Barack Obama News: Mantan Presiden AS Barack Obama mengungkapkan pernah dia mematahkan hidung teman sekelas karena menggunakan penghinaan rasial – Barack Obama mengungkapkan, teman menepis komentar hidung di sekolah

Barack Obama News: Mantan Presiden AS Barack Obama mengungkapkan pernah dia mematahkan hidung teman sekelas karena menggunakan penghinaan rasial – Barack Obama mengungkapkan, teman menepis komentar hidung di sekolah

Poin kuat:

  • Barack Obama mengungkapkan dia mematahkan hidung seorang teman dalam perkelahian sekolah
  • Mantan Presiden AS Mengatakan Teman Membuat Komentar Rasis Jadi Saya Patah Hidung
  • Obama mengungkapkan ini dalam podcast hari Senin, menurut laporan The Hill.

Washington
Mantan Presiden AS Barack Obama telah mengungkapkan bahwa hidung saya patah ketika teman saya membuat komentar buruk tentang pertengkaran di ruang ganti saat belajar di sekolah. Presiden AS kulit hitam pertama Obama mengatakan bahwa sebelum pertarungan ini kami berdua berteman dan biasa bermain basket bersama.

Obama mengungkapkan ini dalam podcast hari Senin, menurut laporan The Hill. Dia berkata, “Lihat, ketika saya masih di sekolah, saya memiliki seorang teman. Kami bermain basket bersama. Begitu ada perkelahian di antara kami, komentarnya. Pada saat itu, teman saya bahkan tidak tahu artinya, tetapi dia tahu dia bisa menyakiti saya dengan kata itu.

‘Aku memukul wajahnya dan mematahkan hidungnya’
Obama mengatakan bahwa setelah komentar itu, sejauh yang saya ingat, saya meninju wajahnya dan mematahkan hidung saya. Saat itu, kami berada di ruang ganti. Saya mengatakan kepada teman saya untuk tidak mengucapkan kata-kata seperti itu lagi kepada saya. The Hill melaporkan bahwa Barack Obama mengumumkan insiden itu mungkin untuk pertama kalinya. Sepanjang wawancara, Obama menyerang para komentator dengan keras.

Sebelumnya pada 2015, Obama mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa negaranya belum sepenuhnya pulih dari sejarah apartheid. Kata N (negro) masih digunakan untuk mereka di sini. Obama berkata, “Rasisme belum sepenuhnya meninggalkan kita. Ini bukan tentang memperlakukan seseorang sebagai negro di depan umum tanpa kesopanan. Ini tidak menunjukkan apakah rasisme masih ada dalam masyarakat Amerika. Ini juga bukan kasus diskriminasi langsung. 200 hingga 300 tahun yang lalu, kejahatan yang dikendalikan masyarakat, tidak dapat sepenuhnya dihapus dalam semalam.

READ  Video-video mengerikan, beberapa detik misil Armenia menyerang gudang senjata Armenia

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com