AS memiliki rekor tertinggi, lebih dari 80.000 kasus Covid-19 setiap hari

KOMPAS.com – AS melaporkan lebih dari 80.000 kasus infeksi Covid-19 pada Jumat (23/10/2020).

Angka tersebut merupakan rekor kasus harian tertinggi sejak pandemi virus corona.

File kasus muncul di tengah meningkatnya jumlah rawat inap dan jumlah kematian harian di seluruh negeri.

meluncurkan CNN, Hingga Sabtu (24/10/2020), jumlah kasus yang dilaporkan sebanyak 80.005 kasus, melampaui angka tertinggi sebelumnya yaitu 77.362 kasus pada 16 Juli 2020.

Dokter bedah umum SEBAGAI Dr Jerome Adams mengenang bahwa pasien rumah sakit mulai meningkat 75% di seluruh negeri.

Baca juga: Setelah dihentikan, AstraZeneca dan Johnson & Johnson terus menguji vaksin Covid-19 di Amerika Serikat.

Kabar baiknya, angka kematian sudah jatuh tempo coronavirus di Amerika Serikat menurun menjadi sekitar 85 persen karena berbagai faktor termasuk penggunaan remdesivir, steroid dan manajemen pasien yang lebih baik.

Spesialis penyakit menular terkemuka di Amerika Serikat, Dr Anthony Fauci, telah menyatakan keprihatinannya atas peningkatan tajam kasus Covid-19 di Amerika Serikat.

Dia mendesak pemerintah dan warga untuk meningkatkan tindakan untuk mencegah penyebaran virus.

“Peningkatan peta lebih dari 30 negara bagian tidak akan terjadi secara spontan kecuali kita melakukan sesuatu,” katanya.

Keadaan yang paling terpukul

Kota BBC, Hingga Sabtu (24/10/2020), Midwest terus menjadi wilayah yang paling terpukul di negara itu dengan lonjakan kasus di beberapa negara bagian, seperti North Dakota, Montana dan Wisconsin.

Di Ohio, pihak berwenang mencatat peningkatan terburuk dalam kasus harian selama tiga hari berturut-turut.

Negara bagian lain di kawasan ini, termasuk Illinois dan Indiana, juga mengalami peningkatan harian mendekati rekor sebelumnya.

Sementara itu, kasus di Utah memuncak dengan diperkenalkannya masker wajib di 21 wilayah.

READ  Influencer tampan dibakar oleh mantan suami selama streaming langsung di TikTok

Gubernur Gary Herbert memperingatkan bahwa dampak virus korona sudah terlihat pada kapasitas rumah sakit setempat.

“Sejauh ini rumah sakit kami telah mampu memberikan perawatan yang baik kepada semua pasien Covid dan non Covid yang membutuhkan. Tapi hari ini, kami berada di ambang batas, ”katanya.

“Jika masyarakat Utah tidak mengambil langkah serius untuk membatasi pertemuan kelompok dan memakai masker, penyedia layanan kesehatan kami tidak akan memiliki kapasitas untuk memberikan perawatan berkualitas kepada semua yang membutuhkannya. Herbert melanjutkan.

Baca juga: 10.000 cerpelai di Amerika Serikat terbunuh oleh virus Corona

Dampak pada pemilu AS

Pandemi virus corona di Amerika Serikat telah menjadi medan pertempuran politik utama menjelang pemilihan presiden November 2020.

Presiden Donald Trump dan Joe Biden berselisih soal masalah itu saat debat presiden Kamis (22/10/2020).

Kedua kandidat terus menghadirkan pandangan yang sangat berbeda tentang masa depan.

Pada rapat umum di Florida, Jumat (23/10/2020), Trump berjanji kepada pendukungnya bahwa pandemi akan segera berakhir.

Dia juga menuduh Biden membesar-besarkan krisis untuk membuat orang memilihnya.

Di sisi lain, Biden mengatakan presiden menyerah untuk menahan virus saat berbicara di sebuah acara di Delaware.

Jika terpilih, mantan wakil presiden akan meminta gubernur negara bagian untuk mengamanatkan penggunaan masker, membuat rencana pengujian nasional, dan memesan produksi alat pelindung diri.

Biden juga berjanji untuk membuat vaksin Covid-19 gratis untuk semua orang Amerika setelah disetujui.

Baca juga: Angka Kemiskinan AS Meningkat 8 Juta Setelah Pandemi Corona

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo
Infografis: Jenis Penularan Virus Corona

Written By
More from Kaheela Miah

Protes di Thailand, dibiarkan polisi menyensor media Page all

KOMPAS.com – tindakan demonstrasi, yang merupakan salah satu tuntutan pengunduran diri dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *