Larangan niqab di Indonesia menjadi topik hangat untuk ekstremisme Islam – Indonesia akan mulai melarang burqa pada tahun 2021

Baca e-paper Amar Ujala
suatu saat.

* Langganan tahunan hanya untuk penawaran waktu terbatas £ 299. PERCEPAT!

Dengarkan beritanya

Perdebatan yang bermula di Indonesia tentang inisiatif mengakhiri topeng tidak sampai pada kesimpulan tahun ini. Para ahli mengatakan bahwa negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia ini akan terlibat dalam masalah ini di Tahun Baru juga. Pertengahan tahun ini, purnawirawan Jenderal Angkatan Darat Fachrul Razi diangkat menjadi Menteri Agama di pemerintahan Indonesia. Dalam seminggu setelah mengambil posisi ini, Razi menyarankan untuk berhenti mengenakan burqa dan celana panjang pria di kantor pemerintah. Hal ini memicu kontroversi di Tanah Air.

Kekuatan kelompok Muslim radikal di Indonesia saat ini sangat tinggi. Tidak mudah untuk menegakkan aturan yang bertentangan dengan keinginan Anda dalam masalah agama. Padahal menurut konstitusi Indonesia, negara ini adalah negara demokrasi sekuler. Dalam dekade-dekade berikutnya, berpakaian di tempat umum untuk mengekspresikan identitas Islam bukanlah praktik di Indonesia. Namun tren ini juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir dengan meningkatnya kekuatan faksi radikal.

Keluhan juga muncul selama bertahun-tahun ketika kelompok fundamentalis menyusup ke kantor dan fasilitas pemerintah. Jajak pendapat tahun 2017 menemukan bahwa setengah dari 100 masjid di kantor dan lembaga pemerintah didominasi oleh pemikiran radikal. Banyak masjid semacam itu juga dituduh menyebarkan ekstremisme. Untuk itu, Presiden Joko Widodo menugaskan Razi untuk menangani radikalisme. Razi terus mengungkapkan tekadnya untuk melakukannya.

Dalam pidatonya beberapa waktu lalu, Razi mengatakan bahwa kostum konservatif berkaitan dengan kampanye penegakan aturan Islam. Di Indonesia, pembahasan tentang aturan Islam selama ini dianggap terbatas. Tetapi sekarang banyak kelompok yang secara terbuka mendukung hal ini. Razi mengatakan dalam pidatonya bahwa jika pegawai pemerintah dan tentara mengenakan pakaian seperti itu, itu berarti mereka tidak mengikuti aturan pemerintah. Orang-orang seperti itu harus berhenti dari pekerjaannya. Ia mengatakan bahwa mereka yang ingin mendirikan pemerintahan Islam mendukung gagasan bangsa lain di dalam bangsa Indonesia. Tetapi pegawai pemerintah menerima gaji dari pemerintah. Anda harus menghormati Indonesia atau keluar dari pekerjaan.

READ  Sule Lamar Nathalie Holscher, Setting atau Benarkah?

Razi telah menjadi sasaran kelompok Islam sejak pidato itu. Dia dikritik habis-habisan. Namun, ada perselisihan mengenai pengangkatan Raji sendiri, Secara tradisional, Kementerian Agama di Indonesia diwakili oleh kelompok Muslim terbesar di negeri ini – Nadahul Ulama. Tapi Razi tidak ada hubungannya dengan grup ini. Dia adalah pensiunan jenderal angkatan darat. Karena itu, pengangkatannya ditolak kelompok muslim.

Razi menerima layanan ini karena Presiden Vidodo menempatkan perjuangan melawan fundamentalisme Islam dalam agendanya. Yon Machamudi, pakar urusan Islam di Universitas Indonesia, mengatakan kepada sebuah surat kabar: Menurut saya, ekstremisme sedang meningkat di negara ini. Pemerintah sekarang mengambil pendekatan keamanan untuk menangani masalah agama.

Sistem sekuler di Indonesia dilaksanakan oleh mantan diktator Suharto. Selama tiga dekade pemerintahannya, fundamentalisme agama hampir dihancurkan. Saat itu pemerintah hanya mengakui kelompok tertentu seperti Nadahul Ulama sebagai faksi Islam. Kelompok-kelompok ini bebas mengabar secara religius. Kelompok-kelompok ini memberitakan Islam liberal dan inklusif. Demokrasi dibangun di negara itu setelah Suharto lengser pada tahun 1998. Di saat yang sama, kelompok Islam radikal menemukan tempat untuk berdiri. Tren ini semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Presiden Vido ingin membebaskan negara darinya. Untuk mencapainya, dia telah mengambil banyak langkah konkret, termasuk penunjukan seorang Fachrul Razi. Hal ini menimbulkan kontroversi di Tanah Air. Pada tahun 2020 negara terlibat dalam perdebatan tentang ini. Para ahli mengatakan Indonesia tidak akan menghilangkannya bahkan di tahun baru.

abstrak

Sistem sekuler di Indonesia dilaksanakan oleh mantan diktator Suharto. Selama tiga dekade pemerintahannya, fundamentalisme agama hampir dihancurkan. Saat itu pemerintah hanya mengakui kelompok tertentu seperti Nadahul Ulama sebagai kelompok Islam …

READ  Meggy Wulandari konon punya pacar baru, manajer regional: Rumah tangga bukan lelucon

Terperinci

Perdebatan yang bermula di Indonesia tentang inisiatif mengakhiri topeng tidak sampai pada kesimpulan tahun ini. Para ahli mengatakan bahwa negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia ini akan terlibat dalam masalah ini di Tahun Baru juga. Pertengahan tahun ini, purnawirawan Jenderal Angkatan Darat Fachrul Razi diangkat menjadi Menteri Agama di pemerintahan Indonesia. Dalam seminggu setelah mengambil posisi ini, Razi menyarankan untuk berhenti mengenakan burqa dan celana panjang pria di kantor pemerintah. Hal ini memicu kontroversi di Tanah Air.

Kekuatan kelompok Muslim radikal di Indonesia saat ini sangat tinggi. Tidak mudah untuk menegakkan aturan yang bertentangan dengan keinginan Anda dalam masalah agama. Padahal menurut konstitusi Indonesia, negara ini adalah negara demokrasi sekuler. Dalam dekade-dekade berikutnya, berpakaian di tempat umum untuk mengekspresikan identitas Islam bukanlah praktik di Indonesia. Namun tren ini juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir dengan meningkatnya kekuatan faksi radikal.

Keluhan juga muncul selama bertahun-tahun ketika kelompok fundamentalis menyusup ke kantor dan fasilitas pemerintah. Jajak pendapat tahun 2017 menemukan bahwa setengah dari 100 masjid di kantor dan lembaga pemerintah didominasi oleh pemikiran radikal. Banyak masjid semacam itu juga dituduh menyebarkan ekstremisme. Untuk itu, Presiden Joko Widodo menugaskan Razi untuk menangani radikalisme. Razi terus mengungkapkan tekadnya untuk melakukannya.

Dalam pidatonya beberapa waktu lalu, Razi mengatakan bahwa kostum konservatif berkaitan dengan kampanye penegakan aturan Islam. Di Indonesia, pembahasan tentang aturan Islam selama ini dianggap terbatas. Tetapi sekarang banyak kelompok yang secara terbuka mendukung hal ini. Razi mengatakan dalam pidatonya bahwa jika pegawai pemerintah dan tentara mengenakan pakaian seperti itu, itu berarti mereka tidak mengikuti aturan pemerintah. Orang-orang seperti itu harus berhenti dari pekerjaannya. Ia mengatakan bahwa mereka yang ingin mendirikan pemerintahan Islam mendukung gagasan bangsa lain di dalam bangsa Indonesia. Tetapi pegawai pemerintah menerima gaji dari pemerintah. Anda harus menghormati Indonesia atau keluar dari pekerjaan.

READ  Sinopsis Penculikan film di bioskop Trans-TV bersama Taylor Lautner

Razi telah menjadi sasaran kelompok Islam sejak pidato itu. Dia dikritik habis-habisan. Namun, ada perselisihan mengenai pengangkatan Raji sendiri, Secara tradisional, Kementerian Agama di Indonesia diwakili oleh kelompok Muslim terbesar di negeri ini – Nadahul Ulama. Tapi Razi tidak ada hubungannya dengan grup ini. Dia adalah pensiunan jenderal angkatan darat. Karena itu, pengangkatannya ditolak kelompok muslim.

Razi menerima layanan ini karena Presiden Vidodo menempatkan perjuangan melawan fundamentalisme Islam dalam agendanya. Yon Machamudi, pakar urusan Islam di Universitas Indonesia, mengatakan kepada sebuah surat kabar: Menurut saya, ekstremisme sedang meningkat di negara ini. Pemerintah sekarang mengambil pendekatan keamanan untuk menangani masalah agama.

Sistem sekuler di Indonesia dilaksanakan oleh mantan diktator Suharto. Selama tiga dekade pemerintahannya, fundamentalisme agama hampir dihancurkan. Saat itu pemerintah hanya mengakui kelompok tertentu seperti Nadahul Ulama sebagai faksi Islam. Kelompok-kelompok ini bebas mengabar secara religius. Kelompok-kelompok ini memberitakan Islam liberal dan inklusif. Demokrasi dibangun di negara itu setelah Suharto lengser pada tahun 1998. Di saat yang sama, kelompok Islam radikal menemukan tempat untuk berdiri. Tren ini semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Presiden Vido ingin membebaskan negara darinya. Untuk mencapainya, dia telah mengambil banyak langkah konkret, termasuk penunjukan seorang Fachrul Razi. Hal ini menimbulkan kontroversi di Tanah Air. Pada tahun 2020 negara terlibat dalam perdebatan tentang ini. Para ahli mengatakan Indonesia tidak akan menghilangkannya bahkan di tahun baru.

Written By
More from Zeena Hammoud

Dylan Sada meninggal karena terjatuh di kamar mandi

Jakarta, CNN Indonesia – Model Indonesia Dylan Sada yang bekerja di AS...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *