6 cara mencegah retinopati diabetik, komplikasi yang menyebabkan kerusakan mata

TRIBUNJOGJA.COM – Komplikasi diabetes bisa menyerang dan merusak mata. Meski tidak ditangani dengan baik, dapat menyebabkan kebutaan. Ini dikenal sebagai retinopati diabetik.

Anda tidak selalu dapat mencegah retinopati diabetik.

Namun, pemeriksaan mata secara teratur, kontrol gula darah dan tekanan yang baik, serta intervensi dini untuk masalah penglihatan dapat membantu mencegah kehilangan penglihatan yang parah.

Jika Anda menderita diabetes, kurangi risiko terkena retinopati diabetik dengan melakukan hal berikut:

  • Kelola Diabetes Anda. Jadikan makan sehat dan aktivitas fisik sebagai bagian dari rutinitas harian Anda. Usahakan untuk melakukan aktivitas aerobik sedang seperti berjalan kaki setidaknya 150 menit seminggu. Minum obat diabetes oral atau insulin sesuai petunjuk.
  • Pantau kadar gula darah Anda. Anda mungkin perlu memeriksa dan mencatat kadar gula darah Anda beberapa kali sehari. Jika Anda sakit atau stres, pengukuran yang lebih sering mungkin diperlukan. Tanyakan kepada dokter Anda seberapa sering tes gula darah Anda.
  • Tanyakan kepada dokter Anda tentang tes hemoglobin terglikasi. Tes Glikasi Hemoglobin, atau Tes Hemoglobin A1C, mencerminkan tingkat gula darah rata-rata Anda selama dua sampai tiga bulan sebelum tes. Bagi kebanyakan orang, target A1C di bawah 7 persen.
  • Jaga tekanan darah dan kolesterol Anda terkendali. Makan makanan yang sehat, olahraga teratur, dan penurunan berat badan dapat membantu. Terkadang pengobatan juga dibutuhkan.
  • Jika Anda merokok atau menggunakan jenis tembakau lain, mintalah bantuan dokter Anda untuk berhenti. Merokok meningkatkan risiko beberapa penyakit Komplikasi diabetes, termasuk retinopati diabetik.
  • Perhatikan perubahan penglihatan. Hubungi dokter mata Anda segera jika Anda mengalami perubahan mendadak pada penglihatan Anda, atau jika penglihatan Anda menjadi kabur, bercak, atau kabur.
READ  Performa hebat di balik desain trendi Samsung Galaxy S20 FE

Ingat, diabetes tidak selalu menyebabkan kebutaan. Berperan aktif dalam penatalaksanaan diabetes dapat membantu mencegah komplikasi.

Tentang retinopati diabetes

Retinopati diabetes adalah Komplikasi diabetes apa yang menyerang mata. Ini disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah di jaringan peka cahaya di bagian belakang mata (retina).

Awalnya, retinopati diabetik mungkin tidak menimbulkan gejala atau hanya masalah penglihatan ringan. Namun pada akhirnya bisa menyebabkan kebutaan.

Kondisi ini bisa terjadi pada siapa saja dengan diabetes tipe 1 atau tipe 2. Semakin lama Anda menderita diabetes dan gula darah Anda tidak terkontrol dengan baik, semakin besar kemungkinan Anda mengalami komplikasi mata ini.

Baca juga: 5 kesalahan sepele yang tanpa disadari bisa menaikkan kadar gula darah pada penderita diabetes

Gejala retinopati diabetes

Gejala mungkin tidak muncul pada tahap awal retinopati diabetik. Seiring perkembangan penyakit, gejala retinopati diabetik berikut dapat terjadi:

  • Bintik hitam atau benang mengambang di mata Anda (perenang)
  • Penglihatan kabur
  • Visi yang mengejutkan
  • Penglihatan warna terganggu
  • Area gelap atau kosong di depan Anda
  • Kehilangan penglihatan
  • Retinopati diabetik biasanya menyerang kedua mata.

Baca juga: Beras merah atau putih, mana yang lebih aman untuk penderita diabetes?

Kapan harus ke dokter

Mengobati diabetes Anda dengan hati-hati adalah cara terbaik untuk mencegah kehilangan penglihatan. Jika Anda menderita diabetes, temui dokter mata Anda untuk pemeriksaan mata tahunan dengan dilatasi – bahkan jika penglihatan Anda tampak baik-baik saja.

Written By
More from Ubayd Saleh

Ditemukan tanda-tanda kehidupan, planet Venus jadi buruan para peneliti

GALAMEDIA – Penemuan gas itu bisa jadi pertandatanda kehidupan dari Planet venus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *