Mengungkapkan! Alasan Erick, BRI, PNM & Pegadaian bersinergi

Jakarta, CNBC Indonesia – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) semakin bertekad untuk melakukan integrasi BUMN yang difokuskan pada pembiayaan sektor ultra-mikroskopis. Pertimbangannya adalah mencari sumber pendanaan yang sesuai dengan sifat pendanaan yang disalurkan.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan bisnis pembiayaan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) / PNM dan PT Pegadaian (Persero) saat ini masih bergantung pada pembiayaan jangka panjang yang mengakibatkan biaya tinggi. Sementara itu, nasabah kecil didanai.

“Model bisnis PNM sangat bagus, tapi pendanaannya sangat mahal sehingga tidak adil membantu perusahaan besar dengan murah, tapi sangat mikro mahal. Ini bukan kesalahan PNM, itu berdampak pada BRI Itu hemat 3%. Makanya kita sinergikan pegadaian dan PMN, ”kata Erick saat rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Senin (30 November 2020).


Hal ini sejalan dengan usulan kementerian untuk membagi pasar yang lebih spesifik bagi bank-bank pemerintah. PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) saat ini bertugas meningkatkan porsi pendanaan untuk sektor ultra mikro.

Hingga akhir September 2020, proporsi penyaluran kredit UMKM di BRI mencapai 80,65% dari total kredit pada September 2020 dan mencapai Rp935,35 triliun.

Direktur Utama BRI Sunarso mengatakan rencana pengembangan BRI ke depan akan difokuskan pada pembiayaan segmen ultra mikro. Dengan arahan tersebut, BRI bermaksud untuk meningkatkan porsi pendanaan UMKM hingga 85%.

Segmen tanpa detail bank belum diproses oleh BRI. Segmen ini terdiri dari saham, termasuk masyarakat miskin produktif yang diyakini memiliki pangsa pasar yang sangat besar tetapi bank yang bermain sangat sedikit. Segmen ini sudah dipegang oleh Pegadaian dan PNM.

Supari, Direktur Bisnis Mikro BRI, mengatakan BRI perlu mencari sumber pertumbuhan baru. Untuk itu BRI telah mulai merambah segmen ultra mikro dalam 2 bulan terakhir.

READ  Dan kamu tahu! Aplikasi VTube menghilang dari playstore

“Dalam 2 bulan kami sudah memberikan Ultra Mikro Rp 5,5 triliun kepada pelanggan lebih dari 700.000 pelanggan,” ujarnya beberapa waktu lalu.

[Gambas:Video CNBC]

(Drum / drum)


Written By
More from Said Rafiq

Nasabah ini berang, uang yang ia simpan di bank selama 32 tahun tidak lagi habis

Seorang nasabah bernama Anna Suryani juga menggugat PT Bank Central Asia Tbk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *