Misi yang gagal ke Myanmar: Jakarta Post, SE Asia News & Top Stories

Misi yang gagal ke Myanmar: Jakarta Post, SE Asia News & Top Stories

JAKARTA (THE JAKARTA POST / ASIA NEWS NETWORK) – Untuk mengembalikan kredibilitas Asean yang dirusak oleh Menteri Luar Negeri Kedua Brunei Erywan Yusof dan Sekjen Asean Lim Jock Hoi. Kunjungan ke Myanmar atas nama blok regional Pekan lalu Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo tidak perlu membuang waktu membahas masalah ini dengan Sultan Brunei Hassanal Bolkiah, ketua ASEAN tahun ini.

Sultan yang juga merupakan perdana menteri, menteri pertahanan, luar negeri dan keuangan negara itu, harus memperbaiki kesalahan serius yang dilakukan oleh dua diplomat puncaknya.

Kesalahan paling fatal adalah siaran pers yang diunggah ke situs resmi Sekretariat ASEAN setelah kunjungan 4-5 Juni. Dalam pernyataannya, yang kemudian dihapus, Lim menyebutkan gelar yang diadopsi dari pemimpin junta Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing dan lainnya yang hadir dalam pertemuan tersebut.

Itu adalah pengakuan terbuka dari junta, sementara Asean hanya mengakui Jenderal Hliang sebagai panglima tertinggi militer Myanmar. Asean mempertahankan pengakuannya terhadap pemerintahan Aung San Suu Kyi bahkan setelah Jenderal Hliang mengambil alih kekuasaan melalui kudeta pada 1 Februari.

Yusof sudah melanggar norma ketika dia bepergian ke Myanmar dengan Lim dan bertemu dengan Jenderal Hlaing tanpa pemberitahuan sebelumnya dan kembali ke rumah tanpa memberitahu menteri luar negeri ASEAN lainnya. Bahkan dalam pertemuan para menteri luar negeri ASEAN-China di Chongqing, China pada Senin (7 Juni), Yusof ragu-ragu mengumumkan hasil misi Myanmar-nya.

Prioritas penyelesaian kesalahan diplomatik ini adalah agar Asean mengumumkan utusan khususnya untuk Myanmar, sebagaimana disepakati oleh para pemimpin Asean dan Jenderal Hlaing pada pertemuan puncak khusus di Sekretariat Asean di Jakarta pada 24 April. Sultan Brunei sebagai ketua Asean ditugaskan untuk memilih utusan, tetapi proses pemilihannya sangat lambat.

READ  Siapa yang pertama kali menemukan fenomena langit tahunan Orionid Meteor Rain Tonight tonight? Cari tahu di sini

Indonesia menominasikan mantan Menteri Luar Negeri Hassan Wirajuda, namun menyadari bahwa militer Myanmar lebih nyaman di Thailand, Menlu Asean secara informal sepakat bahwa Hassan akan dikawal oleh seorang pejabat Thailand.

Myanmar harus menerima kandidat sebagai bagian dari konsensus 24 April, karena negosiasi lebih lanjut oleh junta akan mengulur waktu dan kesepakatan lima poin tidak akan dilaksanakan.

Sulit disangkal bahwa militer Myanmar mendiktekan pencalonan utusan khusus untuk Asean, seperti yang diungkapkan dalam siaran pers oleh junta setelah pertemuan dengan dua utusan Brunei.

Sultan Brunei dikenal karena komitmennya yang kuat terhadap persatuan dan kohesi ASEAN dan oleh karena itu akan sangat siap untuk melanjutkan upaya regional untuk memulihkan demokrasi dan keadilan di Myanmar.

Meskipun tampaknya Sultan pada awalnya enggan untuk menjadi tuan rumah bersama KTT Khusus ASEAN Jakarta dengan Presiden Jokowi, kehadiran dan kepemimpinannya yang kuat sangat penting bagi keberhasilan pertemuan tersebut, yang menghasilkan konsensus lima poin dengan Jenderal Hlaing.

Junta Myanmar sejauh ini gagal meyakinkan ASEAN tentang komitmen mereka untuk mencapai konsensus. Semakin lama pembangkangan berlangsung, semakin Asean mempermalukan dirinya sendiri dan semakin buruk nasib rakyat Myanmar. Presiden Jokowi, sebagai pemimpin ASEAN de facto, dan para pemimpin ASEAN lainnya harus mengambil tindakan tegas untuk segera mengakhiri misteri Myanmar.

  • The Jakarta Post adalah anggota dari media partner The Straits Times Asia News Network, sebuah aliansi dari 23 organisasi media berita.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com