Fosil galaksi tersembunyi di Bima Sakti

Sebuah studi yang baru-baru ini diterbitkan dapat secara drastis mengubah pemahaman manusia tentang bagaimana Bima Sakti menjadi galaksi tempat orang hidup saat ini. Studi terbaru menunjukkan bahwa ada “fosil galaksi” yang tersembunyi di kedalaman Bima Sakti.

Pernyataan ini berasal dari pengamatan eksperimen evolusi Galache dari Apache Point Observatory (APOGEE) oleh Sloan Digital Sky Surveys. Sloan Digital Sky Survey atau SDSS sendiri merupakan pencitraan multispektral besar dan survei spektroskopi menggunakan teleskop optik sudut lebar 2,5 m di Apache Point Observatory di New Mexico, AS. Proyek tersebut dinamai Alfred P. Sloan Foundation karena Sloan dipandang sebagai penyumbang dana yang signifikan

Menurut astronom yang terlibat dalam penelitian, fosil galaksi ini mungkin saja bertabrakan dengan Bima Sakti sepuluh miliar tahun yang lalu. Para astronom menamai galaksi fosil ini Heracles setelah pahlawan Yunani kuno yang menerima hadiah keabadian saat Bima Sakti diciptakan.

Sisa-sisa Heracles diperkirakan sekitar sepertiga ukuran halo Bima Sakti. Namun, jika bintang dan gas Heracles membentuk sebagian besar halo galaksi kita, maka muncul pertanyaan mengapa kita tidak pernah memahami fenomena alam ini di tata surya kita. Sehubungan dengan pertanyaan ini, para astronom yang terlibat menjawab bahwa Heracles ada di suatu tempat di kedalaman Bima Sakti.

Ricardo Schiavon dari Liverpool John Moores University (LJMU) di Inggris, salah satu anggota kunci tim peneliti, mengatakan bahwa untuk menemukan fosil galaksi seperti ini, kita harus melihat komposisi kimia dan gerakan puluhan ribu bintang secara rinci.

“Dengan bintang-bintang di pusat Bima Sakti, ini sangat sulit karena mereka tersembunyi dari awan debu antarbintang. “APOGEE memungkinkan kita untuk menembus debu ini dan melihat lebih dalam dari sebelumnya ke jantung Bima Sakti,” kata Schiavon, seperti diberitakan. techexplorist.com, Jumat (21/11) waktu setempat.

READ  Bulan di pagi dan malam hari - Islampo

Sementara itu, seorang mahasiswa PhD di LJMU, Danny Horta, menulis dalam makalahnya bahwa kelompoknya harus mempelajari sejumlah besar bintang untuk menemukan bintang yang tidak biasa di pusat Bima Sakti. “Seperti menemukan jarum di tumpukan jerami,” katanya.

Pemaparan tersebut juga menunjukkan bahwa tim peneliti dan astronom menggunakan komposisi kimia dan kecepatan bintang, yang diukur dengan instrumen APOGEE, untuk memisahkan bintang Heracles dari bidang bintang asli Bima Sakti.

“Dari puluhan ribu bintang yang telah kita lihat, beberapa ratus memiliki komposisi dan kecepatan kimia yang sangat berbeda. Bintang-bintang ini sangat berbeda sehingga mereka mungkin saja dari galaksi lain. Dengan mempelajarinya secara mendetail, kita dapat menentukan lokasi yang tepat. dan menelusuri sejarah galaksi yang membatu ini, “kata Horta.

Bintang-bintang yang terdapat dalam fosil galaksi ini membentuk sekitar sepertiga dari massa total halo Bima Sakti. Artinya, tabrakan kuno yang baru ditemukan ini pasti merupakan peristiwa besar dalam sejarah Bima Sakti.

“Sebagai rumah kosmik manusia, Bima Sakti sangat istimewa, tetapi galaksi kuno yang terkubur di dalamnya membuatnya semakin istimewa,” kata Schiavon.

Editor: Fajar Widhi ([email protected])

Sumber: Majalah Investor

Written By
More from Said Rafiq

Untuk mencari planet mirip bumi, tim peneliti mengembangkan alat

Ilustrasi bumi. (NASA) Hitekno.com – Cari planet layak huni seperti bumi banyak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *