Kemarahan karena Australia mundur dari tanggung jawab atas pengungsi PNG

Kemarahan karena Australia mundur dari tanggung jawab atas pengungsi PNG

RNZ Pasifik

Koalisi Aksi Pengungsi menyebut upaya nyata Australia untuk menghindari tanggung jawab atas para pengungsi yang dibuang di Papua Nugini sebagai sebuah kebiadaban.

Australia mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan mengakhiri perjanjian penahanan lepas pantai dengan PNG pada akhir tahun ini.

Sistem tersebut dinyatakan ilegal oleh pengadilan di PNG lima tahun lalu, tetapi 124 orang, yang sebagian besar telah diklasifikasikan sebagai pengungsi, tetap berada di sana.

Ian Rintoul dari koalisi mengatakan PNG tidak memiliki kapasitas atau keinginan untuk merawat orang-orang ini atau mencari negara ketiga untuk melepaskan mereka dari tangan mereka.

“Saya pikir ini hanya kelanjutan dari upaya pemerintah Australia untuk menjauhkan diri dari kekejaman yang bertanggung jawab atas pulau Manus, Papua Nugini,” katanya.

“Selama bertahun-tahun mereka berusaha menjauhkan diri dari tanggung jawab atas orang-orang yang mereka bawa secara ilegal ke sana di bawah undang-undang PNG, tetapi untuk siapa mereka tidak bertanggung jawab.”

Australia bulan lalu menandatangani komitmen jangka panjang yang baru dengan Nauru untuk terus mengoperasikan pusat penahanannya – satu-satunya tempat Australia akan mengirim orang yang mencoba memasuki daratan secara ilegal dengan perahu.

Artikel ini diterbitkan ulang di bawah perjanjian kemitraan komunitas dengan RNZ.

Siehe auch  30 besten Jungenfahrrad 26 Zoll getestet und qualifiziert

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com