China diminta menyeret RI ke dalam sengketa maritim China Selatan

Jakarta, CNBC Indonesia Cina dikatakan mampu menjebak Indonesia untuk mewujudkan visinya pada Laut Cina Selatan melalui proposal. Padahal Indonesia sudah lama mengklarifikasi posisinya sebagai negara non-pemohon di Laut China Selatan.

Indonesia juga diimbau untuk mewaspadai usulan China. Hal tersebut dikatakan oleh Aristyo Rizka Darmawan yang menulis tentang keprihatinannya atas posisi Indonesia di Laut Cina Selatan dalam artikel yang diterbitkannya. Penerjemah.

Aristyo adalah dosen dan peneliti senior di Center for Sustainable Ocean Policy, Fakultas Hukum, Universitas Indonesia dengan penelitian yang berfokus pada keamanan maritim di Asia dan Pasifik.

Seperti diketahui, China telah mengajukan beberapa proposal pembangunan bersama di Laut China Selatan sejak 2017, di Filipina, Vietnam, dan Indonesia.

Dalam proposal tersebut, China mengusulkan untuk membentuk Spartan Resource Management Authority (SRMA), dengan anggota tidak hanya dari negara penuntut yang bersengketa, yaitu Brunei, China, Malaysia, Vietnam dan Filipina, tetapi juga Indonesia.


Kekhawatiran ini bermula dari sebuah artikel yang ditulis Huaigao Qi dari Universitas Fudan. Artikel itu diterbitkan tahun lalu di jurnal Kajian Asia Timur Kontemporer.

Dalam artikel yang ditulis oleh Huaigao disebutkan bahwa tujuan China adalah memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan kawasan yang damai dan stabil, serta mengembangkan hubungan baik dengan negara-negara pesisir lainnya dan mengurangi persaingan Sino-Amerika (Amerika Serikat) di wilayah sengketa.

Menurutnya, bekerja sama dengan China adalah untuk memvalidasi klaim Laut China Selatan, suatu pendekatan yang sama sekali bertentangan dengan kepentingan Indonesia.

“Rilis serangkaian catatan diplomatik antara kedua negara baru-baru ini menjelaskan bahwa Indonesia harus mewaspadai niat China. Indonesia tidak boleh melibatkan proposal Beijing untuk pembangunan bersama di Laut China Selatan. “, jelasnya di artikel. CNBC Indonesia, Sabtu (29/8/2020).

READ  Kim Jong-un menceritakan bagaimana dia membunuh pamannya sendiri

Keputusan China untuk menyeret Indonesia ke pusaran sengketa tanah menjadi bintang dari think tank yang berbasis di Sydney; Lowy Institute, Jumat (28/8/2020), dengan artikel berjudul “Jakarta Harus Waspadai Proposal Beijing di Laut China Selatan”.

Menurut posisi Indonesia, jelas Indonesia tidak mengeluhkan fitur Laut Cina Selatan, sehingga tidak ada batas maritim yang tertunda dengan Cina. Tapi China secara sepihak bersikeras bahwa zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia dan landas kontinen di lepas pantai Pulau Natuna tumpang tindih dan diklaim sebagai “sembilan garis”.

Pada saat yang sama, putusan pengadilan internasional tahun 2016 menegaskan bahwa “sembilan garis putus-putus” China tidak memiliki dasar hukum berdasarkan hukum internasional untuk mendukung posisi Indonesia. Untuk alasan ini saja, Indonesia tidak memiliki alasan untuk bergabung dalam perjanjian pembangunan dengan China.

Putusan Pengadilan Internasional pada tahun 2016 memutuskan bahwa untuk menciptakan pembangunan bersama di wilayah yang disengketakan, China harus memiliki klaim yang sah berdasarkan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS).

China tidak pernah menanggapi permintaan diplomatik Indonesia untuk klarifikasi pada sembilan garis putus-putus tersebut. Dalam artikelnya, Huaigao menulis bahwa Beijing sengaja menjaga ketidakjelasan koordinat dan dasar hukum dari sembilan indentasi tersebut, dalam upaya untuk menghindari eskalasi perselisihan dan menjaga hubungan dengan penuntut ASEAN.

Ini sepertinya interpretasi yang murah hati, meskipun dia mengakui bahwa jika China ingin mengambil tindakan militer lebih lanjut di wilayah yang disengketakan, hubungannya dengan penuntut ASEAN akan memburuk.

“Tidak ada alasan berharap sembilan setrip langsung berubah,” kata Aristyo Rizka Darmawan.

Selama ambiguitas ini masih berlanjut, tidak ada kemungkinan niat baik China untuk merundingkan proposal pembangunan bersama dengan Indonesia.

READ  AS membalas terhadap Iran 1.000 kali lebih banyak

Sesuai dengan hukum internasional, Indonesia berhak atas ZEE-nya di perairan sekitar Pulau Natuna dan berhak atas sumber daya yang ada di wilayah tersebut.

Jika Indonesia menerima proposal pembangunan bersama di bawah SRMA, kemungkinan besar Indonesia akan kehilangan hak berdaulatnya di ZEE ini, karena akan ada “otoritas pengelolaan sumber daya” untuk mengatur eksplorasi sumber daya alam. area pengembangan bersama.

Setelah serangkaian insiden dengan China di Laut Natuna Utara dalam beberapa tahun terakhir, Presiden Joko Widodo memperkuat posisi Indonesia di kawasan dengan fokus pada tiga program utama: wisata bahari, l energi dan pertahanan. Jakarta lebih baik fokus mengembangkan Kepulauan Natuna saja, daripada bergabung dengan China.

Perilaku Tiongkok dalam mengawal kapal penangkap ikan ilegal menuju ZEE Natuna Indonesia semakin meningkat seiring dengan meningkatnya penegakan hukum di Indonesia.

“Masyarakat Indonesia semakin melihat China sebagai ancaman. Jika Jakarta berbalik dan tiba-tiba memulai pembangunan bersama dengan Beijing di kawasan itu, kemungkinan besar hal ini akan menimbulkan oposisi yang meluas,” kata Aristyo.

Masing-masing alasan ini sendiri akan menimbulkan pertanyaan tentang kearifan Indonesia dalam mengupayakan pembangunan bersama di Laut Cina Selatan atau Laut Natuna Utara Secara keseluruhan, ini alasan yang jelas. untuk menolaknya. “

[Gambas:Video CNBC]

(Kepala / kepala)


Written By
More from Kaheela Miah

Ketegangan Syiah dan Sunni meningkat, meningkatkan kekhawatiran babak baru kekerasan sektarian di halaman semua Pakistan

KARACHI, KOMPAS.com – Ribuan pengunjuk rasa anti-Syiah telah menyuarakan keprihatinan publik bahwa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *