Indonesia mempersingkat liburan natal karena itu yang paling masuk akal sekarang

Indonesia mempersingkat liburan natal karena itu yang paling masuk akal sekarang

Seperti yang digoda awal pekan ini, Indonesia membatalkan hari libur kolektif pada 24 Desember, mempersingkat liburan Natal dengan harapan mencegah lonjakan COVID-19 lainnya setelah liburan.

Terhubung – Indonesia dapat membatalkan lebih banyak hari libur pada tahun 2021 karena peningkatan: menteri

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy diumumkan hari ini bahwa satu-satunya hari libur kolektif yang tersisa dalam setahun, yang secara tradisional diberikan sehari sebelum Natal untuk memperpanjang waktu istirahat, telah dihapus dari kalender.

Apakah pembatalan itu akan berpengaruh mungkin diragukan, karena Indonesia memotong liburan Natal dan Tahun Baru pada tahun 2020 dan tetap melihat peningkatan kasus pada awal tahun 2021.

Selain itu, pemerintah juga telah menunda beberapa hari libur hari kerja untuk secara teoritis mencegah orang menikmati akhir pekan yang diperpanjang. Hari Raya Tahun Baru Islam yang jatuh pada Selasa 10 Agustus, kini diperingati pada Rabu 11 Agustus. Begitu juga dengan kelahiran Nabi Muhammad yang jatuh pada Selasa 19 Oktober akan diperingati sehari kemudian.

Libur Selasa mendatang lainnya, yaitu Idul Adha (20 Juli) dan Hari Kemerdekaan (17 Agustus), belum ditunda.

Hari libur nasional Indonesia yang tersisa untuk tahun 2021 adalah sebagai berikut:

Selasa, 20 Juli (Idul Adha)
Rabu 11 Agustus (Tahun Baru Islam)
Selasa 17 Agustus (Hari Kemerdekaan)
Rabu 20 Oktober (Kelahiran Nabi Muhammad SAW)
Sabtu, 25 Desember (Natal)

Berlangganan sesuatu Podcast kelapa untuk berita dan budaya pop trending teratas dari Asia Tenggara dan Hong Kong setiap hari Jumat!

Siehe auch  30 besten Av Auf Hdmi getestet und qualifiziert

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com