Baru-baru ini terungkap, 2.783 tentara Azerbaijan ikut berperang …

Memuat…

BAKU – Total 2783 tentara Azerbaijan untuk pergi berperang Nagorno Karabakh yang bertujuan untuk membebaskan wilayahnya dari pendudukan Armenia.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan (Kemhan) mengungkapkan rincian korban dalam 44 hari perang sejak 27 September dan berakhir pada 10 November ketika kedua belah pihak menandatangani perjanjian gencatan senjata. api.

“Sebanyak 1.245 tentara juga terluka selama perang,” kata pernyataan dari Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

“Sekitar 103 tentara yang tewas belum diidentifikasi dan upaya telah dilakukan untuk analisis DNA,” kata kementerian pertahanan. (Baca juga: Palestina menyerukan tindakan serius untuk memboikot permukiman Israel)

Kementerian Pertahanan menambahkan bahwa lebih dari 100 tentara masih hilang dan pencarian sedang dilakukan untuk menemukan mereka. (Lihat infografis: Inggris akan menggunakan vaksin Covid Pfizer minggu depan)

Hubungan antara dua bekas republik Soviet itu tegang sejak 1991, ketika tentara Armenia menduduki Nagorno-Karabakh atau Nagorno-Karabakh. (Tonton video: Bayi di Bawang Putih meninggal setelah vaksinasi)

Ketika bentrokan baru meletus pada 27 September, tentara Armenia melancarkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan yang melanggar beberapa perjanjian gencatan senjata kemanusiaan.

Selama konflik, Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan hampir 300 pemukiman dan desa dari pendudukan Armenia.

Pada 10 November, kedua negara menandatangani perjanjian yang ditengahi oleh Rusia untuk mengakhiri pertempuran dan bekerja menuju resolusi yang komprehensif.

Gencatan senjata dipandang sebagai kemenangan Azerbaijan dan kekalahan Armenia, yang pasukannya ditarik berdasarkan kesepakatan.

(sya)

READ  Semakin moderat, pohon Natal dan ornamen ramai dijual di toko-toko suvenir di Arab Saudi
Written By
More from Kaheela Miah

Virus mutan kelas tinggi Covid-19

Memuat… WASHINGTON – Pakar virus Cina yang mengungsi ke Amerika Serikat (AS)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *