Deforestasi dapat meningkatkan suhu lokal hingga 4,5 derajat Celcius dan memanaskan daerah yang masih asli sejauh 6 km

Deforestasi dapat meningkatkan suhu lokal hingga 4,5 derajat Celcius dan memanaskan daerah yang masih asli sejauh 6 km

oleh Sally Thompson, Débora Corra, John Duncan, Octavia Crompton,

Kredit Gambar: Shutterstock

Hutan mendinginkan planet ini secara langsung, seperti pendingin udara alami yang menguapkan. Jadi apa yang terjadi jika Anda mempersingkatnya?


Di dalam negara tropis seperti Indonesia, Brasil dan Kongo, deforestasi yang cepat mungkin berhasil hingga 75% dari pemanasan permukaan yang diamati antara tahun 1950 dan 2010. Penelitian baru kami melihat lebih dekat fenomena ini.

Menggunakan Data satelit di seluruh Indonesia, Malaysia, dan Papua Nugini, kami menemukan bahwa deforestasi bisa menjadi panas Area lokal hingga 4,5 derajat Celcius dan bahkan dapat meningkatkan suhu di hutan yang tidak terganggu hingga 6 km jauhnya.

Lebih dari 40% populasi dunia tinggal di daerah tropis, dan dengan meningkatnya perubahan iklim, panas dan kelembaban dapat menyebabkan mereka pindah ke daerah tropis kondisi mematikan. Melestarikan hutan sangat penting untuk melindungi mereka yang tinggal di dalam dan di sekitar mereka saat planet ini menghangat.

Titik fokus deforestasi

Pada pertemuan puncak perubahan iklim baru-baru ini di Glasgow, para pemimpin dunia, yang mewakili 85% hutan dunia yang tersisa, berjanji untuk mengakhiri dan membalikkan keadaan. Deforestasi pada 2030.

Ini adalah langkah penting dalam perjuangan kita untuk menghentikan planet dari pemanasan di luar batas yang disepakati secara internasional yaitu 1,5 derajat Celcius, karena hutan menyimpan sejumlah besar karbon. Deforestasi melepaskan karbon ini –sekitar 5,2 Miliaran ton karbon dioksida setahun – kembali ke atmosfer. Ini menyumbang hampir 10% dari emisi global dari 2009 hingga 2016.

Deforestasi dapat meningkatkan suhu lokal hingga 4,5 derajat Celcius - dan memanaskan daerah yang masih asli sejauh 6 km

Pepohonan memberikan keteduhan, ruang hidup dan mengatur suplai air bersih. Kredit Gambar: Shutterstock

Deforestasi adalah sangat umum di Asia Tenggara. Kami menghitung bahwa Indonesia kehilangan 17% kawasan hutannya (26,8 juta hektar lahan) dan Malaysia 28% kawasan hutannya antara tahun 2000 dan 2019 hutan (8,12 juta hektar). Lainnya di wilayah tersebut, seperti Papua Nugini, dianggap “Titik panas deforestasi“karena mereka berisiko tinggi terhadap Tutupan hutan dalam dekade berikutnya.

Hutan di wilayah ini ditebang karena berbagai alasan, termasuk perluasan perkebunan kelapa sawit dan kayu, penebangan, pertambangan dan pertanian skala kecil. Dan jenis penggunaan lahan baru ini menciptakan pola spasial hilangnya hutan yang berbeda yang dapat kita lihat dan ukur dengan bantuan satelit.

Apa yang kami temukan

Kita sudah tahu bahwa hutan secara langsung mendinginkan iklim dan hilangnya hutan menyebabkan peningkatan suhu lokal. Namun kami ingin mengetahui apakah pola hilangnya hutan yang berbeda mempengaruhi seberapa besar kenaikan suhu dan seberapa jauh pemanasan menyebar dari daerah yang terdeforestasi ke daerah tetangga yang tidak berubah.

Temukan, kami menggunakan Gambar satelit menunjukkan suhu permukaan tanah. Seperti yang ditunjukkan gambar di bawah ini, kami mengukurnya dengan rata-rata hilangnya hutan dalam cincin dengan lebar dan jari-jari yang berbeda dan melihat perubahan suhu rata-rata hutan di dalam cincin.

Misalnya, jika Anda mempertimbangkan lingkaran hutan selebar 4 km, di sekelilingnya ada cincin selebar 2 km yang benar-benar ditebang, lingkaran dalam akan memanas rata-rata 1,2 derajat Celcius.

Semakin dekat hilangnya hutan, semakin besar pemanasan. Jika cincin itu berjarak 1 hingga 2 km, lingkaran akan memanas 3,1 derajat Celcius, sedangkan pada jarak 4 hingga 6 km akan menjadi 0,75 derajat Celcius.

Deforestasi dapat meningkatkan suhu lokal hingga 4,5 derajat Celcius - dan memanaskan daerah yang masih asli sejauh 6 km

Bagaimana deforestasi di dekat area yang tidak berubah menyebabkan kenaikan suhu.

Itu mungkin tidak terdengar seperti kenaikan suhu yang besar, tetapi studi global menunjukkan per 1 derajat Celcius kenaikan suhu, hasil panen utama akan menurun sekitar 3-7%. Oleh karena itu, memelihara hutan dalam jarak 1 km dari lahan pertanian di Asia Tenggara dapat menghindari kehilangan hasil panen sebesar 10–20%.

Perkiraan ini konservatif karena kami hanya mengukur efek hilangnya hutan pada suhu rata-rata tahunan. Tetapi faktor penting lainnya adalah suhu rata-rata yang lebih tinggi biasanya membuat suhu ekstrem yang lebih tinggi, seperti gelombang panas. Dan suhu yang sangat tinggi dalam gelombang panas ini adalah risiko terbesar bagi manusia dan tanaman.

Tentu saja, hutan biasanya tidak ditebang secara melingkar. Analisis ini dikembangkan untuk menyingkirkan penyebab lain dari perubahan suhu, dengan fokus pada efek hilangnya hutan non-lokal.

Mengapa ini terjadi?

Hutan mendinginkan tanah karena pepohonan menarik air dari tanah ke daunnya, di mana air kemudian menguap. Energi yang dibutuhkan untuk menguapkan air berasal dari sinar matahari dan panas di udara, alasan yang sama mengapa Anda merasa lebih dingin saat keluar dari kolam dengan air di kulit Anda.

Satu pohon di hutan tropis dapat menyebabkan setara pendinginan permukaan lokal hingga 70 kilowatt jam per 100 liter air dari tanah – pendinginan sebanyak dua AC rumah tangga.

Hutan sangat baik dalam mendinginkan negara, karena kanopinya memiliki luas permukaan yang besar yang memungkinkan banyak air untuk menguap. Ketika hutan ditebang di daerah tropis, pendinginan evaporatif ini berhenti dan permukaan tanah menjadi hangat.

Ini bukan hal baru bagi warga Kalimantan. Peneliti yang disurvei pada 2018 Penduduk di 477 desa, dan ternyata mereka sadar bahwa hilangnya hutan di sekitar telah mengakibatkan mereka hidup di suhu yang lebih panas. Ketika ditanya mengapa hutan penting bagi kesehatan mereka dan kesehatan keluarga mereka, jawaban yang paling umum adalah kemampuan pohon untuk mengatur suhu.

Pukulan ganda dari perubahan iklim

Di banyak bagian dunia, termasuk daerah tropis dan Australia, perluasan lahan pertanian merupakan penyebab utama deforestasi hutan. Namun, dalam menghadapi suhu yang lebih panas, produktivitas pertanian juga menurun. Melestarikan hutan terbukti menjadi strategi yang lebih baik untuk ketahanan pangan dan mata pencaharian bagi petani.

Jika hutan perlu ditebang, mungkin ada cara untuk menghindari kenaikan suhu terburuk. Sebagai contoh, kami menemukan bahwa melestarikan setidaknya 10% dari kawasan hutan membantu mengurangi pemanasan terkait dengan rata-rata 0,2 derajat Celcius.

Demikian juga, suhu tidak naik sebanyak ketika kawasan hutan yang hilang lebih kecil. Ini berarti bahwa jika deforestasi terjadi di blok-blok yang lebih kecil dan terputus-putus alih-alih seragam, pengaruh suhu tidak terlalu parah.

Untuk membagikan temuan ini, Kami telah mengembangkan alat pemetaan web memungkinkan pengguna untuk mempelajari efek dari berbagai pola dan area hilangnya hutan pada suhu lokal di maritim Asia Tenggara. Ini membantu untuk menunjukkan mengapa melindungi hutan di daerah tropis adalah salah satunya Perubahan iklim Pukulan ganda – pada saat yang sama, emisi karbon dioksida dan suhu lokal berkurang.


Hilangnya hutan di Brasil berkontribusi pada peningkatan suhu


Disediakan oleh
Percakapan

Artikel ini diterbitkan ulang oleh Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Baca ini artikel asli.Percakapan

Mengutip: Deforestasi dapat meningkatkan suhu lokal hingga 4,5 derajat Celcius dan memanaskan daerah yang masih alami sejauh 6 km (2021, 16 November), diakses pada 16 November 2021 dari https://phys.org/news/2021-11-deforestation-local -temperaturs -grade-celsius.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Siehe auch  Gadis Di Bawah Umur Sialan di Kamar, Pemuda Kepahiang Ditangkap Bengkulu hari ini

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com