Kasusnya terus meningkat, mengidentifikasi 4 jenis diabetes dan semua sisi pencegahannya

KOMPAS.com – diabetes adalah kondisi kronis yang memengaruhi cara tubuh menggunakan hormon insulin.

Hormon insulin mengontrol seberapa banyak gula darah, juga dikenal sebagai glukosa, dilepaskan ke dalam sel untuk energi.

Penderita diabetes di Indonesia jumlahnya juga meningkat.

Pada tahun 2017 Indonesia menduduki peringkat ke-6 dari sepuluh negara dengan diabetes tertinggi yaitu 10,3 juta penderita per tahun pada tahun 2017.

Jika masih kurangnya kesadaran masyarakat tentang diabetes, Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan jumlah penderita diabetes di Indonesia, khususnya Tipe 2, akan meningkat signifikan menjadi 16,7 juta pada tahun 2045.

Baca juga: Mengapa penderita diabetes tidak boleh minum jus buah? Itulah alasannya

Diabetes dapat diobati dengan gaya hidup dan perubahan pola makan, atau dengan obat-obatan seperti insulin.

Dilaporkan Orang dalamSeseorang dengan diabetes berarti bahwa tubuhnya tidak dapat membuat cukup insulin atau tidak dapat menggunakan insulin secara efektif.

Insulin dibutuhkan untuk mengangkut gula darah ke sel, di mana ia disimpan dan digunakan untuk energi.

Tanpa insulin, kondisi yang disebut hiperglikemia dapat terjadi. Hiperglikemia adalah suatu kondisi di mana gula darah menumpuk di aliran darah alih-alih memasuki sel.

1. Diabetes tipe 1

Dari semua kasus diabetes, hanya 10 persen yang mengalaminya Diabetes tipe 1.

Diabetes tipe 1 paling sering didiagnosis pada anak-anak, remaja, dan dewasa muda.

Meski penyebabnya tidak diketahui, diabetes tipe 1 bisa disebabkan oleh reaksi autoimun yang disebabkan oleh infeksi atau pemicu lainnya.

Tubuh Anda secara keliru menyerang dan menghancurkan sel beta di pankreas sehingga sedikit atau tidak ada insulin yang diproduksi.

Tidak banyak faktor risiko untuk diabetes tipe 1, meskipun faktor genetik dianggap berperan.

SHUTTERSTOCK / goffkein.pro Ilustrasi pasien diabetes yang menyuntikkan insulin sebagai bagian dari pengobatan diabetes.

Berdasarkan Asosiasi Diabetes Amerika (ADA) kemungkinan anak laki-laki dengan diabetes tipe 1 mengembangkan kondisi ini adalah 1 dari 17.

READ  Tiga singa di markas De Rode Duivels

Untuk anak-anak dari wanita dengan diabetes tipe 1, kemungkinannya 1 dari 25 jika wanita tersebut berusia di bawah 25, atau 1 dari 100 jika wanita tersebut berusia 25.

Orang yang didiagnosis dengan diabetes tipe 1 perlu melakukan perubahan gaya hidup yang penting.

Penderita diabetes tipe 1 perlu mengonsumsi insulin setiap hari untuk bertahan hidup.

Kadar gula darah juga perlu sering dipantau dan sangat penting untuk merencanakan makan, terutama penghitungan karbohidrat.

“Ini bisa menjadi penyesuaian yang membuat frustrasi dan stres, tetapi sangat penting bahwa pasien mendidik diri mereka sendiri tentang bagaimana makanan tertentu mempengaruhi kadar glukosa,” kata ahli endokrinologi Rocio Salas-Whalen, MD, dari New York Endocrinology.

2. Diabetes tipe 2

Diabetes tipe 2 terutama terjadi pada penderita diabetes. Ini paling sering didiagnosis pada orang dewasa, tetapi CDC mencatat bahwa penyakit ini semakin banyak didiagnosis pada anak-anak dan remaja.

Dengan Diabetes tipe 2Tubuh Anda dapat membuat insulin tetapi tidak dapat menggunakannya secara efektif.

Ilustrasi insulin. Penemuan insulin telah memacu pengembangan terapi inovatif untuk penderita diabetes.SHUTTERSTOCK / M foto Ilustrasi insulin. Penemuan insulin telah memacu pengembangan terapi inovatif untuk penderita diabetes.

Ini dikenal sebagai resistensi insulin, yang terjadi ketika hati, otot, dan sel lemak Anda gagal menarik glukosa dari darah Anda untuk energi secara efektif.

Akibatnya, kadar gula darah Anda meningkat, yang pada akhirnya dapat menyebabkan diabetes tipe 2.

Anda berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 jika:

  • Berusia 45 tahun atau lebih
  • Kegemukan atau obesitas
  • Jangan berolahraga secara teratur
  • Memiliki anggota keluarga dengan diabetes tipe 2

“Selain makan makanan yang sehat, menjaga berat badan yang sehat sangat penting bagi penderita diabetes tipe 2, karena juga dapat membantu mereka mengontrol kadar gula darah,” kata Salas-Whalen.

READ  Galaxy Note 20 Mulai dari Rp. 14,5 Juta

3. Diabetes gestasional

Wanita hamil dapat mengalami diabetes gestasional, yang disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh untuk membuat insulin ekstra yang dibutuhkan selama kehamilan.

Diabetes gestasional dapat membuat bayi Anda berisiko mengalami masalah kesehatan seperti obesitas atau diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Sekitar 7 persen orang hamil di Amerika Serikat didiagnosis dengan diabetes gestasional.

Biasanya dimulai pada pertengahan kehamilan dan tanpa gejala. Untuk mengetahuinya, ibu hamil sebaiknya menjalani pemeriksaan antara minggu ke 24 dan 28 kehamilan.

Kondisi diabetes gestasional biasanya hilang setelah melahirkan.

Namun, mereka yang pernah menderita diabetes gestasional berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Jika Anda menderita diabetes gestasional, Anda harus bekerja sama dengan dokter untuk membuat rencana diet yang sehat dan Anda harus tetap aktif secara fisik untuk menjaga kadar gula darah tetap rendah.

Jika diet dan olahraga yang sehat tidak menurunkan kadar gula darah Anda, Anda mungkin perlu mengonsumsi insulin.

Baca juga: Daftar buah-buahan yang bisa dan tidak boleh dikonsumsi penderita diabetes

4. Pradiabetes

Pradiabetes adalah suatu kondisi di mana kadar gula darah meningkat, tetapi tidak cukup tinggi untuk mendiagnosis diabetes.

Namun, jika tidak ditangani, pradiabetes bisa berkembang menjadi diabetes tipe 2.

Dengan perubahan gaya hidup seperti pola makan yang sehat, penurunan berat badan, dan olahraga teratur, kemungkinan untuk menyembuhkan atau menunda pradiabetes.

Dokter Anda mungkin juga meresepkan obat untuk menurunkan kadar gula darah Anda.

“Penderita pradiabetik masih berpotensi mencegah diabetes,” kata Salas-Whalen.

Written By
More from Ubayd Saleh

Tiba-tiba Kaya, Batu Meteor Josua Hutagalung, dibeli dari seorang kolektor AS seharga Rp 26 miliar

TRIBUNNEWSWIKI.COM – Ingat apa yang terjadi Batu meteor Siapa yang jatuh dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *