China berencana untuk mengkomersialkan “Matahari Buatan” pada tahun 2050

China berencana untuk mengkomersialkan “Matahari Buatan” pada tahun 2050

BEIJING, KOMPAS.com – China telah mengambil langkah maju dalam mencari energi bersih setelah berhasil mengoperasikan fasilitas penelitian reaktor fusi nuklir generasi barunya HL-2M tokamak pada Jumat (12/7/20).

Mulailah Pos pagi cina selatanPerusahaan Nuklir Nasional China (CNNC) mengatakan, tokamak HL-2M dapat beroperasi pada suhu 150 juta derajat Celcius, atau setara 10 kali lebih panas dari matahari.

Energi yang dihasilkan hampir tiga kali lebih panas dari versi sebelumnya HL-2A. Matahari sekarang hanya bekerja pada suhu 15 juta derajat Celcius.

Baca juga: China berhasil menyalakan matahari buatan untuk pertama kalinya, sepertinya

Ia dijuluki kemampuannya untuk mereproduksi cara matahari menghasilkan energi menggunakan hidrogen dan gas deuterium sebagai bahan bakar. matahari buatan‘.

“HL-2M adalah matahari buatan terbesar di China dengan parameter terbaik,” kata Xu Min, direktur Institut Sains Fusion CNNC di Institut Fisika Barat Daya CNNC. Xinhua pada Jumat (04/12/20).

Kepala insinyur institut tersebut, Yang Qingwei, juga mengatakan HL-2M dapat mencapai waktu penahanan plasma magnetik hingga 10 detik.

Sistem baru ini juga memiliki volume plasma tiga kali lipat dan kecepatan aliran plasma enam kali lipat dibandingkan dengan HL-2A.

Sebuah reaktor fusi nuklir buatan China bernama Artificial Sun

CNNC, sebagai pemimpin proyek, memperkirakan kemampuan ini akan sangat meningkatkan penelitian dan pengembangan teknologi generator fusi di China.

Yang Qingwei mengatakan proyek itu merupakan “pilar penting” bagi Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional (ITER), yang China merupakan bagiannya bersama dengan AS, India, Jepang, Rusia, dan Korea Selatan.

Seperti yang dijelaskan di situs resminya, ITER adalah salah satu proyek energi paling ambisius di dunia.

Proyek ini dikerjakan oleh 35 negara yang bekerja sama membangun tokamak terbesar di dunia. Perangkat fusi magnetik yang dirancang untuk membuktikan kelayakan fusi sebagai sumber energi bebas karbon yang besar berdasarkan prinsip yang sama yang memberi daya pada matahari dan bintang.

READ  Meteor besar menghantam Bumi 800 juta tahun yang lalu, kata para ilmuwan Jepang

Mega proyek ITER juga sedang dibangun di Prancis selatan dan dirancang untuk suhu hingga 150 juta derajat Celcius.

Minggu lalu, Institut Energi Fusion Korea mengumumkan bahwa reaktornya telah berhasil beroperasi pada suhu 100 juta derajat Celcius setidaknya selama 20 detik.

Baca juga: Bertenaga Nuklir, jadi Matahari Buatan China

China berambisi membangun reaktor uji coba dengan pengembangan teknologi fusi ini paling cepat tahun depan.

China juga berencana untuk membangun prototipe industri pada tahun 2035 dan menyebarkannya dalam skala besar secara komersial mulai tahun 2050.

November lalu, Beijing merilis cetak biru pengembangan teknologi nasional yang bertujuan mencapai terobosan dalam teknologi utama dan inti, termasuk kecerdasan buatan, ilmu kedirgantaraan, dan eksplorasi laut dalam dan laut.

Baru-baru ini, pesawat luar angkasa Chang’e 5 mengangkat 2 kg debu dan batuan bulan dari bulan pada Kamis (3 Desember 2020) untuk membawanya kembali ke bumi. Sementara itu, pesawat luar angkasa Mars Tianwen-1 diharapkan tiba di Planet Merah. dalam tiga bulan.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com