Menjembatani kesenjangan antara kelompok rentan dan situasi rentan: Menuju perspektif integratif tentang kerentanan untuk pengurangan risiko bencana – Dunia

Menjembatani kesenjangan antara kelompok rentan dan situasi rentan: Menuju perspektif integratif tentang kerentanan untuk pengurangan risiko bencana – Dunia

lampiran

pengantar

Konsep kerentanan telah digunakan sejak awal penelitian bencana dan mendukung gagasan bahwa bencana tidak selalu mengikuti peristiwa tertentu tetapi bergantung pada interaksinya dengan masyarakat tertentu (Tierney, 2014, 2019; Wisner 2016). Selama beberapa dekade terakhir, dan sebagaimana dibuktikan oleh keunggulannya dalam kerangka kerja manajemen bencana PBB baru-baru ini, seperti Kerangka Kerja Sendai untuk Pengurangan Risiko Bencana (UN, 2015) dan Kerangka Aksi Hyogo (UN-GA, 2005), perdebatan mengenai peran kerentanan dalam pengurangan risiko bencana semakin mendapatkan momentum. Meskipun dimensi sosial dari bencana ini sama sekali bukan inovasi zaman modern, dalam beberapa dekade terakhir pendekatan yang jauh lebih terstruktur untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang merupakan kerentanan telah dikembangkan (McEntire, 2005). Dalam nada ini, kompleksitas kerentanan telah diakui secara umum, yang menyangkut pertanyaan tentang bagaimana dan kepada siapa kerentanan dikaitkan. Hal ini menyebabkan definisi kerentanan berikut dalam konteks kebijakan pengurangan risiko bencana Perserikatan Bangsa-Bangsa: “Kondisi yang ditentukan oleh faktor atau proses fisik, sosial, ekonomi dan lingkungan yang meningkatkan kerentanan individu, komunitas, aset atau sistem terhadap dampak bahaya” (UNDRR, 2021). Definisi ini dan pedoman terkait, seperti Kerangka Sendai 2015 (PBB, 2015), memimpin upaya penanggulangan bencana internasional dan memungkinkan pendekatan terstruktur untuk mengurangi kerentanan.

Pada saat yang sama, dan terlepas dari definisi di atas, konsep kerentanan masih – dan mungkin, untuk alasan yang baik, selalu – sangat diperdebatkan sehubungan dengan konseptualisasi dan operasionalisasinya. Ini bukan hanya pertanyaan pragmatis tentang bagaimana kerentanan dapat didekati dengan cara terbaik untuk penguatan masyarakat tetapi juga pertanyaan mendasar tentang siapa yang dianggap rentan karena alasan apa (misalnya, kita semua rentan sampai batas tertentu atau adakah kelompok tertentu mana yang rentan?), apa yang menciptakan kerentanan dan bagaimana kerentanan dapat diukur.

Siehe auch  Letusan Gunung Sinabun Indonesia: abu naik hingga ketinggian 2 km

Dua pendekatan menjadi inti diskusi: (a) narasi kelompok, yang mengasumsikan kerentanan sebagai karakteristik ontologis yang konsisten, tidak dapat diubah, dan dinaturalisasikan dari entitas tertentu seperti individu atau kelompok sosiodemografi dan (b) narasi yang mengasumsikan situasi rentan terhadap menjadi karakteristik dinamis dari semua entitas potensial. Pemahaman sebelumnya (a) dibangun di atas karakteristik individu tertentu, seperti ras, etnis, jenis kelamin, usia, cacat atau kemiskinan, sebagai aspek inti dari kerentanan, untuk mendefinisikan kelompok rentan yang dianggap rentan secara khusus (Hilhorst dan Bankoff, 2004) . Sebaliknya, pendekatan kerentanan yang terakhir (b) menekankan sifat kerentanan yang sangat dinamis, dengan semua orang dan entitas masyarakat berpotensi tunduk pada situasi yang membuat mereka rentan, dengan menggunakan narasi situasi rentan (Wisner et al., 2004).

Seperti yang dikemukakan oleh makalah ini, kedua pendekatan itu bermanfaat, tetapi membutuhkan pengawasan terhadap kekurangan yang ditimbulkannya. Sementara pendekatan-pendekatan tersebut tampaknya bertentangan, mereka dapat dan harus didamaikan, seperti yang ditunjukkan oleh makalah ini. Makalah ini bertujuan untuk menguraikan dan mengkarakterisasi pendekatan semacam itu. Dimulai dengan presentasi konsep umum kerentanan (subbagian 2.1), makalah ini menunjukkan konseptualisasi spesifiknya untuk mendefinisikan kelompok rentan dan situasi rentan (subbagian 2.2). Berdasarkan hal ini, makalah ini menunjukkan bahwa tidak satu pun dari dua konseptualisasi kerentanan yang mapan cukup untuk memberikan kerangka kerja yang dapat diterapkan secara analitis, dapat diterima secara etis, dan dapat diterapkan secara praktis untuk manajemen risiko bencana. Oleh karena itu, kombinasi keduanya diperlukan (ayat 2.3). Akhirnya, pertimbangan teoretis ini diterjemahkan ke dalam implikasi politik konkret di bagian 3. Hal ini dicapai melalui lima pendekatan: penyesuaian cara kita berbicara tentang kerentanan (subbagian 3.1); keterkaitan yang lebih kuat antara bencana dan politik sosial (ayat 3.2); tata kelola risiko bencana yang lebih baik (subbagian 3.3); beralih ke cara-cara lokal dan terkait masyarakat untuk mengoperasionalkan kerentanan (subbagian 3.4); dan dimasukkannya pendekatan yang berfokus pada tantangan dan situasi (subbagian 3.5). Akhirnya, kesimpulan mencerminkan potensi dan masalah pendekatan yang diusulkan untuk memahami dan akhirnya mengurangi kerentanan dalam dan untuk pengurangan risiko bencana.

Siehe auch  HT HARI INI: 22 Desember 1949 - Penyerahan kedaulatan ke Indonesia | Berita India Terbaru

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com