‘Ide Gila’ Elon Musk menghubungkan komputer ke otak manusia

Tujuan Elon Musk adalah menghubungkan otak dan mesin dengan teknologi antarmuka mesin-otak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pengusaha Elon Musk mengungkapkan rincian perusahaan ilmu saraf yang sebelumnya misterius bernama Neuralink. Perusahaan ini berencana menghubungkan komputer ke otak manusia. Perkembangan teknologi futuristik ini masih dalam tahap awal.

Namun dalam presentasi yang diberikan Musk pada Jumat (28/8) di Youtube menunjukkan bahwa miliarder ingin menanamkan robot kecil melalui tengkorak ke otak. Dalam hal ini, Musk memperkenalkan seekor babi bernama Gertrude.

Dua bulan lalu otak Gertrude ditanamkan dengan komputer kecil. Mesin tersebut mengikuti aktivitas otak Gertrude secara langsung. Musk mengatakan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah memberikan otoritas kepada perusahaan untuk mempercepat penelitian teknologi ini untuk tujuan medis.

Rencana Musk kali ini juga sangat ambisius. Tapi Neuralink dibangun atas dasar penelitian tentang hubungan antara mesin dan otak atau sesuatu yang disebut itu Antarmuka mesin otak ini telah dilakukan selama bertahun-tahun.

teknologi Antarmuka mesin otak memungkinkan otak untuk berinteraksi atau berkomunikasi dengan mesin seperti komputer. Tujuan utama Neuralink adalah membangun Antarmuka mesin otak Ini canggih dan mampu menangani data sebanyak yang dapat digunakan dalam operasi sederhana.

Dibayangi oleh kekacauan batin
Tujuan jangka pendek dari teknologi ini adalah membantu pasien dengan masalah kesehatan tertentu. Media AS, Vox.com Laporan Neuralink sebenarnya cukup suram.

Pengumuman besar-besaran Jumat lalu dibayangi oleh keluhan dari mantan karyawan perusahaan. Mereka mengeluhkan kekacauan di dalam perusahaan. Selain itu, Musk telah mengumumkan bahwa proyek tersebut akan memungkinkan monyet untuk mengontrol komputer dengan pikiran mereka.

Pada 2019 koran AS Waktu New York Neuralink melakukan penelitian di mana 1.500 elektroda dipasang ke tikus laboratorium. Sejak itu, Musk berusaha menjadi perantara pengembangan penelitian di Neuralink. Tapi kebanyakan dari mereka yang terlibat dalam penelitian ini tutup mulut.

READ  HP OPPO Reno 4 Pro Siap Rilis di Indonesia, Cek Harga dan Spesifikasi

Musk menegaskan, teknologi Neuralink dapat mengatasi berbagai masalah saraf dan tulang belakang. Mulai dari kejang, kelumpuhan, gegar otak bahkan depresi.

“Semua ini bisa diatasi dengan implan teknologi Neural Link. Saraf otak seperti kabel, dan Anda membutuhkan alat elektronik untuk menyelesaikan masalah elektronik,” kata Musk.

Tetapi dia juga ingin Neuralink digunakan lebih dari sekedar mengobati kondisi kesehatan tertentu. Ia yakin teknologi ini bisa membuka lebih banyak peluang bagi konsumen Antarmuka komputer otak.

Menurutnya, teknologi ini memungkinkan manusia untuk mengikuti perkembangan teknologi kecerdasan buatan yang semakin canggih. Penelitian Neuralink telah dibayangi oleh gagasan tentang bagaimana teknologi ini dapat sepenuhnya mengubah kehidupan manusia.

Pada saat yang sama dengan ingatan, hubungan antara manusia dan komputer pada akhirnya akan menimbulkan pertanyaan etika dan sosial. Neuralink mendorong banyak pihak untuk segera merenungkan jawaban atas pertanyaan tersebut.

Melaporkan dari BBCPada tahun lalu, Neuralink melakukan uji coba pada manusia. Mereka membangun teknologi yang memungkinkan seseorang dengan masalah neurologis untuk mengontrol telepon atau komputer dengan pikiran mereka.

Musk yakin chip pada akhirnya akan membantu sektor perawatan kesehatan mengobati masalah neurologis seperti demensia, Parkinson, dan cedera tulang belakang. Tapi tujuan akhir Musk adalah memiliki “supercognition”.

Ambisi ini dilatarbelakangi oleh ketakutannya akan pesatnya perkembangan teknologi kecerdasan buatan. Neuralink didirikan pada tahun 2016 dan berfokus pada pembangunan sistem jaringan super tipis yang membawa elektroda.

Ketika jaringan ini ditanamkan di otak, mereka membuat saluran berkapasitas tinggi yang melaluinya komputer dapat berkomunikasi dengan otak. Sebagai perbandingan, sistemnya harus jauh lebih kuat dan canggih Antarmuka mesin otak apa yang sedang diteliti saat ini.

Salah satu tantangan terbesar adalah membuat kabel yang sangat tipis dan tipis dari sehelai rambut manusia. Kemudian Anda menyerang jaringan tersebut ke dalam tulang tengkorak dan otak.

READ  PS5 tidak mendukung game PS1 ke PS3

Untuk alasan ini, Neuralink juga telah mengembangkan robot yang sangat kecil yang menghubungkan elektroda ke manusia melalui operasi yang hampir mirip dengan operasi mata Lasik.

Berbicara di acara Jumat lalu, Musk mengatakan perusahaan berharap dapat melakukan prosedur implantasi chip tanpa mengharuskan pasien untuk tinggal di rumah sakit selama lebih dari satu malam. Tujuannya adalah membuat terobosan besar dalam penanaman Antarmuka mesin otak Sebelumnya, diperlukan operasi besar.

“Kami telah menghubungkan komputer ke otak selama lebih dari 20 atau 30 tahun,” kata Nolan Williams, direktur Laboratorium Stimulasi Otak Universitas Stanford. Vox.com.

Dia berbicara tentang stimulasi otak yang digunakan pada pasien Parkinson. Salah satu kasus ketika otak perlu dihubungkan ke komputer.

“Otak memiliki frekuensi sendiri dan jenis gelombang listrik tertentu untuk berkomunikasi dengan dirinya sendiri. Otak Anda terdiri dari serangkaian sirkuit yang berinteraksi dan berkomunikasi satu sama lain,” katanya.

Pada dasarnya Antarmuka mesin otak dapat menggunakan arus listrik di otak, yang sudah bekerja dengan elektroda, untuk menghubungkan otak ke mesin. Neuralink mencontohkan bagaimana manusia dapat menggunakan elektroda untuk mengontrol kursor atau bagian tubuh robot mereka.

Written By
More from Witha Samad

Odometer melebihi 50.000 km, perhatikan komponen ini

GARDUOTO – Anda yang memiliki kendaraan mungkin kurang memperhatikan odometer. Namun, ini...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *