AS menduga China telah menciptakan tentara super seperti Captain America

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Intelijen Amerika Serikat (Amerika Serikat) curiga Cina mengembangkan tentara super dengan kemampuan yang ditingkatkan secara biologis.

China bahkan telah melakukan uji manusia terhadap anggota Tentara Pembebasan Rakyat NBC News pada Jumat (5/12/20).

John Ratcliffe, direktur intelijen nasional, punya pendapat panjang koran Wall Street. Dia juga mengatakan bahwa China merupakan ancaman utama bagi keamanan nasional Amerika Serikat menurut pendapatnya ini.

“Tidak ada batasan etika untuk mengejar kekuasaan di Beijing,” tulis Ratcliffe, mantan anggota Kongres Partai Republik dari Texas.

Namun, kantornya dan CIA belum menanggapi permintaan detail tentang gagasan bahwa China sedang mencoba menciptakan “tentara super” yang digambarkan dalam film-film Hollywood, misalnya. Kapten Amerika, Merah, dan Prajurit universal.

Baca juga: Konflik perbatasan, menteri India mengklaim tewasnya 40 tentara China

Tahun lalu, dua akademisi AS menulis artikel yang meneliti ambisi China untuk menerapkan bioteknologi di medan perang.

China juga dikatakan tertarik menggunakan teknologi rekayasa genetika untuk meningkatkan kinerja manusia – dan mungkin tentara.

Secara khusus, para peneliti sedang mengeksplorasi penelitian China yang menggunakan alat rekayasa genetika CRISPR.

CRISPR telah digunakan untuk mengobati penyakit genetik dan untuk memodifikasi tanaman. Tetapi para ilmuwan Barat masih menganggap tidak etis memanipulasi gen untuk meningkatkan kinerja orang sehat.

“Sementara potensi penggunaan CRISPR untuk meningkatkan kemampuan manusia di medan perang masa depan tetap hanya merupakan hipotesis yang mungkin saat ini.”

“Ada indikasi bahwa peneliti militer China mulai mengeksplorasi potensinya,” tulis Elsa Kania, pakar teknologi pertahanan China di Center for a New American Security, dan Wilson VornDick, konsultan urusan China dan mantan perwira militer. Angkatan Laut AS.

READ  Anak buahnya menembak dan membakar pejabat Korea Selatan hanya karena ketakutan akan Corona, Kim Jong Un mengaku menyesali apa yang terjadi, surat permintaan maaf dikirim langsung ke Korea Selatan

Baca juga: Konflik perbatasan menewaskan puluhan tentara, dengan China dan India saling menuduh

“Ilmuwan dan ahli strategi militer China terus-menerus menekankan bahwa bioteknologi dapat menjadi komando strategis baru dalam revolusi masa depan di sektor militer,” tulis para ahli, mengutip artikel 2015 di jurnal militer.

Seorang jenderal China terkemuka, kata mereka, mengatakan pada 2017 bahwa bioteknologi modern dan integrasinya dengan informasi, nanoteknologi dan domain kognitif, dll. akan memiliki pengaruh revolusioner pada senjata dan peralatan, ruang pertempuran, bentuk peperangan, dan teori militer.

VornDick mencatat dalam sebuah wawancara telepon bahwa dia kurang peduli tentang manfaat medan perang yang mungkin ditawarkan oleh penelitian semacam itu dan lebih banyak tentang konsekuensi merusak gen manusia.

“Saat kita mulai bermain-main dengan organisme genetik, mungkin ada konsekuensi yang tidak diinginkan,” katanya.

Sampai saat ini, pejabat pemerintah China belum menanggapi permintaan komentar.

Baca juga: Sampel dari misi Pesawat China Change 5, luar angkasa, dan batu bulan …

Written By
More from Kaheela Miah

Deretan negara nyaris bebas virus Corona

Jakarta, CNN Indonesia – Dunia masih berjuang untuk memadamkan peningkatan kasus positif...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *