Ilmuwan menemukan katak “cokelat” baru yang mengejutkan di New Guinea

Ilmuwan menemukan katak “cokelat” baru yang mengejutkan di New Guinea

Ilmuwan menemukan katak “cokelat” baru yang mengejutkan di New Guinea

Konten yang disematkan: https://players.brightcove.net/1942203455001/B1CSR9sVf_default/index.html?videoId=62566957000001

Sebuah penemuan baru yang mengejutkan dari katak berwarna coklat di belahan bumi selatan menyoroti hubungan prasejarah antara Australia dan New Guinea.

Karena warnanya, nama cokelat dipilih – dan ditempelkan – untuk yang baru Litoria mira jenis karena katak pohon umumnya dikenal karena kulitnya yang hijau, menurut penulis utama studi tersebut, Dr. Paul Oliver, dari Pusat Kesehatan Planet dan Keamanan Pangan dan Museum Queensland.

LIHAT JUGA: Amfibi paling terancam punah BC dihidupkan kembali

“Kerabat terdekat yang diketahui dari Litoria mira adalah katak pohon hijau Australia. Kedua jenis ini terlihat mirip, hanya saja yang satu biasanya berwarna hijau sedangkan jenis yang baru biasanya berwarna cokelat yang bagus,” kata Oliver dalam sebuah wawancara. Siaran pers Universitas Griffith.

Katak Pohon Coklat / Steve Richards / Universitas Griffith

Katak Pohon Coklat / Steve Richards / Universitas Griffith

Katak coklat (Litoria mira) adalah penemuan aneh bagi para peneliti. (Steve Richards / Museum Australia Selatan)

Yang baru Litoria Spesies katak bernama melihat, yang berarti mengejutkan atau aneh dalam bahasa Latin, Oliver mengatakan sebagai penemuan mengejutkan untuk menemukan “kerabat yang diabaikan” dari pohon hijau Australia yang terkenal dan umum yang hidup di hutan hujan dataran rendah New Guinea.

LINK LAMA ANTARA AUSTRALIA DAN GUINEA BARU

Siaran pers menyatakan bahwa untuk sebagian besar periode geologis Tersier akhir (2,6 juta tahun yang lalu) Australia dan New Guinea dihubungkan oleh tanah dan berbagi banyak elemen hidup yang sama. New Guinea sekarang didominasi oleh hutan hujan, sementara Australia utara dikendalikan oleh sabana.

“Memutus pertukaran biotik antara kedua wilayah ini sangat penting untuk memahami bagaimana tipe habitat hutan hujan dan sabana telah berkembang dan menyusut dari waktu ke waktu,” kata Oliver.

Menurut Oliver, penelitian memperkirakan bahwa hubungan antara dua spesies katak dapat berasal dari Zaman Pliosen (5,3 hingga 2,6 juta tahun yang lalu) melalui habitat dataran rendah tropis di Australia utara dan Nugini.

Katak Coklat / Steve Richards / Universitas Griffith

Katak Coklat / Steve Richards / Universitas Griffith

Katak coklat. (Steve Richards / Museum Australia Selatan)

“Hasil ini menyoroti luas dan konektivitas hutan hujan dataran rendah dan lanskap sabana di Australia utara dan selatan New Guinea dan perubahan besar yang dialami kawasan ini sejak akhir Pliosen,” kata Oliver.

Steve Richards, yang ikut menulis makalah dan dari Museum Australia Selatan, mengatakan para peneliti percaya spesies itu kemungkinan akan tersebar luas di New Guinea.

“Karena katak hidup di daerah rawa yang sangat panas dengan banyak buaya, semua hal ini menghambat eksplorasi,” kata Richards dalam siaran persnya.

Informasi lengkap tentang hasil dapat ditemukan di makalah baru yang diterbitkan di Jurnal Zoologi Australia.

Gambar thumbnail milik Steve Richards / Museum Australia Selatan.

Nathan Howes dapat diikuti di Twitter: @HowesNathan.

Siehe auch  Realme X50 Pro 5G Hadir di Indonesia, Unggulan dengan Fitur 5G Terkunci

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com