Aturan Hakim Google harus menghadapi gugatan yang menuduh bahwa Google juga melacak pengguna saat dalam mode penyamaran

Aturan Hakim Google harus menghadapi gugatan yang menuduh bahwa Google juga melacak pengguna saat dalam mode penyamaran

Seorang hakim di California memutuskan pada hari Jumat bahwa Google menghadapi gugatan class action yang menuduh raksasa pencari itu diam-diam mengumpulkan informasi dari pengguna, bahkan ketika mereka menggunakan mode “penyamaran” pribadi. Bloomberg dilaporkan.

Tiga pengguna mengajukan keluhan Juni lalu Diklaim bahwa Google memiliki “bisnis pelacakan data di mana-mana”, dan pelacakan tetap dilakukan bahkan ketika pengguna mengambil langkah-langkah untuk melindungi informasi pribadi mereka, seperti alamat email. B. Mode penyamaran di Chrome atau penjelajahan pribadi di Safari dan browser lain. Gugatan tersebut meminta setidaknya $ 5 miliar.

Google mencoba membuang kasus itu, tetapi Hakim Distrik AS Lucy Koh menulis dalam keputusannya bahwa perusahaan “belum memberi tahu pengguna bahwa Google terlibat dalam dugaan pengumpulan data saat pengguna dalam mode penjelajahan pribadi”.

Perusahaan tersebut mengatakan dalam gugatan bahwa menjelaskan kepada pengguna bahwa “penyamaran” tidak berarti “tidak terlihat” dan bahwa aktivitas pengguna selama sesi tersebut dapat terlihat oleh situs web yang mereka kunjungi, serta analitik pihak ketiga atau layanan periklanan. menggunakan situs web yang dikunjungi. “

Google mengatakan awal tahun ini bahwa itu benar Biarkan cookie pelacakan pihak ketiga kedaluwarsadan mengatakannya tidak berencana untuk mengganti cookie dengan sesuatu yang bisa sama invasifnya, meskipun merugikan bisnis periklanan perusahaan.

Google tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

READ  Elon Musk memperkenalkan Pig pada prosesor komputer di otaknya

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com