ASEAN harus melibatkan Myanmar dalam dialog konstruktif: Kamboja

ASEAN harus melibatkan Myanmar dalam dialog konstruktif: Kamboja

Jakarta (ANTARA) – Delegasi Menteri Perdana Menteri Kerajaan Kamboja yang membidangi Luar Negeri dan ASEAN, Kao Kim Hourn, mengusulkan agar ASEAN melibatkan Myanmar secara konstruktif guna membantu menyelesaikan krisis negara tersebut.

“Kita harus melibatkan Myanmar secara konstruktif. Tentu saja tidak mudah saat ini,” kata Hourn di Jakarta, Selasa, dalam webinar tentang “krisis Myanmar dan masa depan ASEAN”.

ASEAN tidak boleh meremehkan apa yang terjadi di negara ini, kata menteri, seraya menambahkan bahwa asosiasi yang didirikan lebih dari 50 tahun lalu itu memiliki pengalaman yang kredibel dalam manajemen konflik dan resolusi konflik.

“Myanmar sebagai negara sangat kompleks. Kita tidak boleh meremehkan apa yang terjadi di situs. Kami tidak bisa terlalu banyak memberikan tekanan dalam keadaan ini, ”tegasnya.

Oleh karena itu, kata Hourn, ASEAN perlu berdialog untuk menjaga komitmen Myanmar tetap hidup, karena asosiasi tersebut dipandang sebagai kebijaksanaan dan kepemimpinan yang dapat diandalkan.

“Kami membutuhkan dialog pada saat kritis ini. Kami tetap membuka pintu dan berkomitmen untuk Myanmar. Salah satu fokus utamanya adalah membantu masyarakat di Myanmar. Bagaimana kami bisa membantu jika kami tidak berkomunikasi?” jelasnya.

Namun, dengan tidak adanya perwakilan dari Myanmar pada KTT ASEAN beberapa minggu lalu, dia mengatakan bahwa bukan ASEAN yang mengusir negara itu, tetapi Myanmar sendiri telah melepaskan tanggung jawabnya sebagai negara anggota.

Berita serupa: Myanmar harus ikhlas menerima, menerapkan konsensus menghadapi krisis

Myanmar tidak ingin berdamai di negaranya dan ASEAN belum menerima tanggapan yang baik dari negara tersebut pada konsensus lima poin, katanya.

“Ada banyak upaya dalam proses dan konsensus lima poin adalah bagaimana ASEAN dapat mendukung Myanmar,” kata Hourn.

Siehe auch  30 besten Vitamin D Kapseln getestet und qualifiziert

Kamboja akan mengambil alih kepemimpinan ASEAN tahun depan, katanya, seraya menambahkan bahwa krisis Myanmar adalah salah satu masalah yang akan menjadi fokus negara-negara anggota di samping COVID-19 dan pemulihan ekonomi kawasan.

Pada webinar tersebut, Wakil Tetap Indonesia untuk ASEAN Ade Padmo Sarwono menyepakati ASEAN harus berdialog dengan Myanmar.

“Kalau tidak ada komunikasi, tidak ada engagement, hampir tidak mungkin mengelola krisis, angkat bicara dan mencari solusi krisis,” kata Sarwono.

Namun, Sarwono mengumumkan bahwa ASEAN belum membuat kemajuan signifikan dalam mengimplementasikan konsensus lima poin.

“Sangat sulit ketika seseorang ingin mengulurkan tangan tetapi yang lain tidak dengan tulus menerimanya. Sulit untuk menemukan cara untuk menyelesaikan masalah ini, ”tambahnya.
Berita serupa: Keputusan ASEAN memberi Myanmar bahan untuk dipikirkan: Pakar

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com