Kesal, China ternyata telah menabrak rudal kapal AS di LCS

Jakarta, CNCB Indonesia – Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) dilaporkan menembaki target selama latihan di rantai Kepulauan Paracel Laut China Selatan (LCS) pada Agustus 2020.

Wang Xiangsui, pensiunan perwira Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), berkata SCMP bahwa rudal balistik jarak menengah (IRBM) DF-26B dan rudal balistik jarak menengah (MRBM) DF-21D menghantam kapal target ketika sedang berlayar di dekat jangkauan Pulau Paracel selama latihan di bulan Agustus.

“Kami meluncurkan DF-21 dan DF-26, dan misil menghantam kapal-kapal yang berlayar di selatan Kepulauan Paracel,” kata Wang.


Dia tidak merinci kapal target, jenis apa, seberapa cepat kapal itu bisa bergerak, atau bagaimana PLA bisa memberi sinyal pada rudal targetnya.

Setelah latihan, seorang atase militer AS di Jenewa mengeluh dan mengatakan bahwa “akan menimbulkan konsekuensi yang mengerikan jika sebuah rudal menghantam kapal induk AS. Mereka melihatnya sebagai unjuk kekuatan. Tapi kami akan melakukannya karena provokasi mereka “.

Selain itu, Pentagon juga mengomentari aksi China tersebut. Laporan berikutnya dari Reuters kata pemerintah AS memperkirakan bahwa China menembakkan total empat rudal balistik.

Kementerian Pertahanan prihatin dengan keputusan baru-baru ini dari Republik Rakyat Tiongkok (RRT) untuk melakukan latihan militer, termasuk tembakan rudal balistik, di sekitar Kepulauan Paracel di Laut Cina Selatan dari tanggal 23 hingga 29 Agustus. Pentagon mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 27 Agustus. “Tindakan China, termasuk pengujian rudal, semakin mengguncang situasi di Laut China Selatan.”

Ketegangan di Laut China Selatan kembali meningkat setelah beberapa tindakan provokatif yang dilakukan oleh Beijing dan Washington dengan mengerahkan armada tempur dan pesawat pengintai mereka. Meski Amerika Serikat sendiri telah memilih Joe Biden sebagai presiden untuk menggantikan Donald Trump, para analis memperkirakan bahwa ketegangan di laut, yang kaya akan produk minyak dan gas, tidak akan mereda, bahkan mungkin lebih.

READ  Awalnya, Jor-joran memberikan suntikan uang tunai untuk menarik 4.000 pekerja, kini China diam-diam `` menggerogoti '' perekonomian Timor-Leste, hampir semua toko dan mall di Lorosae dikuasai oleh negeri tirai bambu - semua halaman

[Gambas:Video CNBC]

(Hai, Hai)


Written By
More from Kaheela Miah

Amoeba “Brain Eaters” yang ditemukan di Texas, AS, demikian penjelasan para ahli LIPI

KOMPAS.com – Temuan kasus amuba “Pemakan otak” di delapan kota di negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *