Obama menyerukan hasil pemilihan presiden untuk memecah belah AS

Jakarta, CNN Indonesia –

Mantan Presiden Barack obama sebut hasilnya pemilu Presiden menunjukkan bahwa Amerika Serikat tetap terbagi.

“Apa yang dia katakan (berdasarkan hasil pemilu) adalah bahwa kami masih sangat terpecah. Kekuatan pandangan dunia alternatif yang disajikan di media untuk dikonsumsi pemilih, itu membawa banyak bobot.” Obama memberi tahu Gayle King di CBS News dalam sebuah wawancara yang ditayangkan di “CBS Sunday Morning”.

Obama prihatin dengan kondisi tersebut.


“Ya. Sangat sulit bagi demokrasi kita berfungsi jika kita beroperasi atas dasar fakta yang sama sekali berbeda,” tambahnya.

Pada kesempatan itu, Obama juga membela kampanye aktifnya untuk Presiden terpilih Joe Biden, dengan mengatakan Biden akan menjamin kritik publik, sedangkan Trump tidak.

“Saya kira kita berada dalam situasi pemilihan presiden ini di mana norma-norma tertentu, nilai-nilai kelembagaan tertentu yang sangat penting, dilanggar. Penting bagi saya, sebagai seseorang yang pernah bertugas di kantor ini, untuk mendidik orang. “Mereka bukan orang biasa,” jelasnya.

Trump telah menolak kekalahannya dan berulang kali mengklaim tanpa bukti bahwa pemilihan presiden dicurangi dan telah mengambil tindakan hukum atas hasil pemilihan. Transisi formal antara pemerintahan Trump dan pemerintahan Biden-Harris kemungkinan akan tetap ditahan.

Foto: CNNIndonesia / Basith Subastian
Infografis Perkiraan Kebijakan Joe Biden

Dalam wawancara terpisah dengan Scott Pelley dari CBS yang ditayangkan Minggu malam di “60 Minutes,” Obama mengkritik pejabat Republik karena mendukung klaim palsu Trump tentang penipuan pemilih dan menyebut klaim tersebut berbahaya bagi demokrasi.

“Kami tidak akan pernah membiarkan anak-anak kami sendiri berperilaku seperti ini jika mereka kalah, bukan?” Maksud saya, jika putri saya, dalam sebuah kompetisi, cemberut lalu menuduh pihak lain selingkuh jika kalah, maka tidak ada bukti. , kami akan memarahi mereka, ”kata Obama.

READ  Ribuan orang dalam aksi solidaritas untuk memenggal kepala guru, PM Prancis: kami tidak takut

Ketika ditanya nasihat apa yang akan dia berikan kepada Biden, dia mengatakan presiden terpilih tidak membutuhkan nasihatnya. Tetapi dia telah berjanji untuk membantu Biden dengan cara apa pun yang dia bisa.

“Aku tidak berencana tiba-tiba mengambil staf Gedung Putih atau apa pun … Michelle akan meninggalkanku,” candanya.

Dilaporkan CNNPada Senin (16/11), Obama melakukan serangkaian wawancara sebelum merilis memoar pertamanya, “A Promised Land,” yang akan tersedia pada 17 November.

Buku ini menceritakan masa kecil dan pemberontakan presiden Amerika ke-44, sebelum memulai kampanye bersejarahnya pada tahun 2008 dan melanjutkan empat tahun pertama di Gedung Putih.

(tahun / evn)

[Gambas:Video CNN]


Written By
More from Kaheela Miah

Berlian merah muda langka yang ditemukan di Rusia dijual seharga Rp 377 miliar, memecahkan rekor

JENEWA, KOMPAS.com – Sebuah berlian mawar langka ditemukan di Rusia dan dijual...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *