Indonesia menawarkan layanan bunker di Selat Sunda. pada

Indonesia menawarkan layanan bunker di Selat Sunda.  pada

Kami melakukan perencanaan strategis dengan bisnis MFO ini dan menyiapkan hotspot untuk beberapa pelabuhan potensial di sepanjang selat ini

Jakarta (ANTARA) – Indonesia akan mulai menawarkan layanan bunker dan penguatan layanan pelabuhan Selat Sunda untuk pasokan bahan bakar minyak laut (MFO) rendah sulfur ke kapal luar negeri.

Hal itu disampaikan Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi Basilio Dias Araujo saat menyaksikan penandatanganan Nota Kesepahaman antara PT Krakatau Bandar Samudera (KBS) dengan PT Pertamina Patra Niaga di kantor Badan Koordinasi, Rabu 4 Juli Kesaksian Kementerian Bidang Kelautan dan Investasi.

Penandatanganan MOU tersebut untuk memperkuat kerja sama layanan bunkering pengiriman MFO rendah sulfur di Pelabuhan Internasional PT Krakatau Bandar Samudera di Selat Sunda, demikian keterangan Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Penanaman Modal yang diterima di Jakarta, Jumat.

“Memorandum of Understanding ini merupakan realisasi komitmen Indonesia untuk menciptakan dan meningkatkan penyediaan layanan MFO rendah sulfur di berbagai pelabuhan strategis di Indonesia,” kata Basilio Araujo.

Berita serupa: Kerugian masyarakat dari investasi ilegal mencapai Rp 117 triliun: OJK

MFO dengan kandungan sulfur rendah dengan kandungan sulfur maksimum 0,5 persen massa (m/m) merupakan bahan bakar laut yang sesuai dengan mandat International Maritime Organization (IMO) untuk bahan bakar laut dengan kandungan sulfur maksimum 0,5 persen. berlaku mulai 01/01/2020.

Araujo tidak hanya bertugas menjaga kedaulatan maritim, tetapi juga mengurusi masalah energi, yang dalam konteks ini disebut sebagai MFO rendah sulfur untuk kapal.

Mempertimbangkan peluang ekonomi yang sangat besar yang belum dimanfaatkan, khususnya ribuan kapal dan kargo internasional yang berlayar di sepanjang Selat Sunda, ia mengaitkan “kehilangan peluang ekonomi” dengan kurangnya layanan pengisian bahan bakar minyak untuk kapal dari Selat Sunda ke Selat Sunda. Malaka kembali.

Siehe auch  Proyek LRT Korea Selatan di Bali: Menteri Perhubungan

Dia memperkirakan sekitar $ 173 miliar kehilangan peluang dari bunkering, perubahan awak, dan layanan logistik untuk kapal yang berlayar melalui Selat Malaka, Selat Singapura, Selat Sunda, dan Selat Lombok.

Data tahun 2020 menunjukkan 53.068 kapal melewati Selat Sunda, atau sekitar 150 kapal setiap hari, sedangkan sekitar 120.000 kapal melewati Selat Malaka dan Selat Singapura, dengan 350 kapal hanya melewati Selat Malaka setiap hari.

“Kami melakukan perencanaan strategis dengan bisnis MFO ini dan menyiapkan hotspot untuk beberapa pelabuhan potensial di sepanjang selat ini,” ungkapnya.

Berita serupa: Chandra Asri amankan investasi hingga Rp 24,65 triliun

“Kami yakin kerja sama ini (antara operator pelabuhan dan Pertamina) dapat meningkatkan pendapatan pemerintah dan memberikan manfaat yang luar biasa, khususnya bagi pendapatan negara, kepentingan bersama dan yang terpenting, Indonesia siap dan mampu memberikan layanan low sulphur MFO di perairan strategis kita. Ke depan, pelabuhan-pelabuhan di Indonesia mampu memberikan pelayanan terbaik dan bersaing dengan negara tetangga lainnya,” tegas Araujo.

Ia juga mencatat bahwa hal ini sejalan dengan peraturan nasional dan internasional: Peraturan No. 29 Kementerian Perhubungan Tahun 2014 tentang pencegahan pencemaran lingkungan laut oleh kandungan sulfur dalam bahan bakar laut dan produksi internasional MFO dengan kandungan sulfur rendah ke atas. menjadi 180 CST. Melalui kerjasama bisnis dalam menawarkan layanan bunker, pengembangan potensi ekonomi melalui layanan bunker untuk penyediaan Low Sulphur MFO di berbagai pelabuhan strategis di Indonesia akan semakin meningkatkan profil pelabuhan Indonesia sekaligus memperkuat posisi energi negara, khususnya penyediaan 180 CST Low Sulphur MFO dengan grup Pertamina.

Pertamina memperkenalkan Plaju 180 CST low sulphur MFO melalui Refinery Unit (RU) III dan akan memproduksi 380.000 KL per tahun atau sekitar 200.000 barel per bulan untuk didistribusikan ke pelabuhan-pelabuhan pelayaran Indonesia dan non-Indonesia di perairan Indonesia.

Siehe auch  6 Tips Sederhana Menurunkan Kadar Gula Darah Untuk Mencegah Diabetes Mengkonsumsi Tubuh Anda

Berita serupa: Pertumbuhan positif di Triwulan ke-2 melalui upaya bersama: Staf Kepresidenan

Berita serupa: Vaksinasi Nelayan Dukung Pertumbuhan Ekonomi: Menteri

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com