Grid Hot – Berita Hiburan Terpanas

INQUEST.net

Kepulauan Spratly dengan sistem persenjataan yang dibangun China

Gridhot.INDO – Ambisi Cina menguasai laut Cina Selatan menciptakan ketegangan di wilayah tersebut.

Game geopolitik berisiko tinggi dimainkan Cina di laut Cina Bagian selatan terlihat jelas.

Pembangunan pulau adalah yang paling berbahaya bagi lingkunganpulau buatan Cina di Laut Cina Selatan, yang mengandalkan kapal keruk untuk mengangkat terumbu karang dan menutupinya dengan pasir dan kerikil untuk menciptakan daratan.

Baca juga: Konflik maritim China Selatan memanas, 3 negara Eropa ini memperingatkan China: tolong jangan tingkatkan lalu lintas kami!

Sejak 2014, Tiongkok telah mengubah 7 terumbu karang, sebagian besar di bawah air, menjadi pulau buatan, termasuk pulau dengan lintasan yang cukup panjang untuk menampung jet militer.

“Masalah terburuk dengan perkembangan pulau adalah efeknya permanen,” kata John McManus, profesor biologi kelautan dan ekologi di Universitas Miami, seperti dilansir The Time.

Ahli biologi kelautan McManus, yang melakukan perjalanan penelitian ke Spratly awal tahun ini, yakin metode tersebut telah menyebabkan kerusakan serius.

Pada 2013, tak lama setelah menjabat sebagai Presiden China, Xi Jinping mengunjungi Tanmen dan mengajak orang-orang turun ke laut untuk menunjukkan semangat nasional mereka.

Milisi nelayan lokal telah berada di garis depan kampanye untuk merebut kendali Scarborough Shoal untuk diperebutkan China.

(China sendiri mengklaim hampir semua Laut China Selatan, melalui garis berbentuk U sembilan titik yang tercetak di peta)

Baca juga: Meski kerja sama vaksin Corona berjalan lancar, Menlu dengan tegas menolak mempertimbangkan posisi Indonesia untuk membela China di Laut China Selatan: Setegas mungkin, tidak!

Xi Jinping

Independen

Xi Jinping


Tetapi Xi ingin para nelayan patriotik berbuat lebih banyak, termasuk mengangkut bahan bangunan untuk upaya pembangunan pulau itu.

READ  Ekstremis gencar membakar Alquran, dewan Kristen tak tinggal diam

Orang-orang Tanmen sejak itu mematuhinya.

Mereka juga berkelana ke ujung terjauh Laut Cina Selatan, yang oleh Kementerian Luar Negeri Cina dianggap sebagai “tempat penangkapan ikan tradisional”, meskipun perairan ini menyentuh pantai negara-negara Asia Tenggara. .

Fungsi pulau buatan China jelas untuk memperkuat klaim China atas wilayahnya yang kaya.

Di sana mereka membangun pangkalan militer dengan lapangan terbang dan instalasi rudal.

Instalasi terpenting terletak di gugusan pulau Spratly.

Faktanya, para ahli biologi mengatakan bahwa sementara terumbu karang perlahan-lahan pulih dari degradasi dari panen kerang, kampanye pembangunan pulau Beijing berarti ekosida permanen.

Baca juga: Konflik AS-China meningkat, Indonesia akan terseret jika perang pecah di Laut China Selatan, pakar militer internasional menjelaskan

Upaya perbanyakan karang kemungkinan hanya akan menggantikan sebagian kecil dari terumbu yang rusak.

Kehancuran yang disebabkan oleh pemanenan kerang raksasa dalam skala industri dapat menjelaskan kontradiksi yang telah meresahkan para ahli biologi kelautan yang mempelajari Laut Cina Selatan.

Pejabat dan ilmuwan China telah berulang kali menggambarkan ledakan bangunan Laut China Selatan di Beijing sebagai ramah lingkungan.

Bagaimana ini bisa terjadi?

McManus mengira dia tahu jawabannya: Terumbu yang terkena dampak dirusak oleh panen kerang raksasa, jadi pembangun pulau di Cina tidak bisa disalahkan atas kerusakan awal.

Selain untuk menjaga dari perang habis-habisan melawan China, pembangunan pulau dan pangkalan militer buatan manusia dengan jelas menunjukkan kendali China atas kendali maritim.

Tapi tidak semuanya berjalan sesuai impian indah China.

Baca juga: China Punya Kepentingan Setara, China Diduga Tuding Amerika Hancurkan Perdamaian Pasifik, Tunjukkan Tiga Fakta Posisi China di Laut China Selatan

The Economist laporan bahwa pernah ada rumor yang mengungkapkan runtuhnya pulau beton yang baru dibuat.

READ  Deretan artis Hollywood mengutuk komentar Donald Trump karena dianggap remeh oleh Covid-19

Fondasinya kemudian berubah menjadi spons selama periode iklim yang keras.

Secara berkala, Angkatan Laut AS melakukan manuver kapal perang di dekat pangkalan China.

Jika perang pecah antara China dan Amerika Serikat di Pasifik barat, pangkalan di Pulau Utu kemungkinan besar akan menjadi sasaran AS.

Artikel ini telah tayang di Intisari Online dengan judul: “Ibarat senjata yang dimakan keserakahanmu sendiri, pulau buatan China di Laut China Selatan ini terancam tenggelam, padahal fungsinya sangat berbahaya bagi Amerika.”


Video Unggulan

KONTEN YANG DIPROMOSIKAN

Written By
More from Kaheela Miah

Jika resesi tidak bisa dihindari, inilah yang bisa dilakukan masyarakat

KOMPAS.com – Dampak pandemi Covid-19 terhadap ekonomi global terlihat jelas. Tahun ini,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *