AS setuju untuk menjual 4 drone MQ-9B Reapers ke Taiwan, reaksi China

Memuat…

BEIJING – Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) menyetujui penjualan empat dengung MQ-9B Reaper dan perangkat keras terkait di Taiwan. Cina bereaksi cepat dengan bersumpah untuk memberikan tanggapan yang sesuai dan perlu.

Departemen Luar Negeri AS meneruskan persetujuan tersebut ke Kongres untuk disetujui. Kesepakatan $ 600 juta yang diusulkan hanyalah kesepakatan senjata bernilai miliaran dolar terbaru dari pemerintahan Presiden Donald Trump di Taipei. (Bunga bakung: Hasil Pemungutan Suara Presiden AS: Biden 264, Trump 214)

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan Rabu bahwa Beijing berkomitmen untuk memberikan tanggapan yang sesuai dan diperlukan jika Washington menyelesaikan kesepakatan senjata baru ke Taiwan.

“Ini secara brutal mengganggu urusan dalam negeri China dan secara serius merusak kedaulatan dan kepentingan keamanan China,” kata Wang, merujuk pada kesepakatan senjata senilai $ 600 juta antara China dan China. Amerika Serikat dan Taiwan.

Respon China akan datang tergantung bagaimana situasi berkembang, katanya, dikutip dari AP, Kamis (5/11/2020). (Baca juga: Media China memiringkan Indonesia karena menentang klaim China di Laut China Selatan)

Pada hari Selasa, menandai hari pemilihan presiden AS, Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan AS (DSCA), cabang dari Pentagon yang bertanggung jawab untuk mengelola program penjualan militer asing, mengumumkan bahwa Departemen Luar Negeri menyetujui penjualan senjata senilai $ 600 juta ke Taiwan.

Menurut DSCA, kesepakatan itu mencakup empat drone Reaper bersenjata dan empat stasiun kontrol darat untuk operasi dengung dua orang di sana seluler, dari mereka tetap—Serta banyak suku cadang dan perlengkapan terkait lainnya.

Kesepakatan senjata yang mahal tidak akan selesai sampai disetujui oleh Kongres AS dan anggota parlemen Taipei.

READ  Dunia perlu mengetahui asal-usul Covid-19

Taiwan menganggap dirinya sebagai negara merdeka, tetapi Beijing menganggapnya sebagai wilayah China. Saat ini, hanya 14 dari 193 negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa yang memiliki Taiwan sebagai negara.

Beijing telah berulang kali memperingatkan Washington agar tidak menjual senjata ke pulau itu. Pada akhir Oktober, pemerintah Presiden Xi Jinping berjanji untuk menjatuhkan sanksi China pada kontraktor pertahanan Amerika, termasuk Lockheed Martin, Raytheon dan Boeing, sebagai tanggapan atas beberapa kesepakatan senjata.

(mnt)

Written By
More from Kaheela Miah

Lockdown di Australia Selatan ditangkap karena kebohongan oleh petugas pizza Page all

ADELAIDE, KOMPAS.com – Kurungan enam hari Australia South akan ditutup, kata para...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *