Kelompok kapal induk AS melakukan latihan di Laut China Selatan di tengah ketegangan

China, mengawasi tanah negara-negara tetangga, terus membuat klaim baru di bawah pemikiran ekspansionisnya. Dia juga mempermasalahkan Laut China Selatan, tetapi sekarang Amerika Serikat telah memberinya tanggapan yang sesuai. Dua kelompok kapal induk AS, termasuk puluhan kapal perang dan setidaknya 120 jet tempur, melakukan latihan bersama di Laut China Selatan pada hari Selasa. Frustrasi dengan tindakan AS, China mengkritik latihan tersebut dan menyebutnya sebagai “unjuk kekuatan.” Angkatan Laut AS mengeluarkan pernyataan yang mengatakan kapal dan pesawat dari kelompok penyerang kapal induk Theodore Roosevelt dan Nimitz menunjukkan kemampuan Angkatan Laut AS di lingkungan yang keras dengan medan yang sangat padat. Sebagai bagian dari operasi kapal induk ganda, kelompok penyerang melakukan beberapa latihan yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan komando dan kendali.

Terakhir kali Angkatan Laut AS melakukan operasi kapal induk ganda adalah di Laut China Selatan pada Juli 2020, ketika Ronald Reagan dan Nimitz mendarat di Carrier Strike Group C. Menyusul keputusan AS, kapal induk – Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan melanjutkan untuk “menunjukkan kekuatan” di Laut China Selatan dengan kapal perang dan pesawat AS tidak kondusif untuk perdamaian dan stabilitas regional. Wang melanjutkan, “China akan terus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan kedaulatan dan keamanan nasional dan akan berjuang keras untuk perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan sambil bekerja dengan negara-negara di kawasan itu.”

Perlu dicatat bahwa China telah menegaskan klaimnya atas hampir seluruh Laut China Selatan, yang diperebutkan oleh banyak negara tetangga maritim termasuk Vietnam, Taiwan dan Filipina, Brunei, Malaysia, dan Indonesia. Bek sayap Jim Kirk, komandan Career Strike Group (CSG) 11, mengatakan bekerja sama dengan Career Strike Group Nine (CSG Theodore Roosevelt) akan meningkatkan keterampilan strategis kolektif kami sambil memastikan stabilitas dan keamanan kawasan. Dalam pernyataan angkatan laut, Kirk mengatakan kita bisa menggunakan laut secara legal di bawah aturan internasional.

READ  Teman-teman memancing tiba-tiba seekor hiu datang dan meraih perahu di bawah rahang melihat video yang mengejutkan

Juru bicara Wang juga bereaksi terhadap pengumuman Menteri Pertahanan Prancis Florence Paly di mana dia mengatakan kapal selam serang nuklir Prancis adalah satu dari dua kapal perang yang baru-baru ini berpatroli di Laut China Selatan. Plorentius membagikan dua foto, menulis bahwa saat berpatroli ia menyelesaikan rute di Laut Cina Selatan. Itu menunjukkan kekuatan angkatan laut kita. Menanggapi hal tersebut, juru bicara Wang mengatakan tidak ada masalah kebebasan navigasi di Laut China Selatan. China selalu menghormati kebebasan navigasi dan penerbangan yang diperoleh semua negara berdasarkan hukum internasional di Laut China Selatan. Tapi kami menentang navigasi negara mana pun yang bertujuan membahayakan kedaulatan dan keamanan China serta mengurangi perdamaian regional.

Written By
More from Kaheela Miah

Ibu 3 anak ini tewas “seperti seorang ksatria” dalam pertempuran melawan para pelaku penyerangan di gereja Prancis

BAGUS, KOMPAS.com – SEBUAH ibu tiga anak meninggal “seperti kesatria”, melawan para...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *