Hati-hati, virus penyebab Covid-19 bisa bertahan 28 hari di permukaan semua benda

MELBOURNE, KOMPAS.com – virus corona bisa bertahan hingga 28 hari ke atas permukaan benda, seperti ponsel dan ATM, lebih lama dari yang diperkirakan.

Kesimpulan ini ditemukan oleh lembaga riset Australia CSIRO setelah melakukan pengujian waktu kelangsungan hidup virus SARS-CoV-2 pada kapas, kertas, baja tahan karat, kaca dan vinil.

meluncurkan ABC Indonesia Pada Selasa (13/10/2020), direktur Australian Center for Disease Preparedness (ACDP) Trevor Drew mengatakan bahwa kelompok penelitiannya menggunakan jumlah virus yang sama yang ditemukan pada orang sakit. Covid-19.

“Penting untuk mengetahui berapa lama virus ini bertahan, sehingga kami tahu seberapa sering mendisinfeksi barang dan risiko umum apa yang ditimbulkannya,” kata Profesor Drew.

Dia mengatakan fakta terbaru bahwa virus dapat bertahan dalam waktu yang sangat lama di permukaan kaca penting untuk diketahui.

Hasilnya dipublikasikan kemarin (12/10/2020) di “Virology Journal” atau Journal of Virus Science.

“Perangkat layar sentuh seperti ponsel, kartu bank, layar checkout swalayan di supermarket dan kios check-in sering disentuh, jarang dapat dibersihkan dan menimbulkan risiko penularan,” kata Profesor Drew.

Baca juga: Eksistensi Tari Ronggeg Blantek dan Tari Cenderawasih asal Indonesia di tengah pandemi virus Corona

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa virus penyebab Covid-19 dapat bertahan hidup di aerosol hingga 3 jam, kemudian pada permukaan stainless steel dan plastik dapat bertahan hingga 3 hari.

Namun, penemuan terbaru ini mengungkap hal itu virus corona dapat bertahan hidup di sebagian besar permukaan selama 6-7 hari sebelum mereka mulai kehilangan potensi penularannya.

“Yang kami temukan bahkan setelah 2 minggu masih banyak virus hidup dan menular yang bisa menyerang seseorang,” kata profesor tersebut.

“Kami bisa memprediksi kemungkinan peralatan makan di restoran berpotensi menjadi sumber penularan virus karena stainless steel sering digunakan untuk makan,” imbuhnya.

READ  Tersesat dengan pacarnya di pertemuan virtual, MP mengundurkan diri dari semua

Pada beberapa permukaan, seperti kaca dan uang kertas, virus dapat bertahan hingga 1 bulan.

Penemuan itu mengejutkan Debbie Eagles, wakil direktur Pusat Kesiapsiagaan Penyakit Australia (ACDP).

“Tampaknya virus ini bisa bertahan lebih lama dibanding virus lain seperti flu yang hanya berlangsung beberapa hari, atau bahkan virus corona lainnya,” ujarnya.

Baca juga: Virus Corona sempat berkembang normal, kini PSBB Malaysia kembali

Kemungkinan tertular Covid-19 dengan menyentuh permukaan

Namun, para ahli masih mengatakan itu kemungkinan penularan virus corona yang terbesar adalah kontak langsung, misalnya saat seseorang di sekitarnya bersin atau batuk.

Di sisi lain, seseorang masih bisa tertular jika menyentuh permukaan yang terkontaminasi virus corona sebelum menyentuh wajah, hidung atau mulutnya, dan kemungkinan tertelan virus tersebut.

“Inilah sebabnya mengapa menggunakan tisu basah untuk mendisinfeksi dan mendesinfeksi tangan berdampak,” kata Profesor Drew.

“Penemuan ini mendukung ‘mantra’ yang mengharuskan kita untuk mencuci tangan, tidak menyentuh permukaan kecuali kita harus, dan tidak menyentuh wajah dan mulut kita.

Dr. Eagles mengatakan jika seseorang dengan Covid-19 bersin atau batuk di dekat ponsel, virusnya dapat bertahan lama di sana jika tidak dibersihkan dengan benar.

“Ini juga berlaku untuk perangkat eftpos dan transportasi umum, tetapi transmisi dalam kedua kasus lebih penting daripada di ponsel, yang tidak sering berhubungan dengan pemiliknya,” kata Eagles.

“Kami tahu bahwa permukaan angkutan umum dan fasilitas umum sering dibersihkan, dan pembersihan yang efektif dapat menghilangkan virus,” tambahnya.

Baca juga: Virus Corona belum tuntas, China kini diserang norovirus

Suhu dingin membuat virus hidup lebih lama

Ilmuwan juga sedang menguji dampaknya Suhu pada ketahanan virus dan menemukan bahwa semakin dingin, semakin lama virus dapat bertahan di permukaan.

READ  Erick Thohir Ungkap Harga Vaksin Covid-19 di Indonesia

Artinya, beberapa negara memiliki risiko penularan terbesar di musim dingin.

“Kami menemukan bahwa suhu berdampak sangat besar terhadap virus, jadi jika suhu berada di kisaran 6 derajat Celcius, umur virus bisa berlipat 10,” kata Profesor Drew.

Penemuan ini kemudian juga menjelaskan mengapa sebagian besar penularan Covid-19 ditemukan di fasilitas produksi daging dan ruang pendingin.

Beberapa fasilitas pengolahan daging dan toko daging di Australia pernah menjadi pusat penularan Covid-19.

Selain itu, ada juga kasus sumber penularan yang tidak diketahui di Selandia Baru dan kemungkinan dari gudang makanan beku.

Baca juga: Pidato Virus Corona Fauci Diedit, Diputar Di Iklan Kampanye Trump

Dr Eagles mengatakan suhu dingin yang ditemukan di tempat kerja ini mungkin menjadi faktor munculnya cluster.

“Ada sejumlah faktor yang menyebabkan penularan di pabrik daging,” kata Eagles.

Misalnya, kontak dekat, dan mungkin dalam beberapa kasus kesulitan dalam menggunakan alat pelindung diri, atau suhu dingin, katanya.

Dalam suhu yang lebih hangat, seperti 30 derajat Celcius, kemungkinan virus untuk bertahan hidup jauh lebih kecil.

Sedangkan virus dapat bertahan lebih lama pada uang kertas, dibandingkan dengan yang berbahan polimer seperti di Australia.

“Sangat penting bagi kita untuk membersihkan dan mendisinfeksi area yang banyak terkena dampak, misalnya di tempat umum, toko, mesin elektronik,” kata Dr Eagles.

“Jika dibersihkan dengan benar, pembersihan merupakan cara yang efektif,” pungkasnya.

Baca juga: Kata ilmuwan jatuh cinta dengan virus Corona, novel menjadi viral di media sosial

Written By
More from Kaheela Miah

China sudah melampaui Amerika Serikat dalam hal angkatan laut, rudal darat, dan …

Memuat… WASHINGTON – Laporan kekuatan Pentagon terbaru Militer Tiongkok ditampilkan Tentara Pembebasan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *