Krisis militer AS terdeteksi? Pesawat Boeing E-6B Mercury Doomsday melaju di langit Washington karena Donald Trump adalah mahkota positif – Semua halaman

Sosok.ID – Penampilan pesawat Merkuri E-6B, atau yang kadang-kadang disebut sebagai “rencana hari kiamat”, telah memicu spekulasi.

Pesawat muncul di sistem pelacakan penerbangan sekitar waktu yang sama dengan presiden Donald truf dan ibu negara Amerika Serikat dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

Banyak yang mengira itu adalah sinyal bahwa militer AS sedang bersiap untuk krisis.

Laporan InsiderPada Sabtu (3/10/2020), Komando Strategis AS mengatakan penerbangan itu “direncanakan sebelumnya” dan “waktu pengumuman presiden itu murni kebetulan.”

Baca juga: Belum muda, nyawa Donald Trump bisa terancam keadaan positif Covid-19, bagaimana nasib Amerika Serikat jika tidak ada presiden disana? Ternyata angka ini adalah penggantinya!

“Tidak ada perubahan dalam tingkat kewaspadaan Departemen Pertahanan. Militer AS siap membela negara dan kepentingan kami,” kata juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman dalam sebuah pernyataan.

Tepat sebelum Presiden Donald Trump mengumumkan bahwa dia dan Melania Trump dinyatakan positif Covid-19, dua pesawat Mercury E-6B terdeteksi terbang di sepanjang pantai timur dan barat.

Hal ini memicu spekulasi bahwa angkatan bersenjata bersiap menghadapi krisis, tetapi militer mengatakan tidak.

Baca juga: Suara vokal menentang topeng, mantan kandidat presiden AS dibunuh oleh Corona, Donald Trump: dia seorang patriot Amerika dan teman baik saya

Pesawat, kadang-kadang disebut sebagai “pesawat apokaliptik,” berfungsi sebagai pesawat komando dan komunikasi udara yang bertugas melakukan misi penjemputan dan relokasi, yang melibatkan pemberian instruksi dari Otoritas Komando Nasional kepada pasukan Rudal balistik nuklir Amerika.

Sebelum Trump dan Melania mengonfirmasi bahwa mereka dites positif Covid-19, Tim Hogan, seorang praktisi intelijen open source, mengatakan E-6B tiba-tiba terlihat terbang di sepanjang kedua pantai.

Tweet-nya, yang telah membangkitkan minat ribuan pengguna, berkata, “Saya harap mereka muncul jika dia dites positif. Ini adalah pesan untuk sekelompok kecil musuh dengan SLBM dan ICBM. “

READ  Anak-anak meninggalkan rumah 3 hari setelah orang tua mereka meninggal

Baca juga: ‘Surat cinta’ Kim Jong Un untuk Donald Trump, nuklir dan rudal Korea Utara terus berkembang, Pyongyang dilaporkan melindungi Trump

Beberapa laporan yang menghubungkan penerbangan dan pengumuman presiden menyusul, tetapi para ahli penerbangan dan reporter dengan cepat mengatakan bahwa E-6B secara teratur dirilis karena satu dan lain alasan dan dapat ditemukan di situs web. pelacakan penerbangan.

“Sangat rutin untuk memasang E-6. Jangan baca apa-apa tentang itu, ini bukan pesan kepada siapa pun,” kata Vipin Narang, profesor ilmu politik dan pakar senjata nuklir MIT.

“Soal komando dan kendali nuklir, fokusnya bukan pada komunikasi tapi pada rantai komando kalau POTUS dilumpuhkan, tapi kita belum sampai ke sana,” imbuh sebuah teaser.

Baca juga: Amerika angkuh menyebut jet tempurnya Anti-Doomsday, tapi rusak ditabrak burung, rugi Rp 28 miliar.

“TACAMO E-6B yang muncul di situs pelacakan ADS-B tidak masuk akal. Mereka masih aktif,” kata Tyler Rogoway, editor The War Zone dalam sebuah tweet, membantah spekulasi tersebut.

“Tim tidak tahu apa yang dia bicarakan, dan tidak ada yang aneh tentang langkah E-6,” cuit analis open source Steffan Watkins.

Komando Strategis AS, yang mengawasi pasukan nuklir strategis AS, mengatakan Insider dalam sebuah pernyataan bahwa “penerbangan ini adalah misi yang telah direncanakan sebelumnya”, menambahkan bahwa “kapan pun pengumuman presiden itu murni kebetulan”.

“Tidak ada perubahan tingkat siaga Departemen Pertahanan. Militer AS siap membela negara dan kepentingan kami.”

Baca juga: Donald Trump diolok-olok dunia setelah dinyatakan positif Covid-19, Kim Jong Un dikabarkan mengirimkan “ pesan manis ” kepada presiden AS berisi doa agar sembuh dari virus Corona.

READ  Arab Saudi menyingkirkan 100 penceramah yang tidak mengkritik Ikhwanul Muslimin

“Tidak ada perubahan dalam kesiapan atau kemampuan angkatan bersenjata kami. Komando nasional dan struktur kendali kami sama sekali tidak terpengaruh oleh pengumuman ini,” kata juru bicara Pentagon. Jonathan Hoffman dalam sebuah pernyataan.

Pentagon menambahkan bahwa Menteri Pertahanan Mark Esper, yang sedang bepergian ke luar negeri, tidak diharapkan untuk kembali ke Amerika Serikat lebih awal.

Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada Fox News Lucas Tomlinson bahwa sejauh ini “tidak ada perubahan dalam postur tubuh” dan “presiden tetap memegang kendali.”


Written By
More from Kaheela Miah

Beda pengukuran Gunung Everest “tumbuh” lebih tinggi, berikut penjelasannya … Halaman semua

KOMPAS.com- Gunung Everest adalah titik tertinggi di Bumi, pegunungan yang melintasi perbatasan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *