Lebih dari 900 pejuang Suriah kembali dari Nagorno-Karabakh

Memuat…

DAMASKUS – Lebih dari 900 pejuang Syria pro-Turki telah kembali ke negara itu setelah akhir pertempuran di wilayah tersebut sengketa Nagorno-Karabakh. Hal ini diungkapkan oleh Pengawas Perang Suriah yang berbasis di Inggris.

Gencatan senjata tanggal 9 November mengakhiri lebih dari sebulan pertempuran antara Azerbaijan dan Armenia atas daerah kantong Armenia yang mematahkan kendali Baku pada perang tahun 1990-an.

Turki telah dituduh mengirim ratusan tentara bayaran Suriah untuk berperang bersama pasukan Azerbaijan dalam konflik tersebut, meskipun Ankara membantahnya.

Menurut kelompok pemantau dari Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (OSDH), lebih dari 2.580 pejuang Suriah telah dikirim ke Baku secara total, 293 di antaranya telah tewas.

“Lebih dari 900 pejuang faksi pro-Ankara kembali ke Suriah dalam beberapa gelombang, yang terakhir pada 27 November,” kata kepala SOHR Rami Abdel Rahman. Al Araby, Kamis (03/12/2020).

Pejuang lainnya diperkirakan akan kembali ke rumah dalam beberapa hari ke depan.(Baca juga:Turki mengirim tentara ke Nagorno-Karabakh)

“Para pejuang kembali ke Suriah utara yang dilanda perang di bawah kendali pemberontak pro-Turki, termasuk Afrin, Jarabulus dan Al-Bab,” kata Abdel Rahman.

Prancis meminta pada pertengahan November kepada Rusia, yang merundingkan perjanjian gencatan senjata antara Armenia dan Azerbaijan, untuk menghapus “ambiguitas”, khususnya mengenai kembalinya pejuang asing.

Sumber diplomatik Prancis, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, menjelaskan pada saat keberangkatan pejuang asing yang dikerahkan dalam konflik tersebut sebagai elemen fundamental bagi stabilitas kawasan.(Baca juga:Pemerintah Prancis Emoh mengakui kemerdekaan Nagorno-Karabakh)

(ber)

READ  Dikubur hidup-hidup dan dibiarkan mati, kepala wanita ini dimakan oleh seekor binatang
Written By
More from Kaheela Miah

Iran geram, menyebut AS “barbar” untuk sanksi yang telah dijatuhkan

TEHRAN, KOMPAS.com – Presiden Iran Hassan Rohani menuduh Amerika Serikat ( SEBAGAI)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *