Dalam perjalanan menuju matahari, pesawat luar angkasa Solar Orbiter sudah berada di …

Memuat…

TOKYO – – Pesawat luar angkasa Solar Orbiter baru saja menyeberang Planet venus. Pesawat gabungan teknologi AS dan Eropa memiliki “janji” dengan hari ini Venus . Pesawat terbang dengan aman melintasi planet ini di jalur yang benar menuju matahari. (Baca juga: AS, Cina, Uni Emirat Arab Pertempuran untuk planet Mars, India Segera invasi Venus )

Pengorbit Matahari melakukan pendekatan terdekatnya ke Venus pada pukul 7:39 pagi EST (1239 GMT) ketika pesawat ruang angkasa itu berada sekitar 7.500 kilometer dari puncak awan planet. Perhatikan bahwa penyelidikan yang diluncurkan pada Februari, kemitraan antara NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA), mempelajari matahari selama tujuh tahun.

Untuk sedekat mungkin dengan matahari, para ilmuwan berharap bahwa pesawat ruang angkasa harus melakukan beberapa putaran, dimulai dengan penerbangan Venus hari ini. Dan jika Anda masih terbang di atas planet dengan pesawat luar angkasa, Anda juga dapat mencoba mendapatkan data dari petualangan tersebut.

“Pengorbit Matahari tentu saja adalah misi yang tidak dirancang khusus untuk mengamati Venus,” kata Daniel Müller, ilmuwan proyek untuk misi di Badan Antariksa Eropa, dalam konferensi pers pada 10 Desember di konferensi geofisika tahunan Amerika.

Tujuan utama pesawat ruang angkasa mempelajari matahari sehingga membatasi pekerjaan yang dapat dilakukannya saat terbang melewati Venus. Kendala utama berasal dari desain pesawat ruang angkasa yang waspada terhadap sinar matahari yang terlalu panas.

“Kami selalu harus mengarahkan pelindung panas kami ke matahari, yang tidak bisa diubah,” kata Müller. “Semua teleskop melihat matahari melalui pelindung panas.”

Jadi tidak ada gambar Venus untuk penduduk bumi dari pesawat luar angkasa ini. Sementara para ilmuwan bersemangat untuk melihat detail dari kutub matahari yang nantinya akan disediakan oleh Solar Orbiter, pesawat luar angkasa juga membawa sejumlah instrumen yang berfokus pada area terdekat, dan arah tidak menjadi masalah bagi mereka.

READ  Para ilmuwan menemukan galaksi terjauh di alam semesta. Inilah penampilannya

Selama penerbangan hari ini, para ilmuwan mengumpulkan data menggunakan magnetometer, instrumen gelombang radio dan plasma pesawat ruang angkasa, dan beberapa sensor pada detektor untuk partikel energik. Mengingat instrumen ini dan jarak orbit Matahari dari Venus, pengamatan akan berdampak terbatas pada sains.

“Pada jarak seperti itu, hal utama adalah melihat Venus berinteraksi dengan angin matahari yang mengalir melaluinya,” kata Tim Horbury, fisikawan di Imperial College London dan peneliti utama di salah satu instrumen surya yang mengorbit.

Tidak seperti Bumi, Venus tidak memiliki medan magnet, sehingga angin matahari berinteraksi langsung dengan planet, bukan dengan planet tersebut. “Ini interaksi yang sangat berbeda,” kata Horbury. (Baca juga: Tanggapan polisi terkait kontribusi Roy Suryo pada komik Palu Arit )

(iqb)

Written By
More from Said Rafiq

IHSG hari ini sedang tertekan (13/11) jadi waspadai saham-saham berikut ini

Reporter: Avanty Nurdiana | Editor: Avanty Nurdiana KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Indeks Harga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *