“Hari pengkhianatan,” kata Wenda tentang pakta rahasia tahun 1962 tentang Papua Barat

“Hari pengkhianatan,” kata Wenda tentang pakta rahasia tahun 1962 tentang Papua Barat

Laporan Asia Pasifik Meja baru

Hari ini – 15 Agustus 1962 – adalah “hari pengkhianatan bagi kami orang Papua Barat,” kata seorang pemimpin Papua ketika para kritikus mengingatkan dunia tentang apa yang terjadi 59 tahun yang lalu.

“Ini adalah hari kesepakatan rahasia dibuat antara Amerika Serikat, Indonesia dan Belanda yang akan menentukan masa depan kita tanpa berkonsultasi dengan rakyat West Papua,” kata Presiden Sementara Benny Wenda dari United Liberation Movement of West Papua (ULMWP). .

“Kesepakatan rahasia ini dibuat tanpa satu pun orang Papua Barat di dalam ruangan.”

Kesepakatan ini menyebabkan invasi Indonesia ke Papua Barat pada tahun 1963, “disetujui oleh kekuatan besar,” kata Wenda dalam sebuah pernyataan.

“Kesepakatan rahasia berisi satu peringatan: akan ada referendum, satu orang, satu suara untuk memutuskan masa depan jangka panjang West Papua.

“Tapi itu tidak pernah terjadi. Undang-Undang Tanpa Pilihan 1969 adalah penipuan. Hak kami untuk menentukan nasib sendiri tetap dicuri dari kami oleh Indonesia.

“Saya menyerukan kepada semua orang di Papua Barat, di pengasingan, di kamp pengungsi, di mana pun Anda berada: jangan ambil bagian dalam perayaan Hari Kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus.

Kemerdekaan “direbut dari kita”
“Ini bukan Hari Kemerdekaan kita. Hari Kemerdekaan kita adalah 1 Desember 1961, sebuah kemerdekaan dan kedaulatan yang direbut dari kita oleh militer Indonesia. Kami memiliki konstitusi kami sendiri, pemerintahan sementara kami sendiri, presiden sementara kami sendiri.

“Kami tahu bahwa dinas keamanan Indonesia akan pergi dari pintu ke pintu untuk memaksa orang Papua mengibarkan bendera Indonesia. Kami tidak ingin merayakan bendera Anda di Papua Barat.

“Banyak orang saya dibunuh dengan mengatasnamakan bendera Indonesia. Indonesia harus menghormati hak kami; Anda tidak bisa memaksa orang-orang saya untuk mengibarkan bendera Anda.

Wenda mengatakan orang Papua seharusnya mengadakan hari berkabung untuk “mengingat apa yang telah dilakukan kepada kita”.

Siehe auch  iOS 13.7 menawarkan fungsi pelacakan Covid-19

Dia menambahkan: “Karena krisis Covid ini, kita harus tinggal di rumah tahun ini. Jika Anda dapat dengan aman mengadakan pertemuan doa di desa Anda, lakukanlah, tetapi ingat bahwa Covid-19 adalah pembunuh. Kita harus yakin.”

Wenda juga meminta pemerintah Indonesia untuk “mulai meluruskan cerita ini” dengan membebaskan semua tapol, termasuk Victor Yeimo, juru bicara KNPB, dan Frans Wasini, pemerintahan sementara ULMWP.

“Kondisinya mengkhawatirkan karena perlakuannya yang tidak adil. Anda berisiko mati di penjara jika tidak ada yang dilakukan.

Kunjungan PBB sangat dibutuhkan
Indonesia juga harus segera mengizinkan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia masuk ke Papua Barat, kata Wenda.

Dia menambahkan bahwa orang Papua akan berjuang sampai mereka mendapatkan kembali hak mereka untuk menentukan nasib sendiri melalui referendum kemerdekaan yang dimediasi secara internasional.

Di Sydney, Joe Collins dari Australia West Papua Association (AWPA) juga menyebut Perjanjian New York sebagai “pengkhianatan”Ia berharap aparat keamanan Indonesia secara damai mengizinkan semua aksi unjuk rasa memperingati peristiwa tragis hari ini.

Aksi unjuk rasa Front Rakyat Indonesia untuk West Papua (FRI-WP) dan Panitia Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Kota Ambon digelar hari ini untuk memperingati peristiwa tragis dengan tema: 59 tahun perjanjian ilegal New York dan melawan Rasisme di negara Papua.

Collins juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ada kekhawatiran bahwa mendekati Hari Kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus, orang Papua mungkin diintimidasi atau dipaksa untuk menghadiri upacara yang bertentangan dengan keinginan mereka.

Sebuah artikel dari Kantor Berita Antara berjudul “Masyarakat Papua Dituntut Untuk Mengibarkan Bendera Jelang HUT Kemerdekaan” melaporkan bahwa pemerintah daerah telah mendesak warga dan birokrat Papua untuk berpartisipasi dalam perayaan Hari Kemerdekaan Indonesia ke-76 dengan mengibarkan bendera merah putih di depan rumah, toko, dan kantor mereka.

Siehe auch  6 Teknik Yoga Efektif Untuk Menurunkan Gula Darah Bagi Penderita Diabetes

Besok moderator Permohonan Rakyat Papua (PRP) menyerukan kepada masyarakat di Tanah Papua untuk ambil bagian dalam aksi mimbar bebas rakyat Papua untuk mendorong pembebasan tanpa syarat Victor Yeimo.

Demikian Tabloid JubiJuru bicara petisi, Samuel Awom, mengatakan Yeimo bukanlah pelaku, tetapi korban rasisme kolonial Indonesia yang terstruktur dan masif yang menimpa penduduk asli Papua.

Yeimo saat ini berstatus “Tahanan Kejaksaan” namun ditahan sementara di Rutan Brimob Polda Papua sambil menunggu persidangan.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com