Kudeta di Myanmar: Kudeta di Myanmar: dukungan terbuka China untuk tentara diktator Myanmar, mengajukan veto dalam kecaman DK PBB – Kudeta di Myanmar, China memblokir kecaman Dewan Keamanan PBB

Poin kuat:

  • China memveto mosi kecaman terhadap Myanmar di DK PBB
  • Peringatan China – pembatasan atau tekanan internasional hanya akan memperburuk situasi di Myanmar
  • Aung Sang Suu Kyi tidak dapat dilihat sejak Senin, banyak pemimpin lainnya ditahan oleh militer

Perserikatan Bangsa-Bangsa
China secara terbuka mendukung tentara diktator Myanmar Dewan Keamanan PBB Melarang proposal sensor. Beberapa anggota sementara Dewan Keamanan, termasuk Amerika Serikat dan Inggris, telah mengajukan resolusi yang mengutuk kudeta militer di Myanmar. Tentara Burma merebut kekuasaan pada Senin, menangkap ratusan anggota parlemen, termasuk pemimpin tertinggi negara itu, Aung San Suu Kyi. Tak hanya itu, militer juga mendeklarasikan keadaan darurat di negara tersebut selama setahun.

China dan Rusia dipaksakan Memveto
Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki total lima anggota tetap. Dia sendiri yang memiliki hak veto untuk menghentikan proposal apa pun. Selain itu, 15 anggota sementara tidak memiliki hak untuk menghentikan proposal apapun. China, bersama dengan Rusia, menggunakan kekuatan ini untuk memveto, menolak mosi tidak percaya. Christine Schreiner, utusan khusus PBB untuk Myanmar, juga mengutuk kudeta militer tersebut.

G7 juga mengutuk Myanmar
Di saat yang sama, negara-negara yang tergabung dalam G-7 juga mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk militer Myanmar. Kami menyerukan kepada militer untuk segera mengakhiri keadaan darurat, memulihkan kekuasaan ke pemerintahan yang dipilih secara demokratis, menghormati hak asasi manusia dan supremasi hukum. Negara-negara G-7 termasuk Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris Raya, dan Amerika Serikat.

Mengapa China menghentikan proposal hukuman Myanmar?
China telah memperingatkan sejak kudeta bahwa sanksi atau tekanan internasional hanya akan memperburuk situasi di Myanmar. Di masa lalu, China telah lama menyelamatkan Myanmar dari penyelidikan internasional atas kasus pembantaian Rohingya. China memandang tetangganya Myanmar dari sudut pandang ekonomi dan strategis. Dia tidak hanya ingin memperluas jangkauannya dari Blate and Road Initiative Myanmar ke Teluk Benggala, tetapi juga berencana untuk mengepung India.

READ  Trump dituduh tidak membayar pajak penghasilan selama 10 tahun Page semua

Naga marah dengan pemerintah Myanmar
China menekan Myanmar untuk menyetujui proyek CPEC, sebuah rencana ambisius dari Presiden Xi Jinping. Pemerintah yang dipimpin oleh Suu Kyi memahami keputusan China dan menangguhkan rencana CPEC. China telah memperingatkan pemerintah sipil Myanmar pada beberapa kesempatan. Faktanya, China sedang mengerjakan rencana untuk menghubungkan provinsi Yunani ke tiga pusat ekonomi Myanmar – Mandalay, Kota Baru Yangon, dan Zona Ekonomi Khusus (SEZ) Kyopu.

Aung San Suu Kyi tidak terlihat sejak Senin
Aung San Suu Kyi, yang memimpin pemerintahan terpilih, tidak terlihat lagi sejak penahanannya oleh militer pada Senin pagi. Lusinan orang lainnya juga ditahan, termasuk Presiden Vin Myint, anggota Komite Sentral partainya, dan pengacara pribadinya. Dia akan ditempatkan di bawah tahanan rumah.

China mengklarifikasi hak vetonya
Ditanya apa yang telah diusulkan China pada pertemuan PBB, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada hari Rabu bahwa komunitas internasional harus menciptakan suasana yang kondusif untuk menyelesaikan masalah antara militer Burma dan Suu Kyi. Wang mengatakan DK PBB mengadakan pertemuan internal tentang Myanmar. China berpartisipasi dalam pertemuan ini. China adalah tetangga dan teman Myanmar. Kami berharap semua pihak di Myanmar akan bekerja untuk kepentingan nasional dan kepentingan umum dengan tetap menjaga stabilitas politik dan sosial.

Pelabuhan Sittwe Myanmar menjadi ‘Chabahar’ India berikutnya, langkah China akan gagal
Cina sedang ingin menciptakan lingkungan yang mendukung
Dia mengatakan komunitas internasional harus menciptakan lingkungan yang memungkinkan untuk mengatasi masalah tersebut. Komunitas internasional harus bekerja untuk stabilitas politik dan sosial daripada memicu ketegangan dan memperumit situasi. Wang juga menyatakan keterkejutannya pada pertemuan informal DK PBB ketika dokumen konsultasi keluar. Kami tidak melihat ini sebagai hal yang baik untuk solidaritas dan harus ada rasa percaya pada Dewan Keamanan.

READ  Kesehatan Memburuk, PM Jepang Shinzo Abe Akan Mundur
Written By
More from Kaheela Miah

4 wanita harus masuk semua kabinet Joe Biden Page

KOMPAS.com – Joe biden Pemilihan presiden Amerika Serikat siapa yang akan menggantikan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *