Apakah Obat Artritis Baricitinib Benar-benar Membantu Dalam Pemulihan Untuk Pasien COVID-19?

Penelitian baru dipublikasikan di Jurnal Kedokteran New England Selain itu, subkelompok pasien tertentu mendapat manfaat yang jauh lebih banyak dari penambahan baricitinib daripada yang lain.

Penelitian tersebut melibatkan 1.000 pasien COVID-19, semuanya menerima remdesivir. Orang sakit sedang yang membutuhkan oksigen tambahan dosis tinggi atau bentuk ventilasi non-invasif pulih delapan hari lebih cepat daripada baricitinib yang dimasukkan dalam pengobatan mereka.

Seorang Dokter Penyakit Menular di Universitas Emory Dr. Boghuma Kabisen Titanji, yang memelopori penelitian pertama tentang baricitinib, mencatat bahwa pasien tertentu mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal atau memerlukan ventilator saat memakai baricitinib selain remdesivir. Namun, hasil ini tidak konsisten di semua peserta studi, begitu pula hasilnya, yang menunjukkan pemulihan lebih cepat.

Seorang ahli reumatologi anak di Rumah Sakit Anak Boston, Dr. Lauren Henderson mengatakan dia sangat tertarik dengan opsi lain yang memungkinkan untuk merawat pasien COVID-19. Namun, dia dan beberapa ahli lainnya mengatakan mereka lebih mungkin menggunakan deksametason untuk mengobati pasien Covid-19 yang sakit parah yang membutuhkan bantuan pernapasan.

Tidak seperti baricitinib, deksametason telah membuktikan keefektifannya dalam mengurangi kematian akibat penyakit COVID-19 yang parah. Plus, manfaatnya lebih mudah didapat dan lebih murah. Menurut seorang apoteker penyakit menular di University of Pittsburgh, Dr. Erin McCreary, baricitinib, berpotensi mengalami kekurangan pasokan.

Oleh karena itu, para ahli berpendapat untuk menguji ulang keefektifan obat dengan membuat perbandingan langsung dari dua rejimen pengobatan gabungan, satu mengobati pasien yang diobati dengan emdesivir dan baricitinib, dan yang lain menggabungkan remdesivir dengan deksametason.

DR McCreary juga mencatat pentingnya mempelajari pasien yang menerima baricitinib dan deksametason “untuk melihat apakah ada manfaat tambahan”.

READ  Ilmuwan khawatir bumi bergerak menuju usia panas

Dokter Penyakit Menular di University of Nebraska Medical Center Dr. Andre Kalil dan peneliti senior pada penelitian terbaru mencatat bahwa meskipun pengobatan COVID-19 diterima secara luas, steroid seperti deksametason masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Karena obat steroid masih menimbulkan masalah keamanan yang serius, pemberiannya juga memerlukan pemantauan ketat.

Seperti obat steroid lainnya, deksametason dapat menyebabkan sejumlah efek samping yang tidak diinginkan, termasuk memburuknya kondisi seperti diabetes atau osteoporosis.

Written By
More from Said Rafiq

OJK Cabut Izin Usaha, Apakah Sewa Ini Akan Dikecualikan dari BEI?

Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa Efek Indonesia (BEI) mengumumkan telah memperpanjang suspensi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *