9 Pembawa varian Delta yang telah divaksinasi COVID-19 memiliki gejala ringan hingga tanpa gejala: DOH

9 Pembawa varian Delta yang telah divaksinasi COVID-19 memiliki gejala ringan hingga tanpa gejala: DOH

MANILA – Sembilan pembawa varian Delta COVID-19 di Filipina sebelumnya telah divaksinasi terhadap virus tersebut dan memiliki gejala ringan hingga tanpa gejala, Kementerian Kesehatan mengatakan pada hari Senin, mencatat bahwa badan tersebut belum memverifikasi status vaksinasi dari semua 119 yang terinfeksi. orang dengan beban transferable yang lebih tinggi.

Dari pembawa varian Delta yang sudah divaksinasi, 4 divaksinasi lengkap sementara 5 lainnya menerima 1 dosis, kata juru bicara DOH Maria Rosario Vergeire, tanpa menyebutkan merek vaksin yang mereka gunakan.

Di antara mereka yang divaksinasi lengkap, 3 memiliki kasus ringan sementara satu tidak menunjukkan gejala, katanya kepada wartawan dalam konferensi pers online.

Tiga dari mereka yang menerima 1 dosis vaksin COVID-19 memiliki kasus ringan sementara 2 adalah pasien tanpa gejala, katanya.

“Sa 3 na namatay, 2 tidak divaksinasi. ‘Yung adalah ulasan karena ini adalah orang Filipina yang kembali dari luar negeri, “katanya.

(Dari 3 yang meninggal, 2 tidak divaksinasi. Kami masih memeriksa status vaksinasi yang lain karena ini adalah orang Filipina yang kembali dari luar negeri.)

“Data menunjukkan bahwa kami lebih tahan terhadap varian ini ketika kami divaksinasi,” kata Vergeire.

(Data menunjukkan bahwa kami memiliki lebih banyak perlindungan terhadap varian saat kami divaksinasi.)

“Kami melihat vaksin bekerja,” katanya.

(Kami melihat vaksin bekerja.)

Pada 24 carrier varian Delta dipastikan tidak divaksinasi, sedangkan status 86 kasus masih diperiksa menurut DOH.

“Sebagian besar Mukhang tidak divaksinasi tetapi belum diperiksa,” kata Vergeire.

(Tampaknya kebanyakan dari mereka tidak divaksinasi, tetapi belum diperiksa.)

Selama akhir pekan, Filipina menemukan 55 kasus tambahan varian delta COVID-19, sehingga jumlah kasus untuk varian yang sangat menular menjadi 119.

Juru bicara DOH membantah bahwa sudah ada “peningkatan” dalam kasus varian delta di negara tersebut.

Siehe auch  Ribuan tahun yang lalu, pengumpul pemburu di Indonesia membuat peralatan arkeologi yang kecil dan canggih

“Kasus bertambah… Jangan pakai kenaikan dulu karena ada definisinya dalam epidemiologi,” katanya.

(Kasus sedang meningkat … kita tidak boleh menggunakan istilah lonjakan dulu karena memiliki definisi epidemiologis.)

“Kita harus menunggu studi filogenetik Pusat Genom Filipina untuk melihat apakah ada penularan semacam itu di negara kita,” katanya ketika ditanya apakah ada penularan komunitas dari galur Delta.

(Kita harus menunggu studi filogenetik Pusat Genom Filipina untuk mengetahui apakah jenis penularan ini ada di negara tersebut.)

Sejauh ini, dari 8.000 sampel pasien COVID-19 yang diurutkan di Filipina, ditemukan 21,6 persen galur varian beta, 19 persen positif varian alfa, sementara 1,27 persen membawa mutasi delta.

Varian delta diketahui lebih ganas daripada varian beta dan menjadi penyebab penyebaran virus di India dan Indonesia yang kini dianggap sebagai episentrum pandemi di Asia Tenggara.

VIDEO SERUPA

COVID-19, Coronavirus, Kementerian Kesehatan, DOH, Kesehatan, Varian Delta Filipina, Varian Delta divaksinasi, Varian Delta COVID Filipina

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com