Kementerian Kelautan menanam vegetasi pantai untuk menahan tsunami

Kementerian Kelautan menanam vegetasi pantai untuk menahan tsunami

TEMPO.CO, JakartaKementerian Kelautan dan Perikanan melakukan uji vegetasi pesisir dengan 6.300 pancang di lima lokasi di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, untuk menguji ketahanan kawasan pesisir. Tsunami Bencana.

Dalam siaran pers yang diterima, Rabu, Pj Dirjen Pengelolaan Kelautan Kementerian Suharyanto menyatakan, sebagian wilayah pesisir Indonesia rawan bencana tsunami.

Suharyanto mencatat, pantai barat Sumatera, Jawa Selatan, Nusa Tenggara Selatan, Kepulauan Maluku, sebagian Pulau Sulawesi dan juga Papua, yang pantainya didominasi pasir dengan gelombang laut yang besar, rawan tsunami.

Oleh karena itu, Suharyanto mencatat bahwa vegetasi non-mangrove seperti cemara laut, kelapa, dan ketapang (Terminalia catappa) dianggap lebih cocok untuk tujuan penanaman.

“Masalah bencana di wilayah pesisir perlu menjadi perhatian pemerintah agar risiko bencana dapat ditekan, terutama bagi mereka yang tinggal di wilayah pesisir.

Ia melanjutkan, konfigurasi vegetasi pantai dengan kerapatan tertentu akan menciptakan jalur hijau yang menawarkan beberapa manfaat lingkungan dan sosial.

Dia menekankan bahwa Sabuk Hijau menawarkan keuntungan ekologis dan ekonomi. Untuk daerah rawan tsunami, manfaat meningkat ketika sabuk dirancang untuk mitigasi bencana tsunami.

Gempa kembar di pantai barat Sumatera itu terjadi akibat Megathrust Mentawai, Sistem Sesar Mentawai (MFS), dan Sistem Sesar Sumatera atau lebih dikenal dengan sebutan Sesar Besar Sumatera, tegasnya.

Bug aktif ini memiliki beberapa tsunami seperti 2009 di pesisir Kota Padang dan 2010 di Pulau Mentawai.

Muhammad Yusuf, Direktur Pemanfaatan Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil, membuat lima lokasi non-bakau Vegetasi pantai di Kecamatan Pesisir Selatan-S tersebar di Kecamatan Nagari Sago Salido, di Desa Muara Anakan, di Desa Sungai Tawa, di Kecamatan Nagari Nyiur Melambai dan di Kecamatan Nagari Muara Kandis. Punggasan.

“Dengan mempertimbangkan fakta bahwa tepian berpasir adalah substrat lokal, cemara laut ditanam sebagai vegetasi.

Baca juga: Gempa kuat di Alaska; BMKG: Tidak ada peringatan tsunami di Indonesia

ANTARA

Siehe auch  Presiden Jokowi bela PPKM mikro dan bandingkan dengan lockdown

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com