Kemenag Kunjungi Dubes Arab Saudi Soal Umrah 2021

Kemenag Kunjungi Dubes Arab Saudi Soal Umrah 2021

TEMPO.CO, JakartaKementerian Agama melalui Direktorat Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) bertemu dengan Arab Saudi Duta Besar Esham Altsaqafi. Pertemuan tersebut membahas umrah tahun ini, yang akan dibuka untuk jemaah haji di luar negeri mulai 10 Agustus.

“Kami mohon penjelasan teknis pelaksanaan ibadah umroh di masa pandemi,” kata Pj Direktur PHU Khoirizi, Kamis, 29 Juli.

Menurut informasi populer, calon jemaah haji dari sembilan negara, termasuk Indonesia, harus menjalani karantina selama 14 hari di negara ketiga sebelum tiba di Arab Saudi.

Calon jemaah haji juga perlu divaksinasi lengkap dengan empat merek ternama, yakni Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Johnson & Johnson.

Selain itu, WNI yang telah mendapatkan vaksin Sinovac Covid-19 harus mendapatkan booster dari empat vaksin yang direkomendasikan.

Menurut Khoirizi, Duta Besar Saudi mengatakan yang terpenting adalah vaksin Sinovac mendapat persetujuan WHO. Pemerintah Saudi juga memahami psikologi masalah di kalangan umat Islam, khususnya di Indonesia, dan kerinduan mereka yang kuat untuk itu Umroh.

“Kita semua berharap pandemi ini bisa segera ditanggulangi agar bisa kembali normal,” kata Khoirizi, menyampaikan harapan Dubes Saudi. Ia menambahkan, detail surat edaran yang dikeluarkan Arab Saudi terkait haji, termasuk yang terkait dengan Indonesia, masih dibahas.

Membaca: KJRI Jeddah mengundang calon jemaah haji Indonesia, umrah. untuk menunda

ANTARA

Siehe auch  Indonesia luncurkan kampanye booster vaksin untuk tenaga kesehatan di RSCM

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com