Joe Biden menjadi Presiden Amerika Serikat, produsen minyak yang bersemangat

Jakarta, CNBC Indonesia – Terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden terpilih ke-46 Amerika Serikat mengalahkan Presiden Trump yang sedang menjabat. Kondisi ini seharusnya berdampak pada sentimen harga minyak dunia.

Reuters melaporkan bahwa seorang anggota kunci OPEC prihatin tentang ketegangan dengan aliansi OPEC dengan terpilihnya Biden sebagai Presiden Amerika Serikat.

“Dan [OPEC] akan merindukan Presiden Donald Trump yang telah beralih dari kritik terhadap kelompok menjadi kerja sama, yang menyebabkan rekor penurunan produksi minyak, “tulisnya. Reuters, Minggu (8/11/2020).


OPEC khawatir Biden dapat mengubah hubungan diplomatik Amerika Serikat dengan tiga anggota OPEC dan negara yang terkena sanksi, Iran dan Venezuela, serta dengan produsen utama non-OPEC, Rusia. Rusia adalah produsen minyak utama yang bersekutu dengan OPEC, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +.

“Penerapan sanksi AS yang ketat terhadap Iran dan Venezuela telah menahan jutaan barel minyak sehari dari pasar, dan jika Biden ingin melonggarkan langkah-langkah di tahun-tahun mendatang, peningkatan produksi dapat mempersulitnya. OPEC akan menyeimbangkan penawaran dan permintaan, ”ujarnya. Reuters.

Biden sebelumnya mengatakan dia lebih memilih diplomasi multilateral daripada sanksi sepihak yang diberlakukan oleh Trump, meskipun itu tidak berarti sanksi akan berkurang dalam waktu dekat. Selama kampanyenya, Biden mengatakan dia akan kembali ke kesepakatan nuklir Iran 2015 jika Teheran kembali untuk mematuhi pakta tersebut.

Kemenangan Joe Biden juga dipandang sangat berpengaruh dalam kebijakan energi Amerika. Biden dikenal karena kebijakannya terhadap bahan bakar fosil. Hal tersebut tercermin dari penurunan harga minyak pada Kamis (5/11/2020) kemarin, dimana harga minyak berjangka turun lebih dari 2%.

Pada pukul 09.40 WIB, harga kontrak brent turun 2,04% menjadi US $ 40,38 / bbl, sedangkan kontrak West Texas Intermediate (WTI) turun 2,07% menjadi $ 38,34. AS / barel.

READ  Anak-anak meninggalkan rumah 3 hari setelah orang tua mereka meninggal

Namun, kemenangan Biden tidak serta merta mengguncang pasar minyak. Memang komposisi muktamar juga harus diperhatikan. Berdasarkan survei tersebut, kemungkinan Partai Republik masih akan menguasai Senat, sedangkan Demokrat akan mengontrol majelis rendah (DPR) dan cabang eksekutif.

Komposisi yang terfragmentasi ini juga akan mempengaruhi kebijakan kebangkitan Amerika di Volume II, yang sejauh ini belum menemukan titik terang. Hal inilah yang menyebabkan dolar AS cenderung menguat dan menekan berbagai harga komoditas yang dinilai dalam mata uang tersebut, termasuk minyak.

[Gambas:Video CNBC]

(Hai, Hai)


Written By
More from Kaheela Miah

Inisiatif baru China “ Kamehame ” melawan Amerika Serikat: membatasi ekspor

Jakarta, CNBC Indonesia – Cina memberlakukan undang-undang baru yang akan membatasi aktivitas...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *