Memenangkan perang di Nagorno-Karabakh, berikut taktik Azerbaijan melawan Armenia Page semuanya

Memenangkan perang di Nagorno-Karabakh, berikut taktik Azerbaijan melawan Armenia Page semuanya

BAKOU, KOMPAS.com – Minggu (8/11/2020) Azerbaijan berhasil merebut Shusha, kota penting di Nagorno-Karabakh, dan dua hari kemudian Baku diumumkan Armenia untuk meninggalkan.

Turki, sebagai sekutu Azerbaijan, juga mengklaim telah mencapai keuntungan yang signifikan setelah disepakati gencatan senjata total antara Azerbaijan dan Armenia Selasa (10/11/2020) efektif dini hari.

Gencatan senjata total yang dinegosiasikan oleh Rusia telah membawa perang di wilayah sengketa Nagorno-Karabakh, yang telah berlangsung selama 6 minggu, ke penyelesaian sementara.

Baca juga: Kronologi perang antara Azerbaijan dan Armenia: permulaan, pelanggaran, dan gencatan senjata

Laporan Asia Times Pada Senin (26/10/2020), momentum kemenangan Azerbaijan didapat beberapa jam setelah gagalnya gencatan senjata yang dinegosiasikan oleh Amerika Serikat.

Saat itu Azerbaijan punya beberapa pilihan. Mereka sudah maju di lapangan terbuka di sepanjang perbatasan Iran dan dapat dengan cepat mendekati koridor Lachin yang strategis.

Masalahnya, pasukan Azerbaijan kewalahan dan tentara Karabakh telah mundur ke dataran tinggi berhutan.

Pilihan pada saat itu adalah mengikuti logika militer atau memilih diplomasi dengan keuntungan politik yang sangat besar.

Dalam logika militer, Azerbaijan bisa fokus menyerang koridor Lachin, rute krusial antara Karabakh dan Armenia. Pendudukan Lachin yang berhasil akan memutus pasokan dan aliran bala bantuan ke Karabakh, meninggalkan Karabakh Armenia yang dikurung selama berbulan-bulan.

Baca juga: Rusia mengerahkan pasukan penjaga perdamaian ke Nagorno-Karabakh untuk mengakhiri perang Armenia-Azerbaijan

Namun bagi Azerbaijan yang ingin menguasai Karabakh secara penuh, hal itu tidak cukup karena kurang menguntungkan dari segi politik dan tidak memenuhi harapan akan kemenangan total.

Kemudian pilihan kedua adalah menyimpang dari Koridor Lachin untuk menyerang kota Shusha (atau Shushi) di Karabakh itu sendiri.

AFP PHOTO / KAREN MINASYAN Seorang pria memperbaiki kabel yang rusak di samping puing-puing rumah di kota bersejarah Shusha, sekitar 15 kilometer dari ibu kota wilayah sengketa Nagorno-Karabakh, Stepanakert, pada 1 November 2020.

Sebagai pusat budaya bersejarah, kota Shusha akan menawarkan penghargaan politik yang penting kepada pemerintahan Presiden Ilham Aliyev, untuk meningkatkan posisi negosiasi diplomatik Baku dalam negosiasi di masa depan.

Siehe auch  Vaksin Corona Gratis Singapura untuk Warga dan Orang Asing

Namun, strategi ini memiliki risiko yang besar. Tentara Azerbaijan dapat terperangkap dalam perang gerilya yang lebih intens, karena pasukan Karabakh memiliki keunggulan mobilitas dan kekuatan kejut.

Baca juga: Gencatan Senjata Penuh Armenia-Azerbaijan, warga Baku menjadi liar

Musim dingin datang

Seperti yang dicatat oleh beberapa pengamat militer Barat Asia TimesMentah, serangan „gigi melawan ekor“ tidak memiliki ketahanan logistik. Pasukan penyerang Azerbaijan juga terlalu bubar.

Kondisi ini akan menjadi bumerang jika terus berlanjut, karena setiap serangan balik oleh tentara Armenia di Karabakh akan menemui sedikit perlawanan dari tentara Azerbaijan yang terekspos.

Faktor lain yang mengganggu bagi Azerbaijan adalah mendekatnya musim dingin, yang dapat mengurangi jarak pandang karena daerah pegunungan bersalju dan tidak dapat dilalui.

Tetapi dengan ambisi Presiden Ilham Aliyev untuk meraih kemenangan total, Azerbaijan mengambil risiko. Mereka menuju Shusha dan medan perang pindah ke kota puncak bukit, yang merupakan salah satu kota utama di Nagorno-Karabakh.

Baca juga: Menerima gencatan senjata total, Azerbaijan-Armenia resmi berdamai?

Shusha terletak di jalan utama yang menghubungkan Nagorno-Karabakh dengan wilayah Armenia. Kota ini mendukung separatis yang menginginkan kemerdekaan Karabakh.

Meski perang sengit, manuver Azerbaijan berhasil. Ilham Aliyev mengatakan pada Minggu (8/10/2020) bahwa pasukannya berhasil merebut Shusha dari separatis Armenia.

“Dengan kebanggaan dan kebahagiaan yang besar, saya memberitahu Anda bahwa kota Shusha telah dibebaskan,” kata Aliyev dalam pidato yang dikutip di televisi. Kompas.com dari AFP.

Aliyev juga mengatakan bahwa rakyat Azerbaijan akan mengingat tanggal 8 November sebagai hari penyerahan Shusha.

Baca juga: Azerbaijan mengklaim telah merebut Shusha, sebuah kota besar di Nagorno-Karabakh

Gambar yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Azerbaijan menunjukkan tentara mereka menembakkan artileri ke wilayah pasukan Armenia di Nagorno-Karabakh.Kementerian Pertahanan Azerbaijan / YouTube via Russian Today Gambar yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Azerbaijan menunjukkan tentara mereka menembakkan artileri ke wilayah pasukan Armenia di Nagorno-Karabakh.

Gencatan senjata

Dua hari setelah Shusha meninggalkan tangan Armenia, Perdana Menteri Nikol Pashinyan mengumumkan bahwa dia telah menandatangani gencatan senjata dengan Azerbaijan dan Rusia di Nagorno-Karabakh.

„Saya menandatangani perjanjian dengan Presiden Azerbaijan dan Presiden Rusia,“ kata Pashinyan dalam sebuah pernyataan di Facebook.

“Langkah ini tidak hanya menyakitkan bagi saya, tapi juga bagi semua orang”, sambung Perdana Menteri yang juga seorang jurnalis ini.

Kota AFP Pada Senin (11/9/2020), Perdana Menteri Armenia sejak Mei 2018 menjelaskan bahwa kesepakatan tersebut akan dilaksanakan mulai pukul 01.00 waktu setempat pada Selasa (11/10/2020).

Baca juga: Azerbaijan menembak jatuh helikopter Rusia di atas perbatasan Armenia

Deklarasi Pashinyan juga secara resmi mengakhiri perang dua negara di Nagorno-Karabakh, yang meletus sejak 27 September.

„Saya memutuskan ini setelah menganalisis secara menyeluruh situasi yang dihadapi tentara,“ kata Pashinyan menanggapi perkembangan terakhir di Karabakh.

Dia merujuk pada kelompok separatis Armenia yang mengklaim telah kehilangan Shusha, sebuah kota besar di Karabakh.

Para separatis mengatakan mereka berisiko kehilangan Stepanakert, yang merupakan ibu kota wilayah Kaukasus.

Karena itu, Pashinyan menjelaskan bahwa gencatan senjata ini, meski menyakitkan, merupakan solusi terbaik bagi rakyatnya.

Baca juga: Perdana Menteri Armenia mengumumkan gencatan senjata yang menyakitkan dengan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com