3 Perang Arab Saudi Yang Mungkin Tidak Dimenangkan Oleh Mohammed bin Salman Halaman semua

RIYADH, KOMPAS.com – Hari-hari ini adalah saat yang tidak nyaman bagi para pemimpin Arab Saudi, terutama untuk putra mahkota Mohammed ben salman atau disingkat MBS.

Di dalam negeri, putra mahkota tetap populer, tetapi secara internasional dia tidak dapat melepaskan diri dari tabir kecurigaan atas dugaan perannya dalam pembunuhan seorang jurnalis Saudi. Jamal Khashoggi di 2018.

Sekarang pemerintah baru Amerika Serikat (AS) sedang bersiap untuk menduduki Gedung Putih, dan Presiden terpilih Joe Biden telah menjelaskan bahwa dia akan mengambil pendekatan yang lebih tegas daripada pendahulunya terhadap sikap tertentu di Arab Saudi.

Baca juga: Putra Mahkota Saudi membantah mengirim tim sukses ke Kanada

Apa taruhannya dan mengapa itu penting bagi mereka yang berkuasa di Washington dan Riyadh?

Perang ini telah menjadi bencana bagi hampir semua orang yang terlibat, terutama bagi semua orang miskin dan kurang gizi di Yaman.

Arab Saudi tidak memulai perang ini, tetapi Houthi yang melakukannya ketika menyerang ibu kota Yaman, Sana’a pada akhir 2014 dan menggulingkan pemerintah yang sah.

Houthi adalah kelompok suku di wilayah pegunungan utara dan membentuk kurang dari 15 persen dari total populasi negara itu.

Pada Maret 2015, MBS, sebagai menteri pertahanan Arab Saudi, diam-diam membentuk koalisi negara-negara Arab dan kemudian berperang dengan serangan udara yang luar biasa.

Serangan itu diperkirakan akan memaksa Houthi untuk menyerah dalam beberapa bulan.

Hampir enam tahun kemudian, meskipun ribuan orang telah terbunuh atau kehilangan tempat tinggal dan kedua belah pihak melakukan kejahatan perang, koalisi yang dipimpin Saudi telah gagal untuk menggusur Houthi dari Sana’a. dan bagian dari wilayah barat yang padat penduduk.

Baca juga: Putra mahkota Jepang mengizinkan putrinya menikah dengan orang biasa

REUTERS melalui BBC INDONESIA Koalisi pimpinan Saudi gagal mengusir Houthi dari Sana’a.

Dengan bantuan Iran, Houthi meluncurkan rudal yang semakin tepat ke sasaran dan bom yang membawa pesawat tak berawak di Arab Saudi, menghantam fasilitas minyak sampai ke Jeddah.

READ  Jokowi melantik 20 duta besar Indonesia, termasuk Wakil Sekretaris Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mantan direktur Metro TV

Ini adalah jalan buntu yang mahal dan berbagai rencana perdamaian secara berturut-turut gagal.

Perang di Yaman ini menewaskan orang Yaman dan menguras keuangan Arab Saudi, sekaligus menuai kritik di luar negeri.

Arab Saudi kemudian ingin mencari jalan keluar dari wajah yang diselamatkan ini.

Tetapi setelah menyatakan dengan kata-kata mereka sendiri, “mencegah Iran mendapatkan pijakan di wilayah perbatasan selatan,” Arab Saudi menegaskan tidak dapat menerima milisi bersenjata yang didukung oleh pemerintah Iran yang berkuasa. Yaman.

Milisi Houthi mengaku meluncurkan rudal di fasilitas minyak di Jeddah pada November 2020.REUTERS melalui BBC INDONESIA Milisi Houthi mengaku meluncurkan rudal di fasilitas minyak di Jeddah pada November 2020.

Namun, waktunya mendekati akhir dari upaya perang Arab Saudi.

Pada 2016, di akhir pemerintahannya, Presiden Barack Obama mulai menolak dukungan Amerika.

Presiden Donald Trump mencabut kebijakan tersebut dan memberi Riyadh semua informasi dan bantuan material yang diminta. Sekarang, pemerintahan Biden telah mengisyaratkan bahwa kebijakan tersebut tidak dapat dilanjutkan.

Sekarang ada tekanan untuk mengakhiri perang apapun yang terjadi.

Baca juga: Ingin mengungsi di Yaman, para migran Somalia tidak tahu bahwa ada perang

Wanita yang dipenjara

Pertanyaan ini adalah bencana hubungan masyarakat di panggung internasional bagi kepemimpinan Saudi.

Sebanyak 13 aktivis Saudi yang tidak melakukan kekerasan dipenjara.

Dalam beberapa kasus, mereka menjadi korban kekerasan berat, hanya karena menuntut hak perempuan untuk menyetir sendiri dan menuntut diakhirinya sistem perwalian yang dinilai sangat tidak adil.

Banyak dari mereka, termasuk narapidana paling terkenal Loujain Al Hathloul, ditangkap pada 2018 tak lama sebelum larangan mengemudi bagi perempuan dicabut.

Pihak berwenang menegaskan Al Hathloul bersalah atas spionase dan “menerima dana dari kekuatan asing”, tetapi mereka tidak memberikan bukti.

Menurut teman-temannya, Al Hathloul hanya menghadiri konferensi hak asasi manusia di luar negeri dan melamar pekerjaan di PBB.

READ  Taiwan mengancam akan menjatuhkan jet tempur China jika terjadi pelanggaran kedaulatannya - Semua halaman

Keluarganya mengatakan dia dipukuli, disengat dan diancam akan diperkosa selama dalam penahanan.

Dia menambahkan bahwa terakhir kali keluarga bertemu Al-Hathloul, mereka lepas kendali.

Baca juga: Aktivis Saudi dipenjara, disiksa dan diadili dengan cara teroris |

Loujain Al Hathloul dikenal sebagai salah satu tokoh dalam gerakan hak mengemudi bagi perempuan di Arab Saudi.REUTERS melalui BBC INDONESIA Loujain Al Hathloul dikenal sebagai salah satu tokoh dalam gerakan hak mengemudi bagi perempuan di Arab Saudi.

Sebaik Perang Yaman, ini adalah lubang yang telah digali oleh kepemimpinan Saudi dan sekarang sedang mencari jalan keluar untuk menyelamatkan martabatnya.

Setelah menahan sejumlah wanita begitu lama, tanpa bukti yang dapat diterima di pengadilan di negara yang memiliki peradilan independen, solusi paling jelas adalah sistem “gracious pardon”.

Masalah ini diyakini akan diungkapkan oleh pemerintah Biden.

Di permukaan, masalah ini kemungkinan akan teratasi setelah mediasi di belakang panggung yang melelahkan di Kuwait. Tapi di bawah permukaan masalahnya jauh lebih dalam.

Pada 2017, beberapa hari setelah kunjungan Presiden Trump ke Riyadh, Arab Saudi bersama dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir memboikot negara tetangganya, Qatar.

Mereka berpendapat bahwa dukungan Qatar untuk kelompok Islam ekstremis tidak dapat diterima, begitu pula dukungan untuk terorisme.

Baca juga: Penumpang dinyatakan telanjang saat check-in, Australia mengadu ke Qatar

Boikot Qatar terjadi tak lama setelah kunjungan Presiden Trump ke Riyadh pada 2017.EPA melalui BBC INDONESIA Boikot Qatar terjadi tak lama setelah kunjungan Presiden Trump ke Riyadh pada 2017.

UEA merilis dokumen yang mencantumkan daftar teroris yang tinggal di Qatar, tetapi menepis tuduhan bahwa mereka mendukung terorisme dan menolak untuk memenuhi tuntutan empat negara.

Salah satu tuntutannya adalah mengontrol saluran televisi andalannya, Al Jazeera.

Seperti halnya Houthi di Yaman, ada harapan yang tidak pantas bahwa Qatar akan runtuh dan akhirnya menyerah.

Ini tidak terjadi, sebagian karena Qatar memiliki kekayaan yang besar. Qatar memiliki ladang gas lepas pantai yang luas dan telah menginvestasikan lebih dari US $ 53 miliar (Rs 748 triliun) di Inggris saja – dan juga telah menerima dukungan dari Turki dan Iran.

READ  Video gadis melakukan operasi otak sambil bermain piano dan game selama 6 jam. Halaman semua

Ini berarti bahwa dalam beberapa tahun terakhir perpecahan yang mendalam telah muncul di Timur Tengah.

Satu kelompok terdiri dari negara-negara Teluk Sunni yang konservatif dan konservatif – Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Bahrain – bersama dengan sekutu mereka, Mesir.

Di sisi lain, ada Qatar, Turki dan berbagai gerakan politik Islam yang didukung oleh kedua negara seperti Ikhwanul Muslimin dan Hamas di Gaza.

Arab Saudi dan sekutunya telah menuntut Qatar untuk menutup jaringan televisi Al Jazeera.AFP melalui BBC INDONESIA Arab Saudi dan sekutunya telah menuntut Qatar untuk menutup jaringan televisi Al Jazeera.

Gerakan transnasional ini menjadi momok para pemimpin kuartet, yang menganggapnya sebagai ancaman eksistensial bagi pemerintahan mereka.

Tidak ada keraguan bahwa boikot Qatar selama 3,5 tahun telah merugikan kedua belah pihak secara ekonomi dan politik.

Dia juga mengolok-olok persatuan Teluk Persia pada saat para pemimpin Teluk semakin khawatir tentang program rudal dan nuklir Iran.

Baca juga: Perwira Iran: ilmuwan nuklir terbunuh oleh senapan mesin yang dikendalikan satelit

Presiden AS Heatihat Jared Kushner bernegosiasi dengan pemimpin Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani di Doha pada 2 Desember.EPA melalui BBC INDONESIA Presiden AS Heatihat Jared Kushner bernegosiasi dengan pemimpin Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani di Doha pada 2 Desember.

Utusan Presiden Trump Jared Kushner telah melakukan pembicaraan di Teluk untuk mengakhiri perselisihan tersebut, dan tentu saja, pemerintahan Biden juga menginginkan penyelesaian.

Bagaimanapun, Qatar menjadi tuan rumah pangkalan Pentagon terbesar di luar Amerika Serikat, di Al-Udaid.

Namun, apa pun yang disepakati dalam mediasi masih harus dilihat di tingkat implementasi.

Butuh waktu bertahun-tahun bagi Qatar untuk memaafkan tetangganya, dan butuh waktu bertahun-tahun untuk memercayai Qatar lagi.

Baca juga: Sheikh Abu Dhabi berinvestasi di klub Israel dengan rasisme anti-Arab yang terkenal kejam

Written By
More from Kaheela Miah

Iran Mengatakan Senapan Mesin yang Digunakan untuk Membunuh Ilmuwan Nuklirnya Sangat Akurat, Bukti

TEHRAN, KOMPAS.com – Iran klaim, senapan mesin ringan kontrol Satelit dan digunakan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *