Jumlah Muslim di Israel terus meningkat, inilah alasannya

Memuat…

TEL AVIV – Jumlah warga negara Israel yang memeluk agama islam terus meningkat dari waktu ke waktu. Pernikahan campuran antara orang Yahudi dan Arab merupakan faktor utama.

Lehava, organisasi yang menentang asimilasi, tidak menyukai fenomena pindah agama menjadi perkawinan campuran.

Konversi agama adalah normal di semua negara. Namun hal tersebut menjadi masalah ketika terjadi di Israel, wilayah yang konflik dengan Palestina dan didominasi oleh orang Arab. (Bunga bakung: Putin mendemonstrasikan kekuatan triad nuklir Rusia, sebuah tanda siap perang nuklir )

Pada 2017, ketika Noy Shitrit, seorang wanita muda Yahudi dari Israel selatan, masuk Islam dan menikah dengan seorang Arab Israel, kisah itu mengejutkan banyak orang di negara Yahudi itu.

Publik Israel umumnya tidak memandang serikat ini secara positif. Alasannya adalah konflik Israel-Palestina selama puluhan tahun, pertumpahan darah selama bertahun-tahun dan hasutan kolektif. Inilah sebabnya mengapa massa merasa sulit untuk memahami apa yang dapat mendorong seorang wanita muda Yahudi ke dalam pelukan yang disebut “musuh” mereka.

Kisah Noy mengganggu kelompok Lehava karena pria yang menikahinya ternyata tidak sopan. Anat Gopstein, yang dan suaminya mendirikan Lehava, mengatakan apa yang terjadi pada Noy juga dialami oleh gadis-gadis lain yang pindah agama melalui perkawinan.

“Banyak dari gadis-gadis ini (yang akhirnya menjadi mualaf) berasal dari latar belakang bermasalah. Beberapa tertarik pada perhatian yang dia berikan padanya, yang lain terpesona oleh hadiah. Hubungan ini selalu dimulai dengan ‘wow’ tetapi semuanya datang bersamaan. berakhir dalam masalah, ”katanya. . (Baca juga: Mata-mata China ini dituduh tidur dengan pejabat AS untuk mendapatkan informasi )

Lehava menganggap gadis-gadis Yahudi yang bertobat melalui perkawinan campuran sebagai “pengembara”. Inilah salah satu alasan mengapa pada 2005 Anat dan suaminya mendirikan Lehava.

READ  500 tentara bayaran Rusia yang kelelahan di tangan 40 prajurit AS berperang di Suriah, 300 orang tewas, tidak ada satu orang Amerika yang terluka

Meski banyak orang di Israel melihat Lehava sebagai gerakan sayap kanan yang terlibat dalam hasutan dan bahkan teror, Anat mengatakan “kemunafikan permainan politik” tidak akan mencegahnya untuk melanjutkan aktivitasnya.

Selain membantu “petobat” untuk menemukan jalan kembali ke Yudaisme, organisasi ini juga dikenal karena membantu kaum muda dari latar belakang bermasalah untuk berintegrasi ke dalam masyarakat. Mereka juga membantu perempuan yang menjadi korban kekerasan fisik atau sosial untuk kembali ke kehidupan normal.

Sekarang Anat mengaku menerima lima permintaan bantuan setiap hari. Beberapa berasal dari wanita, “bertobat” dan yang ingin mencari jalan keluar. Yang lainnya dirujuk oleh keluarga atau kenalan, yang mengetahui hubungan yang penuh kekerasan tersebut dan ingin membantu mereka mengakhiri masalah.

“Sulit untuk memberikan angka resmi tapi kita tahu kasus konversi meningkat. Hanya karena proses asimilasi di Israel juga meningkat,” ujarnya, dikutip Antara. Sputniknews, Jumat (12/11/2020).

Pernyataan anat ini didukung oleh statistik. Pada tahun 2003, misalnya, angka resmi menunjukkan bahwa 40 orang Yahudi Israel masuk Islam. Pada 2006, angka itu hampir dua kali lipat, dengan negara mencatat 70 kasus serupa.

Sejak itu, tren ini terus berkembang. Antara tahun 2005 dan 2007, 250 orang Israel secara resmi masuk Islam, banyak di antaranya adalah wanita.

“Cara kerjanya adalah bahwa wanita akhirnya pindah agama karena mereka menikah dengan pria Muslim, dan itu menimbulkan masalah bagi kami karena ‘kafir’ yang telah mengambil wanita kami dari Yudaisme,” katanya. dia menjelaskan.

Tradisi Yahudi, bagaimanapun, kurang ketat dalam hal ini. Menurut tradisi Yahudi, keturunan dari perkawinan campuran yang istrinya adalah seorang Yahudi akan tetap menjadi Yahudi, tetapi bagi Anat dan organisasi yang diwakilinya, konsep tersebut tetap menjadi masalah.

READ  Raja Malaysia mendesak politisi untuk mengakhiri ketidakpastian dalam perebutan kekuasaan

“(Karena mereka tinggal dengan ayah Arab mereka), anak-anak ini akan menikah dengan orang Arab ketika mereka dewasa dan itu berarti mereka pada akhirnya akan keluar dari Yudaisme. Tetapi bahkan jika kita mengesampingkan itu, pikirkan tentang anak-anak ini. Mereka lahir dan besar. oleh dua masyarakat yang berlawanan, dan sangat sering mereka menemukan diri mereka tidak diinginkan oleh salah satu dari mereka, ”jelas Anat.

Itu juga menjadi motivator bagi Lehava untuk membantu para mualaf yang ingin kembali berlutut dari agama mereka sebelumnya.

Tidak jelas berapa banyak orang yang dipekerjakan oleh organisasi yang agak kontroversial ini, tetapi menurut beberapa perkiraan gerakan tersebut memiliki ribuan staf dan sukarelawan. Hanya beberapa lusin pekerjaan dengan tujuan khusus membantu wanita yang bertobat kembali ke Yudaisme.

“Kami membantu mereka dengan berbicara kepada mereka dan menunjukkan jalan keluar. Terkadang gadis-gadis ini membutuhkan apartemen untuk lari dan bersembunyi dan kami menyediakannya untuk mereka. Di lain waktu, mereka membutuhkan bantuan psikologis dan kami mencoba membantu mereka. Saya sadar kegiatan kami dianggap rasis tapi sikap ini tidak akan menghalangi kami, ”kata Anat.

(mnt)

Written By
More from Kaheela Miah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *