BOJ akan terus memberikan dorongan dan siap mengambil tindakan jika ekonomi anjlok

ILUSTRASI. Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda. REUTERS / Tiga peserta / File foto

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID – TOKYO. Bank of Japan akan mempertahankan rencana stimulus ekonomi besar-besaran pada Kamis (29 Oktober) dan berjanji akan mengambil tindakan lebih lanjut jika keruntuhan ekonomi akibat guncangan virus corona mengancam deflasi.

Namun, analis mengatakan kenaikan berkelanjutan dalam biaya pelonggaran dan kurangnya alat kebijakan mungkin berarti BOJ hanya dapat meluncurkan paket respons krisisnya atau bergantung pada pemerintah untuk menghasilkan paket pengeluaran lain untuk menghidupkan kembali pertumbuhan.

Mengingat kebutuhan untuk membatasi aktivitas ekonomi untuk mencegah penyebaran virus, BOJ saat ini tidak dapat menaikkan harga dengan pelonggaran lebih lanjut, kata Naoya Oshikubo, ekonom senior di SuMi TRUST Reuters.

Akibatnya, penggerak kebijakan utama di bawah Perdana Menteri Yoshihide Suga adalah kebijakan fiskal, deregulasi, dan strategi pertumbuhan, yang meminggirkan kebijakan moneter, katanya.

Baca juga: Harga konsumen Jepang terus turun akibat tekanan deflasi dari COVID-19

Dalam perkiraan kuartalannya, BOJ akan memangkas perkiraan pertumbuhan dan inflasi tahun ini karena pandemi menghantam permintaan domestik, sumber mengatakan kepada Reuters.

Namun, bank sentral akan mempertahankan target pengembaliannya pada level saat ini dalam tinjauan suku bunga dua hari yang berakhir Kamis, dengan ekonomi bertujuan untuk pemulihan yang moderat.

BOJ juga tidak membuat perubahan pada paket langkah-langkah yang ditujukan untuk meredakan ketegangan keuangan perusahaan, yang telah menjadi alat utama dalam menangani ekonomi yang dilanda pandemi.

Pada briefing setelah pertemuan, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda diharapkan untuk menegaskan kembali tekad bank untuk melonggarkan lebih lanjut jika pandemi mencegah pemulihan yang rapuh.

Mengingat penurunan ekonomi dalam Covid-19, yang akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih, BOJ akan memperpanjang batas waktu Maret untuk Paket Reaksi Cepatnya. Keputusan diharapkan pada bulan Desember atau Januari.

READ  Dolar AS melemah, rupiah menguat minggu ini

Untuk saat ini, dewan kemungkinan akan memfokuskan perdebatan pada apakah rebound baru-baru ini dalam ekspor dan produksi dapat mengimbangi konsumsi dan investasi yang lemah.

Lonjakan permintaan domestik sangat penting dalam melepaskan ekonomi Jepang dari keterpurukan pasca-perang yang terburuk dan menghindari jatuh kembali ke deflasi.

Analis percaya bahwa inflasi inti, yang turun untuk tahun kedua berturut-turut pada bulan September, akan terus menurun, sebagian karena dampak dari kampanye diskon perjalanan domestik pemerintah.

Baca juga: Gubernur BOJ Kuroda: Ekonomi Jepang akan terus pulih dari sakitnya virus corona

Sementara banyak pejabat BOJ mengatakan mereka sedang menyelidiki faktor-faktor awal ini, beberapa khawatir penurunan harga dapat memicu kekhawatiran deflasi dan menyebabkan rumah tangga menunda pengeluaran.

Namun, para analis mengatakan bahwa setelah bertahun-tahun mencetak banyak uang, BOJ hanya memiliki sedikit alat untuk menangani risiko tersebut.

Oleh karena itu, tanggung jawab terletak pada pemerintah, yang semakin dihadapkan pada tuntutan politik untuk mempersiapkan paket pengeluaran selanjutnya.



Written By
More from Said Rafiq

Rencana Erick di BRI-Pegadaian-PNM terungkap, saham BRI beterbangan

Jakarta, CNBC Indonesia – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *