Lubang misterius di lautan es Antartika, ilmuwan menduga penyebabnya

KOMPAS.com- SEBUAH lubang misterius dikenal di antara lautan es lepas Antartika yang pertama kali muncul pada tahun 1973.

Lubangnya sangat besar sehingga diperkirakan bisa menelan California.

Laporan Peringatan ilmiah, Minggu (15/11/2020), selama tiga musim dingin, lubang misterius itu selalu ada di tempatnya.

Namun, tampaknya sebagian besar telah hilang sebelum muncul kembali pada tahun 2017, dengan mulut lubang semakin besar dan besar.

Mulut lubang raksasa ini terkadang berukuran seperti keadaan yang disebut polynya, yaitu suatu kawasan perairan terbuka yang dikelilingi oleh es laut.

Baca juga: Dari asal muasal lubang Siberia yang misterius, para ilmuwan menduga lubang itu terbentuk dari ledakan gas

Tapi Weddell Poly misterius miliknya, yang terletak tinggi di atas Maud Rise Ocean Highlands, di perairan Laut Weddel di Samudra Selatan adalah contoh paling ekstrim dari fenomena lingkungan ini.

Lubang ini sudah muncul sejak lama, jika tidak jarang, namun cukup membingungkan bagi para ilmuwan.

Selama setahun terakhir, para peneliti mencurigai adanya lubang itu anomali iklim yang semuanya bersatu dan menyebabkan polynya.

Studi lain yang dilakukan pada 2019 dilakukan oleh para ilmuwan suasana Diana Francis, disebut anomali yang muncul sebagai akibat dari topan diproduksi oleh sirkulasi atmosfer.

Baca juga: Potret NASA tentang 3 Lubang Misterius di Samudra Arktik

Topan ini kemudian menarik es laut yang mengapung ke arah yang berlawanan dan menjauh dari mata badai, menciptakan lubang raksasa.

Francis, peneliti senior di Universitas Khalifa, Uni Emirat Arab, baru saja melakukan penelitian yang menjelaskan penyumbang lain fenomena yang telah ditangkap saat ini, yaitu atmosfer sungai yang hangat, udara yang lembab.

READ  Petugas Polisi Bebas Bersyarat George Floyd

Dalam studi baru, Francis dan timnya melihat data atmosfer dari tahun 1970-an.Mereka menemukan bahwa ada “ sungai di langit ” dalam pembentukan peristiwa Weddell Polynya tahun 1973 dan 2017, yang mana sangat kuat.

NASA / GSFC / MODIS Ketika A38 (sepotong es raksasa Antartika) muncul pada tahun 2004, itu menjadi masalah utama bagi penguin dan anjing laut yang mencari makan di lingkungan sekitarnya.

Aliran atmosfer ini terus terlihat pada hari-hari menjelang dua peristiwa ini.

“Saya kaget setelah melihat dengan mata kepala sendiri es laut yang mencair tertutup sungai di atmosfer selama bulan-bulan yang lebih dingin dalam setahun di Antartika,” kata Francis.

Para peneliti mengatakan bahwa sirkulasi atmosfer membawa sabuk udara hangat dan lembab dari pantai Amerika Selatan ke kawasan Arktik.

Sirkulasi ini menyebabkan likuifaksi melalui kombinasi berbagai efek, termasuk pelepasan panas dalam massa udara, efek rumah kaca lokal yang diciptakan oleh uap air, dan kontribusi terhadap dinamika siklon.

Baca juga: Lubang misterius sedalam 30 meter muncul di Siberia

“Sungai di atmosfer juga membuat badai lebih ganas karena menghasilkan lebih banyak uap air. Mereka saling bergantung, tidak mandiri,” jelas Francis. Ilmuwan baru.

Analisis studi yang dipublikasikan di jurnal Kemajuan ilmiah ini mungkin bukan hal terakhir yang mengungkap penyebab kehancuran monumental Weddell Polynya.

Namun, ini memberikan perspektif baru untuk memperluas pemahaman kita tentang apa yang membuat Monster Hole muncul.

Karena sungai dan angin topan di atmosfer diperkirakan akan meningkat, konsekuensinya akan semakin parah pemanasan globalLubang aneh dan ganjil di lepas pantai Antartika ini adalah sesuatu yang sering kita lihat, tapi kita harus menunggu dan melihatnya.

READ  Mantan menteri pertahanan Meksiko, diduga kuat seperti El Padrino atau bapak baptis kelompok narkotika

Written By
More from Kaheela Miah

Sapi yang hilang memicu bentrokan antara peternak dan penggembala, 10 orang tewas

N’DJAMENA, KOMPAS.com – Setidaknya 10 orang tewas dalam bentrokan mematikan antara gembala...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *