Lindungi 30 persen lautan pada tahun 2030: Misi tidak mungkin? | Podcast | bisnis ramah lingkungan

Lindungi 30 persen lautan pada tahun 2030: Misi tidak mungkin?  |  Podcast |  bisnis ramah lingkungan

Saat ini, kurang dari 3 persen lautan dunia dilindungi dari penangkapan ikan, pertambangan, dan kegiatan komersial lainnya. Dengan begitu sedikit perlindungan, mungkin tidak mengejutkan bahwa tiga perempat spesies ikan habis dan jumlah hiu telah menurun 90 persen selama beberapa dekade terakhir.

Tetapi sebuah rencana sedang dilakukan untuk memperluas wilayah lautan yang merupakan tempat berlindung yang aman bagi kehidupan laut. Lebih dari 190 negara telah menyerukan agar 30 persen lautan dilindungi melalui jaringan kawasan perlindungan laut (KKL) dan tindakan perlindungan lainnya pada tahun 2030.

Kawasan lindung laut – bentuk KKL paling ketat yang melarang semua ekstraksi – dapat memulihkan kesehatan laut dengan melindungi keanekaragaman hayati, memungkinkan pemulihan ekosistem, dan mendukung perikanan dan masyarakat pesisir.

Kita harus melindungi 30 persen lautan untuk memberi kesempatan pada perubahan iklim.

‘Aulani Wilhelm, Wakil Presiden Senior, Pusat Kelautan, Conservational International

SEBUAH Studi 2020 memperkirakan bahwa memperluas cagar alam hingga 30 persen akan menelan biaya hingga $ 178 miliar per tahun, tetapi menghasilkan nilai ekonomi hingga $ 454 miliar per tahun, membawa manfaat seperti ekowisata, perluasan penangkapan ikan, penyerapan karbon, dan perlindungan keanekaragaman hayati. Sebuah studi tahun 2008 menemukan bahwa KKL juga menyebabkan konsentrasi yang lebih tinggi dari ikan yang lebih besar, sementara sebuah penelitian awal tahun ini menunjukkan efek “limpahan” yang sehat dari kawasan lindung pada perikanan.

Bisa dibilang alasan yang lebih penting untuk melindungi laut adalah perannya dalam mengatur iklim. Lautan menyerap 25 persen dari semua karbon dioksida, menjadikannya salah satu penyerap karbon dioksida terbesar di dunia, namun peningkatan kadar karbon dioksida di atmosfer menyebabkan perubahan suhu air dan kemampuannya untuk menyimpan oksigen – dan lautan sumber oksigen terpenting di planet ini.

Siehe auch  Cara praktis merawat layar sentuh ponsel agar tidak mudah rusak: Okezone Techno

Salah satu kelompok yang bekerja untuk mencapai tujuan 30 kali 30 adalah Conservation International, sebuah organisasi non-pemerintah yang bekerja untuk mendirikan KKP seperti Raja Ampat di Papua Barat, Indonesia, salah satu pusat keanekaragaman hayati laut dunia .

‘Aulani Wilhelm, Konservasi Alam Internasional

Ikuti podcast Eco-Business untuk berbicara tentang bagaimana tujuan 30 kali 30 dapat dicapai ‘Aulani Wilhelm, Wakil Presiden Senior, Pusat Kelautan di Conservation International.

Dengarkan saat kita berbicara tentang:

  • Albatros awam
  • Beginilah cara kerja kawasan lindung laut
  • Mengapa melindungi laut itu penting
  • Tantangan melindungi laut
  • Apakah tujuan 30 kali 30 itu realistis?

Terima kasih telah mendengarkan podcast ini!

Kami akan berterima kasih jika Anda mempertimbangkan untuk bergabung dengan The EB Circle. Ini membantu menjaga cerita dan sumber daya kami tetap gratis untuk semua, dan juga mendukung jurnalisme independen yang mendukung pembangunan berkelanjutan. Untuk sumbangan kecil sebesar S$60 setahun, bantuan Anda akan sangat berarti.

Cari tahu lebih lanjut dan bergabunglah dengan EB Circle

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com