Gejala yang tersisa berikut mungkin dialami oleh penderita Covid-19

Korban dapat mengalami Covid-19 lama setelah dinyatakan sembuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Penderitaan masyarakat mulai pulih dari infeksi Virus corona SARS-CoV2 (Covid-19) belum berakhir. Orang yang selamat bisa mengalami Panjang Covid-19, yaitu akibat seperti kelelahan kronis, nyeri sendi, sesak napas yang parah, fibrosis atau jaringan paru-paru kaku, hingga dan termasuk depresi.

Ketua Umum Persatuan Dokter Paru Indonesia (PDPI) Agus Dwi Susanto menyatakan: Panjang Covid-19 merupakan gejala penyakit yang terjadi pada pasien yang dinyatakan sembuh dari Covid-19 berdasarkan hasil tes. mengepel itu sudah negatif. Kemudian konsekuensinya datang setelah dinyatakan sembuh, dan kondisi ini dapat terjadi ketika penyakit tersebut kemudian menyebabkan kelainan permanen secara anatomis yang mengganggu fungsi.

“”Panjang Covid-19 bukan karena virus yang tersisa, melainkan karena konsekuensi pemulihan (konsekuensi). Gejala ini bisa muncul dan bertahan selama berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan, ”katanya saat konferensi virtual BNPB tentang kewaspadaan jangka panjang dampak Covid-19 pada Kamis (3/12).

Dia menambahkan, efek orang yang sembuh dari Covid-19 bervariasi, mulai dari gejala kelelahan kronis hingga sesak napas parah, termasuk gejala jantung berdebar atau organ terkait jantung. Kemudian, sebagai ahli paru sendiri, ia menemukan bahwa pasiennya yang telah sembuh mengalami fibrosis atau kekakuan pada jaringan paru-paru.

Fibrosis bisa bertahan dalam dua atau tiga bulan. Fibrosis ini pada akhirnya mencegah oksigen mencapai paru-paru.

Akibatnya, pasien mengalami kesulitan bernapas, sesak napas dan hal ini dapat ditentukan dengan pemeriksaan fungsi paru. Ia menyebutkan beberapa laporan bahwa 20 hingga 30 persen pasien mengalami penurunan fungsi paru.

Penurunan fungsi paru mempengaruhi penyakit pernafasan pasien yang mengeluhkan sesak nafas. Tak hanya itu, kata dia, survivor juga bisa mengalami nyeri sendi, nyeri otot, bahkan gangguan jiwa, termasuk depresi pasca Covid-19.

READ  Dua gempa besar di Indonesia Barat - Dua gempa besar, tidak ada korban jiwa di Indonesia Barat

“”Panjang Covid-19 telah dilaporkan oleh hampir semua populasi. Hanya proporsinya yang berbeda, ”kata pria yang juga menjabat sebagai Kepala Bagian Pulmonologi dan Ilmu Pernafasan di Rumah Sakit Persahabatan (RS) FKUI ini.

Bahkan ia menyebut beberapa kelompok pasien berisiko tinggi, misalnya penderita penyakit penyerta seperti penyakit jantung, masalah paru-paru kronis, Panjang Covid-19 karena sudah memiliki penyakit yang mendasari.

Tidak hanya itu, menurutnya para lansia juga lebih mungkin menderita Covid-19 dalam jangka panjang. Kemudian orang yang berpotensi terkena penyakit kronis, seperti merokok, akan termasuk dalam kelompok yang berpotensi mengalami Covid-19 dalam waktu lama.

“Beberapa laporan bahkan mengatakan tidak ada komorbiditas atau risiko Panjang Covid19. Jadi ada beberapa hal yang belum kami ketahui, ”ujarnya.

Written By
More from Ubayd Saleh

Sistem digital gratis dibangun ketika …

JAKARTA, KOMPAS.com – Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta dari Grup PDI-P...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *