Akord Mayor Kedengarannya Bahagia, Tapi Hanya Untuk Orang Yang Terbiasa Dengan Musik Barat

Akord Mayor Kedengarannya Bahagia, Tapi Hanya Untuk Orang Yang Terbiasa Dengan Musik Barat

Apakah Anda mengasosiasikan akord minor dengan musik sedih dan akord mayor dengan musik bahagia? Jika ya, Anda mungkin tumbuh dikelilingi oleh musik yang mengikuti aturan dasar teori musik Barat. Tapi tidak semua orang memiliki pengalaman itu. Sebuah studi baru diterbitkan hari ini menunjukkan bahwa orang-orang di beberapa komunitas di Papua Nugini tidak mengasosiasikan progresi akord dengan suasana hati dengan cara yang sama seperti yang dilakukan orang jika mereka dikelilingi oleh musik Barat.

Bagi banyak orang, progresi akord minor dalam musik “terdengar sedih” sementara lagu dalam kunci mayor “terdengar bahagia”. Tetapi bagi para peneliti yang mempelajari bagaimana orang merespons musik, selalu sulit untuk mengetahui apakah ini ada hubungannya dengan cara otak Anda memproses suara yang berbeda, atau apakah itu asosiasi budaya. Itu karena sebagian besar penelitian yang melihat bagaimana orang mendengar musik telah dilakukan di antara budaya di mana setiap orang telah terpapar gaya musik Barat sepanjang hidup mereka.

Istilah luas itu, „musik Barat“ bukan hanya tentang musik yang dibuat di Barat, tetapi mencakup segala sesuatu yang mengikuti aturan inti teori musik Barat dan sistem tangga nada dan akordnya: Musik klasik, jazz, pop (termasuk subgenre seperti K -pop), rock, folk, punk, hip hop, banyak film Hollywood, banyak musik yang ditahan, musik video game, nada dering, dan banyak lagi. Musik Barat ada di mana-mana di sebagian besar dunia.

Semua gaya ini (dan lebih banyak lagi) menggunakan rangkaian tangga nada, akord, dan aturan umum yang sama tentang ritme dan pola yang membentuk akord dan melodi. Aturan-aturan ini misalnya mengatakan bahwa kombinasi nada-nada yang menghasilkan jenis resonansi tertentu disebut akord mayor, sedangkan yang lainnya adalah akord minor.

Orang-orang yang secara teratur terpapar jenis musik ini selama bertahun-tahun telah menjadi akrab dengan aturan-aturan itu, bahkan tanpa dapat menjelaskannya dalam istilah teori musik. Bagi banyak telinga yang terbiasa dengan musik Barat, progresi akord mayor „terdengar bahagia“ sementara progresi akord minor „terdengar sedih“. Tapi sepertinya tidak ada sesuatu yang melekat pada akord itu sendiri yang akan membuat mereka „bahagia“ atau „sedih“. Jadi para peneliti dari universitas di Jerman dan Australia memutuskan untuk mencari tahu bagaimana orang-orang yang hanya memiliki sedikit paparan musik Barat berpikir tentang akord ini.

Mereka mengunjungi beberapa komunitas terpencil di Papua Nugini, di mana orang-orang kebanyakan mengenal gaya musik tradisional mereka sendiri dan hanya jarang mendengar musik Barat. Para peneliti meminta mereka untuk mendengarkan sejumlah progresi akord mayor dan minor dan untuk menunjukkan suara mana yang membuat mereka merasa lebih bahagia. Di Sydney, Australia, beberapa musisi dan non-musisi diminta untuk melakukan tugas serupa, dengan sampel musik yang sama, tetapi dengan perbedaan bahwa kehidupan sehari-hari mereka di Sydney benar-benar mendalami musik Barat.

Tidak mengherankan, subjek tes Sydney membuat prediksi asosiasi antara suasana hati yang bahagia dan akord mayor. Baik musisi maupun non-musisi melakukan ini, jadi itu tidak terkait dengan pelatihan musik. Tetapi di antara komunitas Papua Nugini, temuannya sedikit berbeda. Dua dari kelompok ini telah terkena sejumlah kecil musik Barat selama bertahun-tahun, misalnya melalui musik yang dibawakan oleh misionaris gereja di komunitas Lutheran dan Advent Hari Ketujuh mereka. Anggota komunitas ini membuat beberapa hubungan antara suasana hati dan progresi akord, tetapi tidak sekuat yang dilakukan kelompok uji Sydney. Kelompok ketiga, yang menerima sedikit paparan musik Barat sama sekali, tidak benar-benar berpikir ada hubungan antara suasana hati dan jenis akord sama sekali.

dalam mereka makalah penelitian diterbitkan hari ini di PLOS Satu, para peneliti menyarankan bahwa ini berarti bahwa „valensi emotif mayor dan minor sangat terkait dengan paparan musik dan budaya yang dipengaruhi Barat“. Jadi, jika akord mayor membuat Anda bahagia, itu mungkin lebih berkaitan dengan bagaimana musik digunakan dalam budaya Anda daripada dengan musik itu sendiri.

Siehe auch  Indonesia selalu memperhatikan keselamatan dan kesejahteraan masyarakat Myanmar

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com