukan di tempat perlindungan batu yang dihiasi dengan seni cadas pigmen merah mengungkapkan ritual penguburan manusia purba yang mengikuti jalur yang dilalui dengan baik melalui Kepulauan Sunda Kecil di Indonesia, meskipun terpisah ribuan tahun.

Selain memperdalam pemahaman kita tentang evolusi dan diversifikasi praktik penguburan, temuan – dari Pulau Alor di tenggara Indonesia – memperkaya penemuan masa lalu yang sebelumnya memberikan beberapa petunjuk tentang pola migrasi manusia purba menuju selatan.

„Pemakaman adalah manifestasi budaya yang unik untuk menyelidiki gelombang migrasi melalui Pleistosen terminal ke periode Holosen di Asia Tenggara,“ mengatakan arkeolog Sofia Samper-Carro dari Universitas Nasional Australia.

Dari pemosisian dan perawatan jenazah hingga ada atau tidak adanya barang kuburan hias, situs pemakaman Asia Tenggara „menawarkan berbagai ekspresi sosial terkait dengan deposisi almarhum,“ Samper-Carro dan rekan menulis dalam makalah mereka.

Penelitian sebelumnya menjadikan Asia Tenggara sebagai wadah peleburan manusia purba yang melintasi jalan dan (mungkin) kawin silang di lanskap yang sangat berbeda selama Pleistosen, zaman es terakhir.

Melintasi pulau, lautan, dan jembatan darat yang sekarang tenggelam membutuhkan pelaut terampil lebih jauh ke selatan sampai mereka menyeberang Wallacea dan berlayar ke Australia, yang, pada saat itu, terhubung ke New Guinea sebagai bagian dari daratan yang jauh lebih besar yang disebut sahul.

Dengan begitu banyak kemungkinan rute dan sedikit bukti arkeologis, sulit untuk menentukan dengan tepat ke arah mana dan kapan orang melakukan migrasi yang menentukan itu.

Dalam pekerjaan sebelumnya, Samper-Carro dan rekan mulai menyatukan gambaran yang lebih lengkap tentang manusia modern yang bergerak melalui pulau-pulau di tenggara Indonesia, menggambarkan apa yang termasuk di antara sisa-sisa manusia paling awal di daerah tersebut.

Siehe auch  Pembaruan tornado Indonesia | Indonesia dilanda tornado hari ini Menewaskan sedikitnya dua orang dan merusak ratusan rumah di pulau Sumatera | 2 tewas akibat badai, 245 rumah rusak di 3 desa; Pasokan listrik di area sekitar mati

Analisis komparatif dari penggalian asli menunjukkan ada empat gelombang migrasi melalui Kepulauan Sunda Kecil – yang meliputi Flores – tempat para peneliti menemukan ukuran pint Homo floresiensis.

„Penggalian pertama kami pada tahun 2014 mengungkapkan kail ikan dan tengkorak manusia yang berusia lebih dari 12.000 tahun,“ mengatakan Samper-Carro dari penemuan awal di tempat perlindungan batu Tron Bon Lei yang juga menghasilkan fragmen tengkorak berusia 17.000 tahun.

Dua tengkorak ditemukan pada tahun 2014 di Tron Bon Lei, Pulau Alor. (Samper-Carro dkk., J.Hum. berevolusi2019).

Tapi ada lebih dari cerita ini. Ketika para peneliti kembali empat tahun kemudian untuk menggali lebih lanjut situs pemakaman, melebarkannya ke tenggara, mereka menemukan dua mayat lagi yang terkubur di posisi yang berbeda, satu di atas yang lain.

Kerangka pertama, berusia sekitar 7.500 tahun, diletakkan di kuburan berbentuk oval yang dipenuhi dengan serpihan cangkang dan dibingkai oleh bebatuan berwarna oker. Di bawahnya ada kerangka berusia 10.000 tahun yang dikebumikan dalam posisi duduk di kuburan melingkar yang ditumpuk dengan turbo kerang di pangkalan.

Di bawah itu adalah tubuh tempat tengkorak asli berusia 12.000 tahun itu berasal. Wanita itu relatif kecil, para peneliti menyimpulkan, yang dapat mencerminkan populasi yang agak terisolasi secara genetik di pulau-pulau itu.

Juga perlu diperhatikan adalah kail kerang tergeletak di sisi kirinya, ditempatkan di leher kerangka perempuan yang hampir lengkap. Para peneliti menggunakan perhiasan ini untuk mengkonfirmasi usia jenazah.

Semua mengatakan, mereka menduga penguburan menggambarkan pergeseran dan kontinuitas dalam perilaku sosial manusia modern, manusia yang tampaknya telah berulang kali menggunakan perlindungan batu di Pulau Alor sebagai situs pemakaman selama ribuan tahun.

„Tiga pemakaman yang cukup tidak biasa dan menarik menunjukkan praktik kamar mayat yang berbeda, yang mungkin berhubungan dengan penemuan baru-baru ini dari beberapa rute migrasi melalui pulau-pulau Wallacea dari ribuan tahun yang lalu,“ Samper-Carro ,.

Siehe auch  Cegah DBD menjelang musim hujan, Pemprov Jakarta Pusat waspada

Beberapa fitur penguburan ini, bagaimanapun, menunjukkan kesamaan dengan kuburan lain yang ditemukan di daratan dan pulau-pulau Asia Tenggara, yang dapat menunjukkan bahwa manusia purba bertukar informasi budaya saat mereka bermigrasi. Tapi bisa juga praktik penguburan ini muncul secara lokal.

Analisis genetik dari sisa-sisa sekarang di bawah tanah, bersama dengan studi diet. Para peneliti berharap bahwa profil genetik dapat mengungkapkan bukti kelompok migrasi berbeda yang memunculkan manusia modern yang saat ini tinggal di pulau-pulau tersebut.

„Upaya masa depan ini akan memberi kita wawasan yang lebih dalam untuk menafsirkan cara hidup masyarakat yang mendiami Daratan dan Pulau Asia Tenggara selama Pleistosen dan Holosen,“ tim menyimpulkan.

Penelitian ini dipublikasikan di PLOS SATU.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com