Ibu 3 anak ini tewas “seperti seorang ksatria” dalam pertempuran melawan para pelaku penyerangan di gereja Prancis

BAGUS, KOMPAS.com – SEBUAH ibu tiga anak meninggal “seperti kesatria”, melawan para penyerang di gereja di Nice, Perancis, yang juga membunuh dua lainnya.

Simone Barreto Silva memberi tahu publik tentang apa yang terjadi setelah dia meninggalkan Basilika Notre Dame, meskipun ditikam pada beberapa kesempatan.

Silva, yang bekerja sebagai babysitter, berhasil pergi ke kafe tidak jauh dari gereja sebelum meninggal karena luka-lukanya.

Baca juga: Presiden Prancis mengklarifikasi pernyataan kartun Nabi Muhammad

Sebelum menutup matanya untuk selamanya, ibu asal Brazil itu mengucapkan kalimat terakhir. “Beri tahu anak-anak saya bahwa saya mencintai mereka.”

Jumat malam waktu setempat (30/10/2020), keluarga dan teman-teman Silva memberikan penghormatan kepadanya. Mereka menegaskan keberanian Silva untuk mencegah kematian lebih lanjut.

“Dia adalah seorang pejuang. Dia meninggal sebagai seorang ksatria,” Anderson Argolo, seorang pator yang mengenal keluarga Silva, mengatakan kepada The Daily. Koran.

Meski terluka parah, pria berusia 44 tahun itu masih bisa melarikan diri dari Basilika Notre Dame dan menyiagakan warga lainnya.

Adik laki-lakinya, Solange Barreto dikutip Kantor Pos Bahia terungkap, kakaknya mampir ke gereja sebelum berangkat kerja untuk berdoa.

Selama periode doa inilah pelaku datang dan menyerangnya dan melukai dia secara serius, seperti yang dilaporkan Matahari Sabtu (31/10/2020).

Baca juga: Presiden Prancis memahami umat Islam marah dengan kartun Nabi Muhammad

“Dalam cedera serius dia bisa keluar dan meminta bantuan dan menceritakan apa yang terjadi sampai polisi datang,” kata Solange.

“Dengan kebaikannya, dia terhindar dari tragedi yang bisa jadi lebih buruk,” lanjut Solange lagi.

Mirian, teman Silva, yang meletakkan bunga di luar panggung, mengatakan bahwa Silva adalah sosok yang sangat berani.

READ  Kapal karam 400 tahun yang lalu, kapal ini ditemukan utuh di Laut Baltik

Apalagi menurut Mirian, kecintaan Silva pada dunia memasak begitu besar. “Kami bahkan bertukar resep beberapa hari lalu,” keluhnya.

Baca juga: Mencoba meredakan ketegangan Muslim, itulah yang dikatakan presiden Prancis

AP / Eric Gaillard Presiden Prancis Emmanuel Macron (tengah, topeng hitam) bertemu tentara setelah serangan pisau di gereja Notre-Dame di Nice, Prancis selatan, Kamis, 29 Oktober 2020.

Teror pisau

Silva adalah satu dari tiga orang yang tewas dalam serangan teroris di Nice, Kamis (29/10/2020), dengan penulisnya adalah seorang pemuda Tunisia bernama Brahim Aoussaoui.

Dia melancarkan serangan ke basilika setelah datang dari Italia, bersenjatakan pisau 12 inci sebelum ditembak oleh polisi.

Selain Simone Barreto Silva, dua korban lainnya adalah pendeta gereja Vincent Loques dan Nadine Devillers, tempat dia dipenggal.

Baca juga: Serangan lain di Prancis, seorang pendeta Ortodoks ditembak mati di kota Lyon

Keluarga Aoussaoui mengatakan gadis berusia 21 tahun itu menjadi lebih saleh dan lebih banyak berdoa sebelum melakukan perbuatannya.

Silva dilaporkan mencari bantuan di kafe terdekat, di mana dia dibantu oleh seorang kerabat pemilik kafe dan stafnya.

Brahim Jelloule, pemilik kafe, berkata TV Prancis Dijelaskan, Silva menyeberang jalan dalam keadaan pertumpahan darah dan dibantu oleh petugas serta kerabatnya.

“Mereka membawanya ke dalam tanpa mengetahui apa pun. Di dalam, dia memberi tahu kami bahwa ada pria bersenjata di dalam gereja,” kata Jelloule.

Saudara laki-laki dan karyawannya kemudian berlari ke dalam basilika dan mencoba untuk menghadapi Aoussaoui. Tapi dia masih membawa pisau.

Mereka tidak punya pilihan selain mundur dan memanggil polisi, yang langsung datang dan menembak Aoussaoui hingga 14 kali.

Baca juga: Teman selama 30 tahun berbicara tentang korban serangan gereja Prancis

READ  Semakin berani, pengunjuk rasa Thailand meninggikan markas tentara Page all

Jelloule melanjutkan, Silva meninggal sekitar satu setengah jam setelah ditikam beberapa kali, meski paramedis bergegas menyelamatkannya.

Media Brazil Globo melaporkan bahwa Silva diketahui lahir di Salvador, seorang pemimpin pelatihan, yang bekerja di panti jompo dan berpartisipasi dalam penyelenggaraan festival “Negeri Samba” di Nice.

Sementara itu, teroris tersebut tidak masuk ke database penegakan hukum Prancis, yang dimasukinya dari Italia pada 9 Oktober.

Dia diduga mengganti pakaiannya ketika dia tiba di stasiun sebelum pergi ke gereja sekitar pukul 8:29 waktu setempat dan menyerang orang.

Baca juga: 3 tersangka penyerangan terhadap Gereja Prancis ditangkap, polisi menyelidiki kaitannya dengan pelaku

Written By
More from Kaheela Miah

Doanald Trump dihapus dari Twitter menjadi presiden AS sebagai pengusaha melalui media sosial

Akun Twitter Trump yang paling banyak diikuti di dunia telah ditutup untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *