Halo teman-teman Cuan, ada sinyal dari Pak Erick Thohir untuk membuat pasar

Jakarta, CNBC Indonesia – Pasar keuangan domestik kurang beruntung pada perdagangan kemarin (10 Desember 2020). Saham domestik dan nilai tukar rupiah hanya turun tipis.

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) turun 0,18%. Asing menjual sahamnya di bursa nasional melalui penjualan bersih senilai Rp 122,5 miliar di pasar reguler. Data perdagangan menunjukkan 204 saham naik, 268 jatuh dan 154 stagnan.


Padahal, indeks acuan ekuitas nasional ini mampu bertahan di awal perdagangan sesi I di zona hijau. Sayangnya, di sesi perdagangan kedua, IHSG gagal bertahan hingga penutupan perdagangan dan berbalik arah.

Pengumuman arahan kenaikan tarif cukai rokok sebesar 12,5 persen yang akan berlaku efektif mulai Februari 2021 akan menyebabkan jatuhnya saham emiten rokok. Duo saham penyusun indeks LQ45, yakni PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk (HMSP) dan PT Gudang Garam Tbk (GGRM), langsung dilanda penurunan Auto Reject (ARB).

Dalam istilah mata uang adalah indeks dolar melambung menjatuhkan mata uang Asia. Rupiah tidak terkecuali. Di pasar spot, rupiah dihargai Rp 14.090 / US $ atau melemah tipis terhadap 0,07% Greenback.

Suasana di pasar cenderung tidak menguntungkan baik secara global maupun domestik pada perdagangan kemarin. Sentimen eksternal datang dari kinerja Wall Street yang tidak mengesankan karena kurangnya tempat pertemuan untuk pembahasan fiskal lebih lanjut di AS.

Amerika Serikat merupakan negara dengan jumlah kasus Covid-19 tertinggi di dunia. Lebih dari 15 juta warganya dikatakan telah terinfeksi patogen berbahaya. Tanpa stimulus fiskal, akan sulit untuk mengakselerasi ekonomi AS dan pada saat yang sama pasar akan kurang bergairah.

Dari Eropa, sentimen perceraian Inggris dari Uni Eropa (UE) juga memengaruhi perdagangan. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan para kepala negara dan pemerintahan Uni Eropa telah memutuskan untuk memperpanjang periode dialog hingga akhir pekan ini.

READ  Politisi PDIP jadi komisaris BUMN: Ahok hingga Budiman

Tanpa kesepakatan, hubungan antara Inggris dan tetangganya di daratan Eropa akan sulit. Arus modal, barang dan orang tidak bisa lagi semulus dulu.

Saat ini ada data ekonomi dalam negeri yang tidak memenuhi ekspektasi. Penjualan ritel di bulan Oktober turun lebih rendah dari yang diharapkan. Indeks penjualan riil turun hampir 15% lebih banyak dibandingkan pada Oktober 2019.

Angka ini jauh di bawah perkiraan bank sentral nasional dalam publikasi laporannya untuk periode September, dimana kontraksi pada bulan kesepuluh tahun ini hanya sebesar 10% (year-on-year).

Pada akhirnya, semua perasaan ini membuat pasar keuangan sulit dan cenderung bergerak ke selatan.

Written By
More from Said Rafiq

Planet buruk di bumi adalah galaksi

Ilustrasi ini menunjukkan peristiwa mikrolensa yang menyoroti planet jahat. Jan Skowron /...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *