Memperjuangkan pria Uyghur untuk berpisah selama 3 tahun dengan istri dan anak mereka, akhirnya bersatu di Australia Page semua

KOMPAS.com – Seorang muslim Uyghur dari Australia menemukan istri dan anaknya yang telah menjalani tahanan rumah selama tiga tahun di Xinjiang, Cina.

Pencapaian ini mengikuti kampanye yang berlangsung selama tiga tahun.

Pada Kamis (10/12/2020), warga negara Australia Sadam Abudusalamu dapat dipertemukan kembali dengan istrinya Nadila Wumaier dan putranya yang berusia tiga tahun Lutfy di Sydney.

Wumaier dan Lutfy diizinkan meninggalkan China setelah negosiasi diplomatik.

Baca juga: Cina: Kritik tidak berdasar Paus Francis ‘terhadap minoritas Muslim Uyghur

Wumaier, yang juga anggota minoritas Uyghur muslim China, kata dia sebelumnya dalam tahanan rumah.

Keluarga tersebut membagikan foto dari reuni mengharukan mereka di Bandara Sydney pada Jumat (12/11/2020). Abdusalam belum pernah bertemu dengan putranya yang lahir tahun 2017 lalu.

“Terima kasih Australia. Terima kasih semuanya,” tulis Abdusalamu di Twitter.

Baca juga: Untuk pertama kalinya, Paus Francis meminta Uighur di China untuk dianiaya

Kisah perpisahan tiga tahun

Abdusalamu, yang telah tinggal di Australia selama dekade terakhir, melakukan perjalanan ke Tiongkok pada tahun 2016 untuk menikahi pacarnya, Wumaier.

Dia kembali ke Australia untuk bekerja pada 2017, sementara Wumaier menunggu di China untuk mendapatkan visa pasangan.

Ia melahirkan pada akhir 2017, namun visa kunjungan Abdusalamu ditolak oleh pemerintah China.

Tak lama setelah melahirkan, keluarga mengatakan Wumaier telah ditahan oleh otoritas China selama dua minggu.

Dia kemudian dibebaskan, tetapi paspornya disita dan dia tidak diizinkan meninggalkan rumahnya.

Baca juga: Perusahaan mobil VW menyangkal adanya kerja paksa etnis Uighur di pabriknya di Xinjiang

Dalam dua tahun terakhir, Australia telah membuat permintaan resmi ke China untuk mengizinkannya pergi.

READ  Shamima Begum Gadis remaja Inggris yang bergabung dengan ISIS dilarang pulang: Mahkamah Agung melarang istri ISIS, Shamima Begum untuk kembali ke Inggris

Meskipun Wumaier bukan warga negara Australia, putranya secara resmi diakui sebagai warga negara Australia setelah melamar Abdusalamu.

Otoritas Tiongkok mengatakan pada Februari bahwa pernikahan pasangan itu tidak diakui oleh hukum Tiongkok dan bahwa Wumaier ingin tinggal di Tiongkok.

Namun, beberapa jam setelah seorang pejabat China mengatakan di acara TV Australia, Abdusalamu memposting foto istri dan anaknya di Twitter dengan catatan waktu setempat dan berbunyi: “Saya ingin keluar dan m ‘bersatu dengan suamiku’.

Pasangan itu harus menunggu enam bulan lagi sebelum akhirnya mendapatkan kabar yang mereka harapkan.

Baca juga: China mencoba memulihkan nama pelanggaran hak asasi manusia Xinjiang Uyghur

“Kami diberitahu dua atau tiga bulan lalu bahwa mereka bisa pergi,” kata pengacara Michael Bradley. BBC.

Keluarga itu tiba pada hari Jumat setelah perjalanan selama 48 jam yang berbelit-belit yang membawa mereka melewati Shanghai, Hong Kong, Port Moresby, dan kemudian Brisbane sebelum akhirnya mencapai Sydney.

Abdusalamu berterima kasih kepada Departemen Luar Negeri Australia atas kerja bagus mereka dan juga ingin berterima kasih kepada pengacaranya dan media.

“Saya tidak pernah berpikir hari itu akan datang dan saya sangat ingin berterima kasih kepada semua orang yang telah bekerja keras untuk menyatukan kami,” katanya.

“Impian saya adalah agar semua teman Uyghur saya dipertemukan kembali dengan keluarga mereka,” tambah Abdusalamu.

Baca juga: Uni Eropa mendesak China pada akses perdagangan, Uighur, Hong Kong dan Covid-19

Kelompok hak asasi manusia ( DAGING) mengatakan China menahan sekitar satu juta orang Uyghur dan Muslim lainnya di kamp-kamp penahanan.

Namun, China membantah melakukan kesalahan, dengan mengatakan pihaknya memerangi terorisme dan ekstremisme agama dan memberikan pendidikan ulang politik kepada mereka yang berada di kamp.

READ  Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli menuduh pemimpin partai yang berkuasa membentuk pemerintahan paralel - KP Sharma Oli menyalahkan

Pada bulan Oktober, sekelompok 39 negara – termasuk Australia, Inggris, Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa – membacakan pernyataan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa di mana mereka sangat prihatin tentang situasi hak asasi manusia. di Xinjiang dan di kamp-kamp.

“Kami telah melihat peningkatan jumlah laporan pelanggaran berat hak asasi manusia,” kata pernyataan itu.

Pernyataan tersebut mencantumkan sejumlah kekhawatiran, termasuk pembatasan ketat pada kebebasan beragama, pergerakan dan ekspresi budaya Uyghur dan Uyghur di wilayah tersebut.

“Pengawasan yang meluas terus secara tidak proporsional menargetkan Uighur dan minoritas lainnya, dan semakin banyak laporan bermunculan tentang kerja paksa dan metode pengendalian kelahiran paksa, termasuk sterilisasi,” lanjut pernyataan itu.

Baca juga: Man mengklaim liputan media barat tentang Uyghur tidak sesuai dengan kenyataan

Written By
More from Kaheela Miah

Trump mendesak gubernur Georgia menjadi pendukungnya untuk menggulingkan kemenangan Biden

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden SEBAGAI Donald Aset menekan gubernur Georgia untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *