Hamzah bin Hussein tahanan rumah: kudeta di Yordania Pangeran Hamzah bin Hussein tahanan rumah: Pangeran Hamza bin Hussein menjalani tahanan rumah di Yordania

Hamzah bin Hussein tahanan rumah: kudeta di Yordania Pangeran Hamzah bin Hussein tahanan rumah: Pangeran Hamza bin Hussein menjalani tahanan rumah di Yordania

Poin kuat:

  • Perselisihan dalam keluarga kerajaan Yordania, mantan putra mahkota dalam tahanan rumah
  • Pangeran Hamza bin Hussain dituduh melakukan kudeta, dipenjara di rumah
  • Prince merilis video yang menuduh korupsi dan ketidakmampuan politik di Yordania

Amman
Negara golf Yordania Perselisihan yang terjadi di keluarga kerajaan Aaj Tak kini berada di latar depan. Raja Abdullah II Mantan saudara tiri dan Jordan dinobatkan Pangeran Hamza bin Hussain Diduga dia menjadi tahanan rumah. Hamza membuat tuduhan korupsi, ketidakmampuan politik dan pelecehan di negara itu dalam video berdurasi lima menit yang dikirim ke BBC.

19 orang telah ditangkap
Dikatakan bahwa setidaknya 19 orang yang berbicara menentang monarki dan pemerintah Yordania telah ditangkap. Pada saat yang sama, mantan Putra Mahkota Hamza bin Hussain dituduh merencanakan kudeta. Mereka diberitahu untuk tidak meninggalkan rumah untuk bekerja selain hanya bertemu dengan keluarga. Pangeran Hamza menuduh layanan internet satelit di rumahnya juga ditutup.

Dihukum karena mengkritik raja
Dalam video berdurasi lima menit yang dibagikan melalui pengacaranya, dia mengatakan bahwa pagi ini kepala angkatan bersenjata Yordania bertemu dengan saya. Di mana dia memberi tahu saya bahwa saya tidak diizinkan keluar rumah dan berinteraksi dengan orang. Karena pertemuan yang saya hadiri atau apa yang saya tulis di media sosial mengkritik pemerintah atau raja.

Tuduhan penangkapan diberhentikan
Perintah itu muncul setelah kunjungan Pangeran Hamza di mana dia bertemu dengan kepala suku di luar ibu kota, Amman. Selama waktu ini, dia juga mengumumkan dukungannya untuk sukunya. Namun, Pangeran Hamzah mengatakan dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Di saat yang sama, Panglima TNI Jenderal Yusuf Hunity membantah kabar penangkapan Pangeran Hamzah.

READ  Bukan China, berikut 3 negara yang disebut sebagai tempat asal virus Corona

Panglima tentara Yordania mengancam negara
Panglima tentara Yordania itu mengatakan pangeran telah didesak untuk menghentikan gerakan dan aktivitas yang dapat mengancam keamanan negara. Dia juga mengatakan bahwa penyelidikan masih berlangsung dan hasilnya akan dipublikasikan secara transparan dan jelas. Dia mengatakan dalam percakapan dengan Kantor Berita Petra bahwa tidak ada yang berada di atas hukum dan keamanan dan stabilitas Yordania di atas segalanya.

Siapakah Pangeran Hamza bin Hussain?
Pangeran Hamza bin Hussain adalah putra tertua dari istri kedua Raja Hussain, Ratu Noor. Pangeran Hamza belajar di Royal Military Academy di Inggris Raya dan Harvard di Amerika Serikat. Dia juga bertugas di tentara Yordania untuk waktu yang lama. Pada 1999, Hamzah dianugerahi gelar Putra Mahkota Yordania. Meski menjadi favorit setelah kematian ayahnya, Raja Abdullah II menerima kekuasaan dan gelar putra mahkota direnggut dari Pangeran Hamza pada tahun 2004.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com